Ikuti Kami

Khazanah

Aeshnina Azzahra Aqilani, Polisi Sampah Gresik yang Inspiratif

Aeshnina Azzahra polisi sampah
Credit: photo from instagram @Aeshnina

BincangMuslimah.Com – Aeshnina Azzahra Aqilani yang akrab dipanggil “Nina dari Gresik” dan “Polisi Sampah” merupakan  salah seorang pelajar yang terkenal akan aksinya dalam melindungi lingkungan di Kabupaten Gresik. Aktivis cilik ini lahir pada 17 Mei 2007 di Sidoarjo.  

Ia  dikenal setelah menulis surat permohonan kepada beberapa duta besar negara-negara barat seperti Amerika Serikat, Jerman, dan Australia untuk menghentikan impor sampah yang dibuang ke Indonesia melalui Kabupaten Gresik. Permintaan itu disampaikan melalui surat berbahasa Inggris ke kedutaan besar negara-negara itu di Indonesia. Selain surat permohonan, ia juga mengirim tanda tangan dari seluruh siswa di sekolahnya yang secara khusus akan dikirimkan kepada kanselir Jerman, Angela Merkel. 

Surat-menyurat diawali saat dirinya duduk di bangku kelas 5 sekolah dasar (SD). Ia diajak gurunya untuk menulis surat kepada bupati Gresik, yang isinya menyuarakan soal dampak plastik terhadap lingkungan. Nina kemudian mengirim surat ke Presiden Amerika Serikat, Donald Trump pada 2019. Ia saat itu melakukan aksi demo di depan gedung konsulat Amerika Serikat di Surabaya, Jawa Timur, untuk menyuarakan stop sampah plastik ke Indonesia. Surat Nina terbalaskan. Ia mengatakan dalam waktu sekitar dua pekan surat itu dijawab oleh perwakilan pemerintah AS.

Pada awalnya aksi menulis surat dan pengumpulan tanda tangan untuk petisi ketika dia menyadari banyaknya kiriman sampah yang berasal dari beberapa negara barat di Kabupaten Gresik. Diduga, Gresik sudah dijadikan basis pengiriman sampah oleh beberapa negara di Eropa selama 40 tahun dengan alasan bahwa sampah-sampah tersebut adalah sampah kertas yang akan dibuat sebagai kertas daur ulang. 

Dalam kurun waktu yang sama tercatat bahwa Australia mengirim sampah 52 ribu ton dan Jerman mengirim 65 ribu ton. Dalam kenyataannya, sampah yang dikirim tersebut tidak semuanya adalah kertas, ada beberapa sampah plastik dan bahkan terdapat limbah berbahaya yang terkandung dalam satu buah kontainernya. Sampah ini kemudian menjadi sumber utama pencemar lautan. Akhirnya ia dan teman-temannya berusaha untuk melancarkan protes dengan menulis surat kepada beberapa duta negara di Eropa. 

Baca Juga:  Aksi Kawin Tangkap Terjadi Lagi di Sumba, Adat yang Harus Dihapuskan

Itikad baik Nina dan teman-temannya disambut baik oleh duta besar Jerman mengundang dan Aeshnina untuk datang ke kantor kedutaan serta memberikan respon positif atas tindakannya. Hal yang sama juga dilakukan oleh duta besar Australia untuk memberikan apresiasi terhadap tindakannya yang berani. Di beberapa media di Indonesia, Aeshnina sering disejajarkan dengan Greta Thunberg, sang aktivis yang juga seorang pelajar asal Swedia sebagai bentuk penghormatan atas jasa-jasanya.

Dikutip dari sebuah video dari  program Kick Andy bertajuk Kaum Muda Bersuara, Nina memulai  itu  dua tahun lalu. Sejak kala itu ia telah  berbicara di beberapa forum dunia. Ia juga tidak berhenti memperjuangkan kepentingan lingkungan hingga kini. Tidak mengherankan, orang tuanya, Prigi Arisandi dan Ndaru Setyorini, juga bergerak di isu lingkungan. Prigi merupakan pendiri komunitas Ecological Observation and Wetlands Conservation (Ecoton). Ayahnya mengatakan bahwa apa yang dilakukan putrinya sehari-hari seperti meneliti mikroplastik di sungai, air limbah, dan sering baca artikel tentang lingkungan dan sampah impor sudah diajarkannya sejak kecil. Ayahnya juga menyebutkan bahwa kala Nina TK ia sudah diajak aksi demo ikan mati. 

Keinginannya mengedukasi banyak orang terealisasi. Bersama teman-temannya dalam komunitas River Warrior, ia terus berjuang. Komunitas ini memiliki visi untuk membebaskan sungai dari pencemaran plastik. “Kita mencegah agar masyarakat buang sampah ke sungai jadi kita edukasi lewat sosial media, ke sekolah-sekolah, dan menjelaskan ke ibu-ibu pakai poster. Menulis surat ke pemerintah juga penting agar membuat seperti polisi sungai, jadi ada yang mengawasi sungainya agar tidak dibuangi limbah sama orang-orang,” katanya dalam acara Kick Andy. Ia menilai kesadaran anak-anak muda yang berada di sekitarnya masih belum terlalu tinggi untuk isu lingkungan terutama isu plastik. Salah satu sebabnya anak muda memang terbiasa hidup menggunakan plastik karena praktis. 

Baca Juga:  Nyai Siti Zubaidah, Penulis Risalah Shalat Tarawih

Pada 28 Oktober tahun lalu Nina mengikuti  forum United Nations Climate Change Conference (COP26) atau Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa Ke-26 di Glasgow, Skotlandia. Disana ia menjelaskan bahwa  dampak buruk pencemaran lingkungan yang terjadi saat ini belum begitu terlihat. Tapi, suatu saat generasi yang akan datang merasakan dampaknya. Padahal, tutur dia, generasi muda Indonesia mempunyai hak untuk hidup di lingkungan sehat dengan air yang jernih dan udara bersih. ’’Kami sebagai anak-anak muda Indonesia punya hak atas semua itu.”

 

Rekomendasi

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

Bahasa Suryani bahasa malaikat Bahasa Suryani bahasa malaikat

Benarkah Bahasa Suryani Bahasa Para Malaikat?

Khazanah

Lia Karina Mansur Lia Karina Mansur

Lia Karina Mansur: Atlet Taekwondo Berhijab, Siapa Takut?

Muslimah Talk

Jangan marah Jangan marah

Pesan Nabi dalam Hadis: Jangan Marah!

Muslimah Daily

Hukum haul orang meninggal Hukum haul orang meninggal

Hukum Haul untuk Memperingati Orang yang Sudah Meninggal

Kajian

Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid

Hukum Ziarah Kubur bagi Perempuan Haid

Kajian

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Pendidikan Seks pada Anak Pendidikan Seks pada Anak

Pendidikan Seksual pada Anak: Membentuk Sikap yang Sehat dari Usia Dini

Keluarga

Ketidakseimbangan Relasi antara Laki-laki dan Perempuan

Kajian

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Connect