Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Asma Tubi: Sastrawan dan Revolusioner Palestina

Asma Tubi sastrawan

Bincangmuslimah.com – Asma Tubi lahir di kota Nazaret, Palestina pada tahun 1905. Semasa menempuh pendidikan di sekolah dasar, ia mempelajari bahasa Inggris dan Yunani. Sedangkan bahasa Arab ia pelajari langsung dari ayahnya yang merupakan seorang sastrawan di Nazaret. Kecerdasannya sudah nampak sejak kecil.

Asma sering mengikuti pertunjukkan puisi teater dan puisi yang pertama kali dibacakannya adalah puisi miliki Antarah bin Shaddad, seorang penyair pra-Islam yang membuat kecintaannya tumbuh pada dunia sastra. Sejak itulah ia mendapatkan fasilitas sampai pada profesinya sebagai seorang sastrawan. ia dikenal sebagai Asma Tubi, sastrawan dan revolusioner Palestina.

Saat dewasa ia melanjutkan pendidikannya ke kota Akko di Israel. Di sana ia mendirikan “Perserikatan Perempuan Akko” pada tahun 1929 dengan sahabat perempuannya, Ruqayyah Haqi, istri Abi Salma yang merupakan seorang penyair. Ia begitu aktif di perserikatan tersebut sepanjang siang dan malam. Lembaga filantropi itu memfasilitasi sandang dan pangan korban peperangan Palestina dan Israel.

Dalam dunia sastra ia menulis naskah drama yang berkisah tentang pahlawan bangsa Arab dan jihad mulia, seperti Nisa`un wa Asror (Perempuan dan Rahasia). Darinya pula ia mendapatkan penghasilan dan disumbangkan penuh untuk lembaga yang ia kelola dan pimpin.

Kesibukannya di pergerakan sosial mempengaruhi isi dan makna dari nasyid yang ia gubah. Sering juga Asma berpartisipasi di beberapa konferensi, mengirimkan surat pernyataan protes dan perlawanannya terhadap negara Israel. Ia dan teman-teman perempuannya di Perserikatan Perempuan Akko terus menulis selama 18 tahun sampai terjadi peristiwa besar di Palestina yang menyebabkan mereka pergi ke Beirut dan menetap di sana. Tetapi Asma tidak akan melupakan peristiwa itu yang nyaris meregang nyawanya. Ia menetap di Beirut sampai wafat pada tahun 1983 gangguan saraf otak.

Sepanjang hidupnya Asma mengabdikan dirinya untuk masyarakat, Asma begitu aktif di dunia sosial sebagai ketua perserikatan dan di dunia sastra sebagai sastrawan. Beberapa karyanya juga terkenal di Lebanon seperti majalah Surotun al-Mar`ah dan Dunya al-Mar`ah yang terbit lebih dari tiga seri. Hidupnya diabdikan untuk keluarga dan anak-anaknya.

Beberapa buku yang ia tulis ialah, al-Fatatu wa Kayfa Uriiduha (1943), al-Mar`ah al-‘Arabiyyah fi Falisthin (1948), Ahaadits min al-Qolb (1955), ad-Dunya Hikayat (biografi), Hubbi al-Kabiir (kumpulan Syair, 1972). Naskah drama yang ia tulis di antaranya: Ashlu Syajarotun ‘Iidu al-Milad, Shabr wa Farj 1943, al-Qommar, dan beberapa karya lainnya.

Dalam karyanya ia membicarakan peiristiwa dan perjuangan rakyat Palestina terutama di Nezerat dan Akko yang ia tempati. Ia menulis dalam salah satu bukunya:

كل ذرة من ذرات جسدي هي من ترابها، وكل ذرة من ترابها هي من جسدي، يوم جبل الطين قتساقطت منه بقايا

“setiap bagian dari tubuhku adalah bagian dari tanahnya (Palestina), dan setiap bagian dari tanahnya dalah bagian dari tubuhku, (bagaikan) hari ketika gundukan tanah berguguran.”

Demikianlah kisah Asma Tubi, sastrawan dan revolusioner Palestina yang sangat berani menentang penguasa dan menyuarakan suara rakyat meski pekerjaannya penuh risiko. Allahu yarhamuhaa.

*Sumber utama: Adabiyyat Arabiyyat karya Isa Futuh.

Rekomendasi

penembakan wartawan palestina shireen penembakan wartawan palestina shireen

Mengutuk Aksi Penembakan Terhadap Wartawan Palestina, Shireen Abu Akleh

islam melihat pengalaman perempuan islam melihat pengalaman perempuan

Islam Juga Melihat Pengalaman Perempuan dalam Memutuskan Fatwa

gadis arivia jurnal perempuan gadis arivia jurnal perempuan

Gadis Arivia, Pendiri “Jurnal Perempuan”

samia suluhu hassan presiden samia suluhu hassan presiden

Samia Suluhu Hassan, Presiden Perempuan Pertama Tanzania

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Perempan Haid Membaca Yasin Perempan Haid Membaca Yasin

Bolehkah Perempuan Haid Membaca Yasin?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Apakah Jamaah Perempuan Wajib Berhaji dengan Mahram?

Kajian

keselamatan muslim puritan moderat keselamatan muslim puritan moderat

Arti Keselamatan Bagi Kaum Muslim Puritan dan Moderat dalam Perspektif Khaled Abou El Fadl

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

eril wafat tenggelam syahid eril wafat tenggelam syahid

Eril Dinyatakan Wafat karena Tenggelam: Termasuk Syahid

Kajian

Istri Pilih Karir keluarga Istri Pilih Karir keluarga

Istri: Pilih Karir Atau Keluarga?

Muslimah Talk

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Connect