Ikuti Kami

Khazanah

Gadis Arivia, Pendiri “Jurnal Perempuan”

gadis arivia jurnal perempuan
Photo by Oleh Crisco 1492 - Karya sendiri, CC BY-SA 4.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=51716297

BincangMuslimah.Com – Gadis Arivia merupakan Doktor filsafat Universitas Indonesia, aktivis perempuan dan pendiri “Jurnal Perempuan”. Ia lahir New Delhi, India, pada 4 September 1964. Masa kecil hingga  dewasa dihabiskan Gadis melanglang buana dari satu negara ke negara lain.  Hal ini dalam upaya mengikuti ayahnya Arif Effendi, berdarah Melayu Deli, yang melakukan pekerjaan di British Council, sebuah lembaga kebudayaan kerajaan Inggris. Sementara, bakat aktivis diwarisi dari ibunya Atikah, berdarah campuran Aceh dan Minang, kelahiran Pematang Siantar, yang semasa mudanya aktif sebagai aktivis Aisyah, organisasi perempuan Muhammadiyah.

Kala Gadis baru berumur dua hari pertama, keluarga besarnya  pindah ke Ethiopia, mengikuti kepindahan tugas Sang Ayah. Dua tahun keluarga tinggal di Ethiopia. Setelah itu pulang ke Indonesia. Setelah tiga tahun menetap di Indonesia, keluarganya  pindah mengikuti sang ayah yang ditugaskan ke Budapest, Hongaria, selama empat tahun. Di sini, Gadis masuk sekolah landasan di British Embassy School di Budapest. Kemudian  keluarganya mengikuti ayahnya kembali lagi ke Indonesia. Ia dan keluarganya tinggal di kawasan Tebet, Jakarta. Gadis pun masuk ke sekolah menengah pertama di Tebet, namun, hanya hingga kelas satu. Saat itu, Gadis mengalami kesusahan mengikuti mata pelajaran yang memakai bahasa Indonesia. Ia lebih lancar berbicara Inggris.

Gadis merupakan  anak ketujuh dari sembilan bersaudara (empat perempuan dan lima laki-laki) lahir di New Delhi tempat ayahnya bekerja. Namun, saat itu, ayahnya Arif Effendi sedang bekerja ke Ethiopia. Nama Arivia berasal dari nama ayahnya Arif (Ari) digabung dengan nama neneknya Lathifah (Via). Pada Juli 1977 ayahnya meninggal, Gadis pun ikut kakaknya nomor dua, Arrizal Effendi, yang bekerja sebagai diplomat di Washington. Gadis melanjutkan sekolah menengah di McLean High School, Virginia, Amerika. Saat sekolah di Virginia, Gadis banyak membaca buku-buku para filsuf Perancis seperti Albert Camus, Simone de Beauvoir, dan Jean Paul Sartre.

Baca Juga:  Bermu’amalah dengan Mendoakan Kebaikan untuk Nonmuslim

Setelah lulus sekolah menengah di Virginia, Gadis pulang ke Indonesia. Di Jakarta, ia melanjutkan studi di Program Diploma III Sastra Prancis Universitas Indonesia. Saat kuliah Sastra Perancis, awal 1980-an, Gadis sering mengunjungi perpustakaan di Centre Culturel Francais atau Pusat Kebudayaan Prancis, Jalan Salemba Raya Jakarta. Di situ dia banyak membaca buku tokoh-tokoh filsafat Prancis. Setelah program diploma Sastra Perancis selesai, Gadis pun melanjutkan studi filsafat di Universitas Indonesia. 

Pada 1990-an, Gadis  tertarik pada pemikiran baru tentang postmodernisme. Saat itu, Asikin Arif, dosen filsafat Universitas Indonesia, pulang dari Jerman membawa pemikiran postmodernisme. Suatu gerakan yang berasal dari kritik seni, arsitektur dan filsafat, selanjutnya berkembang berlaku skeptisisme yang sistematis terhadap teori-teori lama tentang modernisasi dan industrialisasi. 

Gadis tertarik atas pemikiran itu dan ikut aktif membentuk himpunan diskusi Lingkaran Studi Filsafat. Hingga selanjutnya, Gadis mampu berjumpa Jacques Derrida, sekaligus untuk melanjutkan studi filsafat di perguruan tinggi pengetahuan sosial, École des hautes études en sciences sociales, tempat Derrida mengajar. Selama dua tahun (1992 -1994), ia mengikuti kuliah Jacques Derrida dan aktif membaca dan berdiskusi dengan para mahasiswa. Sepulang dari Perancis, Gadis mengajar studi feminisme dan filsafat kontemporer di Universitas Indonesia. Saat itu, mahasiswanya mengalami kesusahan lantaran bahan-bahan bacaan berbicara Indonesia sulit ditemukan. Gadis pun membikin buletin. Dicetak sekitar 200 eksemplar dan langsung berkesudahan.

Pada 1996, Gadis Arivia bersama Toeti Heraty Noerhadi dan Asikin Arif membangun lembaga yang dinamai Yayasan “Jurnal Perempuan“. Inisiatif untuk menerbitkan sebuah jurnal feminisme bernama “Jurnal Perempuan” ini lebih ditujukan dalam rangka melengkapi bahan perkuliahan paradigma feminisme di fakultas Sastra Universitas Indonesia. 

Baca Juga:  Khofifah Indar Parawansa, Aktivis Perempuan dan Politikus NU

Ketertarikan Gadis soal studi feminisme ada ketika masa kuliah filsafat. Kala itu, di Indonesia, feminisme sedang menjadi teori atau wacana yang dianggap baru. Salah satu pemikir feminisme yang dikaguminya merupakan Barbara Smith. Barbara dalam bukunya All the Women are White, All the Blacks are Men, But Some of Us are Brave, yang berasal dari pidatonya pada 1979 menyebut feminisme merupakan teori dan praktik politik yang berjuang untuk membebaskan (pembebasan total) seluruh perempuan. Di dalam negeri, dia mengagumi seorang dosennya Toeti Herati Nurhadi yang banyak meminjamkan buku-buku feminisme untuk Gadis.

Gadis Arivia mulai dikenal ketika peristiwa penangkapannya saat berdemonstrasi bersama puluhan ibu yang lain yang tergabung dalam Suara Ibu Peduli, menyuarakan isu kelangkaan susu bayi di bundaran Hotel Indonesia Jakarta, Februari 1998. Saat itu Gadis bersama dua ibu yang lain Wilasih Noviana dan Karlina Supeli ditangkap polisi. Pada 2006 ia  sering menulis dan menjadi pembicara seputar kontroversi Rancangan Undang-Undang Antipornografi dan Pornoaksi. Sekarang ia berdomisili di Amerika dan mengajar filsafat di sebuah universitas.

Rekomendasi

mamah dedeh pendakwah perempuan mamah dedeh pendakwah perempuan

Mamah Dedeh, Pendakwah Legendaris Perempuan

Zainab Fawwaz Penggerak Pembebasan Zainab Fawwaz Penggerak Pembebasan

Zainab Fawwaz, Penggerak Pembebasan Perempuan Mesir

nyai ageng pinatih majapahit nyai ageng pinatih majapahit

Nyai Ageng Pinatih, Saudagar Kaya era Majapahit

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

Silaturahmi dalam Momen Lebaran Silaturahmi dalam Momen Lebaran

Menjalin Silaturahmi dalam Momen Lebaran

Kajian

Macam Manusia Imam Al-Ghazali Macam Manusia Imam Al-Ghazali

Empat Macam Manusia Menurut Imam Al-Ghazali

Kajian

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Enam Hal Penting yang Perlu Digarisbawahi tentang Poligami Rasulullah

Kajian

memelihara semangat setelah ramadhan memelihara semangat setelah ramadhan

Tips Memelihara Semangat Ibadah Setelah Ramadhan

Muslimah Talk

golongan manusia kedudukan terbaik golongan manusia kedudukan terbaik

Golongan Manusia yang Mendapatkan Kedudukan Terbaik di Sisi Allah

Kajian

kisah puasa sayyidah maryam kisah puasa sayyidah maryam

Memetik Hikmah dari Kisah Puasa Sayyidah Maryam dalam Alquran

Khazanah

Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan

Pendapat Para Ulama tentang Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan

Kajian

Makna Pentingnya Zakat Fitrah Makna Pentingnya Zakat Fitrah

Makna dan Pentingnya Zakat Fitrah

Kajian

Trending

doa terhindar dari keburukan doa terhindar dari keburukan

Doa yang Diajarkan Rasulullah kepada Aisyah agar Terhindar Keburukan

Ibadah

Surat Al-Ahzab Ayat 33 Surat Al-Ahzab Ayat 33

Tafsir Surat Al-Ahzab Ayat 33; Domestikasi Perempuan, Syariat atau Belenggu Kultural?

Kajian

Mahar Transaksi Jual Beli Mahar Transaksi Jual Beli

Tafsir Surat An-Nisa Ayat 4; Mahar Bukan Transaksi Jual Beli

Kajian

Doa berbuka puasa rasulullah Doa berbuka puasa rasulullah

Beberapa Macam Doa Berbuka Puasa yang Rasulullah Ajarkan

Ibadah

Hukum Sulam Alis dalam Islam

Muslimah Daily

Doa Setelah Shalat Witir

Ibadah

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Enam Hal Penting yang Perlu Digarisbawahi tentang Poligami Rasulullah

Kajian

Niat puasa malam hari Niat puasa malam hari

Mengapa Niat Puasa Boleh Dilakukan sejak Malam Hari?

Ibadah

Connect