Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Mengenal Shirin Ebadi, Pejuang HAM dari Iran

shirin ebadi ham iran
Foto Oleh Original photo by Shahram Sharif[2], modified by User:Kaveh - Cropped from [1], CC BY 2.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=1341453

BincangMuslimah.Com – Shirin Ebadi atau yang akrab dipanggil Shirin adalah putri bungsu dari Ibu Minu dan Ayahnya bernama Mohammad Ali Ebadi. Shirin Ebadi lahir di (Hamadan, Iran) pada tanggal 21 Juni 1947 di sebuah Provinsi yang terletak 180 mil dari Teheran. Dia terlahir dalam keluarga akademisi muslim yang sangat menjunjung tinggi pendidikan.

Kedua orang tuanya sangat memperhatikan pendidikan anaknya. Karena kebanyakan penduduk di Negara Iran khususnya perempuan pada masa itu lebih sering di rumah ketika menginjak dewasa maupun sudah menikah. Realita tersebut membuat ayahnya semakin gigih dalam mendidik anaknya, karena dia berkeinginan agar kelak Shirin meneruskan profesi ayahnya sebagai sosok seorang penulis terkenal dan sekaligus salah satu dosen hukum komersial pertama dan pengacara.

Shirin Ebadi adalah salah satu perempuan muslimah pertama yang patut untuk dijadikan inspirasi. Dia adalah seorang pengacara dan aktivis Hak Asasi Manusia (HAM). Shirin Ebadi dianugerahi penghargaan Nobel Perdamaian pada tanggal 10 Oktober 2003, sekaligus menjadi tokoh perempuan muslim pertama di Iran yang menerima penghargaan tersebut, karena berkat usaha dan kegigihannya dalam menegakkan, memperjuangkan Demokrasi dan Hak Asasi Manusia (HAM), terutama untuk hak perempuan dan hak anak.

Shirin tidak jerah dan terus memperjuangkan Hak Asasi Manusia (HAM). Dia bergabung dengan organisasi yang memiliki tujuan yang sama. Shirin dikatakan sebagai sosok perempuan pemberani dalam melakukan semua aksinya yang memperjuangkan hak tersebut, dan dia tidak takut terhadap banyaknya ancaman yang tertuju kepadanya. 

Adapun bidang keilmuan dari tokoh Shirin Ebadi adalah dia sekolah di Anoushiravan Dadgar dan Reza Shah Kabir, (sebelum mendapatkan gelar sarjana hukum). Pada tahun (1965), Shirin Ebadi mulai kuliah di Tehran University dan meraih gelar sarjana selama tiga tahun setengah (3,5). Pada tahun yang sama juga dia mengambil magang di Departemen Kehakiman dan menjadi salah satu hakim perempuan pertama di Negara Iran. Seiring berjalannya waktu dia terus memantapkan karirnya di bidang hukum dengan menjadi seorang hakim pada tahun (1969).

Sembari dia bekerja, Shirin melanjutkan kuliah di kampus University of Teheran dan memperoleh gelar Doktor di bidang Hukum Perdata tepatnya pada tahun (1971). Dari tahun (1975-1979) dia menjadi kepala pengadilan di kota Teheran. Sepanjang hidupnya dia meraih banyak prestasi dan pada akhirnya Shirin mengikuti jejak ayahnya menjadi seorang pengacara dan menjadi hakim perempuan pertama di Teheran.

Shirin Ebadi mengatakan dari segi karirnya, semua berjalan dengan sangat lancar sampai tahun (1979). Namun, setelah terjadinya Revolusi di Iran tahun (1978-1979) yang sempat memberikan harapan baru karena berdirinya republik Islam, ternyata justru memperburuk posisi seorang perempuan dalam penegakan hukum. Di bawah aturan pemimpin agama baru tersebut,  semua perempuan dianggap tidak layak menjadi seorang hakim, karena masyarakat percaya bahwa Islam melarang perempuan menjadi pemimpin.

Setelah Ayatollah Khomeini menjadi pemimpin agama baru, beliau langsung membuat kebijakan yang mewajibkan semua perempuan kembali ke rumah menjadi pengurus rumah tangga, sekaligus memangkas hak politik perempuan dan mereka juga diwajibkan untuk memakai cadar. Hal tersebut seolah-olah dikembalikan ke zaman dulu. Shirin Ebadi termasuk salah satu korban dari kebijakan itu, para Ulama Khomeini melarang para perempuan untuk menjadi hakim, sehingga Shirin diberhentikan dari jabatannya dan diberi tugas baru sebagai pegawai juru tulis di pengadilan yang pernah dipimpin olehnya.

Semenjak kejadian itu, Shirin bersikeras tidak menerima keadilan yang terjadi, pada akhirnya dia keluar dan mulai mengajukan petisi ke pengadilan untuk pensiun dini. Setelah diberikannya surat tersebut, dia berencana untuk membuka praktik hukum privat, tetapi dia tidak mendapat izinnya. Seiring berjalannya waktu sambil menunggu izinnya disetujui, dia mulai mengajar kursus di bidang Hak Asasi Manusia (HAM) di Universitas Teheran. Izinnya akhirnya disetujui dan disahkan pada tahun (1992), dia mempertahankan dan berfokus pada Hak Asasi Manusia (HAM), dengan mengambil kasus yang berhubungan dengan hak-hak perempuan dan hak anak.

Kebijakan ini menunjukkan menguatnya gelombang patriarki di Negara Iran. Fatimah Mernissi dalam bukunya Veil and the Male Elite mengatakan bahwa “Apabila hak perempuan menjadi masalah bagi laki-laki muslim modern, ini bukan al-Qur’an, Nabi, ataupun tradisi Islam, tetapi karena hak-hak tersebut bertentangan dengan kepentingan kaum laki-laki”.

Shirin adalah sosok perempuan hebat, dan menjadi inspirasi untuk semua orang dalam menjadi pemimpin, karena dia telah memperjuangkan Demokrasi, Hak Asasi Manusia (HAM) khususnya dalam penegakkan hak-hak perempuan dan hak anak baik di zaman dulu maupun di era modern. Demikianlah pemikiran tokoh Shirin Ebadi seorang perempuan muslim pertama yang menjadi pengacara dan hakim di Negara Iran.

 

Rekomendasi

Nurhaini
Ditulis oleh

Komentari

Komentari

Terbaru

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Muslimah Talk

wabah pmk ibadah kurban wabah pmk ibadah kurban

Wabah PMK Jangan Bikin Kendor Ibadah Kurban, Namun Tetap Waspada

Kajian

janabah seksual lebih sekali janabah seksual lebih sekali

Mandi Janabah untuk Pasutri yang Berhubungan Seksual Lebih dari Sekali

Kajian

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

Muslimah Talk

Kariman Hamzah penafsiran perempuan Kariman Hamzah penafsiran perempuan

Kariman Hamzah dan Penafsiran Ayat-ayat Perempuan

Khazanah

Connect