Ikuti Kami

Khazanah

Khofifah Indar Parawansa, Aktivis Perempuan dan Politikus NU

perempuan praktik nilai pancasila
Credit: photo rom instagram @khofifah.ip

BincangMuslimah.Com – Khofifah Indar Parawansa merupakan perempuan berlatar belakang NU yang mendobrak patriarki dalam politik. Ia merupakan gubernur Jawa Timur perempuan pertama dalam sejarah. Ia berasal dari keluarga sederhana. Ayahnya, H. Achmad Ra’i merupakan seorang petani dan peternak sapi perah, sedangkan ibunya Hj. Rochmah mengurus pekerjaan domestik di rumah.

Perempuan kelahiran Surabaya, Jawa Timur, 19 Mei 1965 ini menghabiskan masa kecilnya di Wonocolo, Surabaya. Sejak kecil ia memiliki semangat juang yang besar. Ia tidak merasa malu berjualan es lilin keliling kampung ketika ia masih duduk di bangku SD. Ia juga membawa dagangannya untuk dijual kepada teman-temannya di sekolah. 

Setelah lulus SD, ia melanjutkan pendidikan di SMP Khadijah Surabaya selama tiga tahun dan melanjutkan SMA di sekolah yang sama hingga lulus tahun 1984. Kala di SMA jiwa kepemimpinannya sudah mulai terlihat. Ia aktif berorganisasi yang dibuktikan dengan menjabat sebagai Ketua OSIS dan Ketua Dewan Pramuka di sekolahnya. Ia juga pernah mengemban amanah sebagai Ketua Umum Ikatan Pelajar Putri Nahdatul Ulama (IPPNU). Kemudian setelah lulus SMA ia melanjutkan kuliah di Fakultas Ilmu Sosial dan Politik Universitas Airlangga dan Sekolah Tinggi Dakwah di Surabaya. Ketika kuliah Sekolah Tinggi Dakwah, ia pernah menjadi Sekretaris Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah. 

Pada tahun 1986, Khofifah terpilih menjadi Ketua Umum Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) cabang Surabaya. Hal ini membuktikan bahwa ia berhasil menggeser stigma pemimpin organisasi Islam adalah laki-laki. Tahun 1989 ia menyelesaikan pendidikan di Sekolah Tinggi Dakwah. Dua tahun kemudian ia resmi meraih gelar sarjana dari Fakultas Ilmu Sosial dan Politik Universitas Airlangga. Setelah itu ia ke Jakarta menjabat anggota DPR, ia juga sempat mengambil pendidikan pascasarjana di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia dan menyelesaikannya di tahun 1997. 

Jiwa kepemimpinannya terus terasah kala ia aktif dalam organisasi keagamaan sayap Nahdatul Ulama yakni, Muslimat NU. Pada tahun 2000 ia terpilih menjadi Ketua Umum PP Muslimat NU. Jabatan ketua umum organisasi ini ia pegang hingga sekarang. Sebelumnya, pada tahun 1991 ia mulai terjun ke dunia politik dengan menjadi caleg DPR dari Partai Pembangunan. Berkat usaha dan popularitasnya ia pun terpilih sebagai anggota DPR dari PPP periode 1992-1998. Ia dilantik kala berusia 27 tahun. Di tahun yang sama ia langsung dipercaya sebagai pimpinan fraksi PPP sekaligus menjabat sebagai pimpinan komisi. Ini menjadi awal karir berpolitiknya. 

Pada akhir era Orde Baru, Khofifah menggemparkan parlemen. Pidatonya dalam Sidang istimewa MPR tahun 1998 sangat kritis dan cukup mengejutkan anggota parlemen saat itu. Khofifah tercatat dalam sejarah sebagai politisi perempuan yang tegas mengkritik rezim Orde Baru. Rezim ini juga menandai pindahnya Khofifah dari PPP ke Partai Kebangkitan Bangsa yang didirikan oleh Gus Dur. Ketika Gus Dur menjadi presiden ia ditunjuk sebagai Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Kepala BKKBN. Sayangnya ini tidak bertahan lama dan ia melanjutkan kiprahnya di Muslimat NU. Pada tahun 2004 ia kembali ke Senayan sebagai anggota DPR. 

Pada tahun 2013, Masyarakat Jawa Timur mendorong Khofifah untuk ikut calon pemilihan gubernur (Pilgub) Jawa Timur 2013. Khofifah ikut bertarung, tapi belum berhasil. Pada Pilpres 2014, Khofifah diminta menjadi salah satu juru bicara politik pasangan Jokowi-JK. Hasilnya berbuah manis. Jokowi menang, dan meminta Khofifah untuk menjadi menteri sosial pada kabinet Kerja 2014-2019. Puncaknya 2019 ia mencalonkan diri untuk menjadi gubernur jatim, akhirnya ia terpilih. 

Kinerjanya ini diapresiasi dengan beberapa penghargaan. Salah satunya adalah pada November 2019 ia memperoleh penghargaan sebagai Gubernur/ Kepala Pemerintahan Terbaik pada acara Kamar Dagang dan Industri Award di Bali. Begitulah biografi singkat Khofifah Indar Parawansa, aktivis perempuan dan politikus yang tumbuh besar di kalangan NU. 

 

Rekomendasi

Perempuan Filsafat dan Posthumanisme Perempuan Filsafat dan Posthumanisme

Perempuan, Filsafat, dan Posthumanisme

Kebijakan Rasulullah Ramah Perempuan Kebijakan Rasulullah Ramah Perempuan

Kebijakan Rasulullah yang Ramah Perempuan

baik pada perempuan islam baik pada perempuan islam

Kredibilitas Kepemimpinan Perempuan dalam Islam

perempuan meninggal melahirkan syahid perempuan meninggal melahirkan syahid

Apakah Perempuan yang Meninggal karena Melahirkan Dihukumi Syahid?

Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

1 Komentar

1 Comment

    Komentari

    Terbaru

    Empat Sunnah Akikah yang Perlu Orang Tua Tahu Empat Sunnah Akikah yang Perlu Orang Tua Tahu

    Empat Sunnah Akikah yang Perlu Orang Tua Tahu

    Kajian

    Menggali Kembali Makna Menjadi Ibu Rumah Tangga Menggali Kembali Makna Menjadi Ibu Rumah Tangga

    Menggali Kembali Makna Menjadi Ibu Rumah Tangga

    Muslimah Daily

    Rilis Buku Islam & Politik, Prof Quraish: Politisi Harus Tahu Arah dan Punya Akhlak Rilis Buku Islam & Politik, Prof Quraish: Politisi Harus Tahu Arah dan Punya Akhlak

    Rilis Buku Islam & Politik, Prof Quraish: Politisi Harus Tahu Arah dan Punya Akhlak

    Berita

    Keutamaan Membaca Shalawat, Dihapuskan Dosa Hingga Masuk Surga Keutamaan Membaca Shalawat, Dihapuskan Dosa Hingga Masuk Surga

    Keutamaan Membaca Shalawat, Dihapuskan Dosa Hingga Masuk Surga

    Ibadah

    Maulid Nabi dalam Pandangan K.H. Hasyim Asy'ari Maulid Nabi dalam Pandangan K.H. Hasyim Asy'ari

    Maulid Nabi dalam Pandangan K.H. Hasyim Asy’ari

    Kajian

    Standar Hukuman bagi Anak-anak Menurut Syariat Standar Hukuman bagi Anak-anak Menurut Syariat

    Standar Hukuman bagi Anak-anak Menurut Syariat

    Kajian

    Hubungan al-Dharuriyat al-Khams dengan Ekologi Perspektif Yusuf al-Qardhawi Hubungan al-Dharuriyat al-Khams dengan Ekologi Perspektif Yusuf al-Qardhawi

    Hubungan al-Dharuriyat al-Khams dengan Ekologi Perspektif Yusuf al-Qardhawi

    Kajian

    Elaine Showalter: Pembebas Penulis Sastra Perempuan Melalui Teori Ginokritik Elaine Showalter: Pembebas Penulis Sastra Perempuan Melalui Teori Ginokritik

    Elaine Showalter: Pembebas Penulis Sastra Perempuan Melalui Teori Ginokritik

    Muslimah Talk

    Trending

    Nasihat Pernikahan Gus Mus Nasihat Pernikahan Gus Mus

    Lima Nasihat Pernikahan Gus Mus untuk Pengantin Baru

    Keluarga

    Darah nifas 60 hari Darah nifas 60 hari

    Benarkah Darah Nifas Lebih dari 60 Hari Istihadhah?

    Kajian

    Keistimewaan Sayyidah khadijah Keistimewaan Sayyidah khadijah

    Tujuh Keistimewaan Sayyidah Khadijah yang Tak Banyak Orang Tahu

    Muslimah Talk

    Bekas darah haid Bekas darah haid

    Apakah Bekas Darah Haid yang Susah Dibersihkan Najis?

    Kajian

    Biografi Ummu Hani Biografi Ummu Hani

    Biografi Ummu Hani; Sepupu Perempuan Rasulullah

    Muslimah Talk

    3 Cara Mensyukuri Nikmat 3 Cara Mensyukuri Nikmat

    3 Cara Mensyukuri Nikmat Allah  

    Ibadah

    menolak dijodohkan menolak dijodohkan

    Kisah Pertemuan Nabi Muhammad dengan Siti Khadijah

    Keluarga

    Jati Diri Perempuan dalam Islam Jati Diri Perempuan dalam Islam

    Resensi Buku Jati Diri Perempuan dalam Islam

    Kajian

    Connect