Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Dispensasi Kawin: Benteng Terakhir Perkawinan Anak

Pernikahan Anak Terus Terjadi

BincangMuslimah.Com – Tahun 2016 seorang anak laki-laki dari ulama terkemuka di Indonesia yang belum berusia 19 tahun menikah dengan seorang mualaf. Pada awalnya mereka mendaftar di KUA tapi ditolak, karena usia mempelai laki-laki baru 17 tahun sehingga harus mengajukan permohonan dispensasi kawin ke pengadilan agama. Lalu apa sebenarnya dispensasi kawin ini?

Batas usia perkawinan sudah jelas diatur dalam UU Nomor 1 Tahun 1974 tentang perkawinan. Untuk laki-laki dan perempuan keduanya sama, yakni 19 tahun. Berkat adanya putusan MK Nomor 22/PUU-XV/2017 yang menaikan batas usia perkawinan bagi perempuan, yang kemudian dituangkan dalam UU No. 16 Tahun 2019. Namun, memang secara legal masih ada upaya yang bisa ditempuh jika, yaitu melalui mekanisme dispensasi kawin.

Dalam UU Perkawinan, dispensasi kawin merupakan upaya legal yang bisa dilakukan agar pernikahan anak tetap bisa dicatatkan. Secara definisi dispensasi kawin adalah pemberian izin oleh pengadilan kepada calon suami/istri yang belum berusia 19 tahun untuk melangsungkan perkawinan. Melalui dispensasi kawin maka orangtua calon pengantin harus meminta permohonan ke pengadilan. Bagi yang beragama Islam maka bisa mengajukan ke pengadilan agama, sedangkan untuk agama lainnya bisa mengajukan ke pengadilan negeri.

Pada prinsipnya dispensasi ini diberikan karena memang adanya keadaan yang mendesak sehingga terpaksa harus dilangsungkan perkawinan. Selain melengkapi persyaratan, orangtua juga harus membayar biaya perkara. Meskipun terdapat peningkatan angka permohonan dispensasi kawin tahun 2020 sebanyak 35.441 perkara (Badan Peradilan Agama), angka ini hanya mencerminkan orangtua yang mampu untuk membayar biaya perkara. Berarti masih banyak kemungkinan perkawinan yang dilakukan oleh anak tetapi tidak dicatatkan karena tidak adanya biaya.

Beruntungnya, setelah adanya putusan MK Nomor 22/PUU-XV/2017 yang menaikan batas usia perkawinan bagi perempuan, yang kemudian dituangkan dalam UU No. 16 Tahun 2019. Melahirkan pula Peraturan Mahkamah Agung Nomor (Perma No. 5 Tahun 2019 tentang Pedoman Mengadili Permohonan Dispensasi Kawin. Di dalam PERMA No. 5 Tahun 2019, badan peradilan berperan sebagai benteng penjaga dan pintu terakhir bagi pencegahan perkawinan anak dengan menerapkan prinsip kepentingan terbaik bagi anak, penghargaan atas pendapat anak, non-diskriminasi, kesetaraan gender dan persamaan di depan hukum dalam penyelesaian perkara dispensasi kawin.

Dalam Perma No. 5 Tahun 2019 ini dimungkinkan adanya pembebasan biaya perkara bagi orangtua yang tidak mampu. Sebelum adanya Perma ini, dalam memutus perkara dispensasi kawin tidak ada pedoman yang seragam bagi hakim, artinya tidak acuan yang pasti bagi hakim sehingga setiap putusan yang dihasilkan akan sangat berbeda. Persidangan juga tidak mendengarkan keterangan dari anak sebagai calon pengantin. Kehadiran anak yang akan menikah tidak menjadi pertimbangan kuat hakim dalam menetapkan permohonan.

Tidak ada pedoman yang seragam bagi hakim dalam memutus perkara ini menjadikan luputnya pertanyaan seperti, apakah benar kamu ingin menikah? apakah ada paksaan dalam pernikahan ini? Hakim juga harus menjelaskan terkait konsekuensi atas sebuah pernikahan. Bahaya keadaan organ reproduksi yang belum siap, kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan kerentanan pernikahan anak lainnya. Sehingga dispensasi sebagai benteng terakhir untuk perkawinan anak tidaklah efektif untuk mencegah dan menekan angka perkawinan anak di Indonesia.

Sebagai benteng terakhir perkawinan anak, aturan yang ada saat ini sudah jauh lebih baik karena mementingkan dari sudut pandang anak sendiri. Pada hari sidang pertama, anak yang dimintakan permohonan dispensasi kawin haruslah hadir. Jika anak yang dimohonkan dispensasi tidak hadir maka hakim akan menunda sidang dan memanggilnya kembali secara sah. Dan jika sampai sidang kedua anak yang dimohonkan juga tidak hadir maka permohonan  dispensasi dinyatakan gugur.

Kehadiran anak yang dimohonkan dispensasi kawin sangatlah penting untuk didengar keterangannya oleh hakim, sebagai bahan pertimbangan dalam memberikan penetapan. Hakim harus memeriksa dan mengidentifikasi bahwa benar jika anak yang dimohonkan dispensasi mengetahui rencana perkawinan. Bagaimana kondisi psikologis, kesehatan dan kesiapan anak untuk melakukan perkawinan. Apakah ada paksaan fisik, psikis, seksual, maupun secara ekonomi pada anak/keluarga dalam rencana perkawinan tersebut.

Hakim harus bisa menggali latar belakang dan alasan perkawinan anak. Menelaah informasi terkait persetujuan anak untuk menikah. Mendengarkan pemohon atau orangtua anak dan yang terpenting adalah mempertimbangkan kondisi psikologis, sosiologis, budaya, pendidikan, kesehatan, ekonomi anak dan orangtua dari rekomendasi berbagai pihak.

Hakim bisa meminta rekomendasi dari bidan, dokter, psikolog, pekerja sosial, pusat pelayanan terpadu perlindungan perempuan dan anak (P2TP2A), komisi perlindungan anak (KPAI). Dalam memberikan keterangan di pengadilan, anak juga boleh mendapatkan pendamping. Disediakan juru bahasa isyarat ataupun penerjemah jika dibutuhkan.

Perkawinan anak di Indonesia masih banyak terjadi, masih banyak upaya yang harus dilakukan pemerintah untuk menekan terjadinya perkawinan anak. Selain merevisi peraturan, penting juga memberikan edukasi dan sosialisasi pada masyarakat akan bahaya perkawinan anak, seks diluar nikah, dan perkawinan yang tidak dicatatkan. sehingga lingkaran kekerasan dalam rumah tangga, kemiskinan, serta kematian ibu dan bayi karena perkawinan anak dapat berkurang.

Rekomendasi

Hukum Nikah Beda Agama Hukum Nikah Beda Agama

Stafsus Presiden Jokowi Nikah Beda Agama, Begini Hukum Nikah Beda Agama dalam Kompilasi Hukum Islam

suami istri mengakhiri pernikahan suami istri mengakhiri pernikahan

Suami dan Istri Punya Hak untuk Mengakhiri Pernikahan

suami istri mengakhiri pernikahan suami istri mengakhiri pernikahan

Tidak Ada Kawin Paksa dalam Islam

KDRT Bongkar aib suami KDRT Bongkar aib suami

Tolak KDRT; Istri Laporkan KDRT Bukan Bongkar Aib Suami

Ayu Fatma
Ditulis oleh

Alumni Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera (Indonesia Jentera School of Law).

Komentari

Komentari

Terbaru

fans k-pop larangan fanatik fans k-pop larangan fanatik

Ramai Kegaduhan Fans K-POP di Space Twitter, Ini Larangan Fanatik dalam Islam

Kajian

UU PRT Harus Disahkan UU PRT Harus Disahkan

Alasan Kenapa UU PRT Harus Segera Disahkan

Muslimah Talk

Film KKN Desa Penari Film KKN Desa Penari

Film KKN Desa Penari; Begini Penjelasan Buya Syakur tentang Ruh Orang yang Meninggal Karena Santet atau Sihir

Kajian

Ayah Alami Postpartum Blues Ayah Alami Postpartum Blues

Tidak Hanya Ibu Hamil, Ayah Juga Bisa Mengalami Postpartum Blues

Muslimah Talk

Kehidupan Manusia Setelah Kematian Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Dalil Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Kajian

penembakan wartawan palestina shireen penembakan wartawan palestina shireen

Mengutuk Aksi Penembakan Terhadap Wartawan Palestina, Shireen Abu Akleh

Muslimah Talk

Doa Saat Naik Kendaraan Doa Saat Naik Kendaraan

Doa Saat Naik Kendaraan

Ibadah

keguguran pengalaman perempuan dibicarakan keguguran pengalaman perempuan dibicarakan

Keguguran, Pengalaman Perempuan yang Jarang Dibicarakan

Muslimah Talk

Trending

Shalat Jamak syarat dilakukan Shalat Jamak syarat dilakukan

Shalat Jamak dan Syarat-syarat yang Harus Dilakukan

Ibadah

kepemilikan aset kripto dizakati kepemilikan aset kripto dizakati

Apakah Kepemilikan Aset Kripto Harus Dizakati?

Kajian

Nyai Hannah lirboyo hafizah Nyai Hannah lirboyo hafizah

Mengenal Nyai Hannah Lirboyo; Sosok Ulama Perempuan dan Role Model Hafizah Masa Kini

Khazanah

memberi zakat meninggalkan shalat memberi zakat meninggalkan shalat

Hukum Memberi Zakat Pada Orang yang Meninggalkan Shalat, Bolehkah?

Kajian

mengajarkan kesabaran anak berpuasa mengajarkan kesabaran anak berpuasa

Tips Mengajarkan Kesabaran pada Anak saat Belajar Berpuasa

Keluarga

UU TPKS Telah Disahkan UU TPKS Telah Disahkan

UU TPKS Telah Disahkan, Masih Ada Tugas Lain yang Menanti

Muslimah Talk

laki-laki jadi korban kdrt laki-laki jadi korban kdrt

Tidak Hanya Pada Perempuan, Laki-Laki Pun Bisa Jadi Korban KDRT

Kajian

anggota keluarga menggantikan puasa anggota keluarga menggantikan puasa

Apakah Anggota Keluarga Bisa Menggantikan Puasa Kerabat yang Sudah Wafat?

Kajian

Connect