Ikuti Kami

Keluarga

Bahaya Berkata Kasar dan Sumpah Serapah pada Anak Menurut Islam

mengajarkan kesabaran anak berpuasa

BincangMuslimah.Com – “Dasar anak setan!”, “Anak tak tahu diri!”, “Bocah bajingan, sama seperti Bapakmu!”, ”Kamu kalau besar saya sumpahi tak sukses!”, “Anak kurang ajar!”, “bocah idiot!”. Sumpah serapah yang demikian sering kita dengar dikatakan oleh seorang ibu pada anak. Kata-kata kasar itu biasa terucap tatkala emosi.

Bisa juga, sumpah serapah itu muncul saat kondisi keluarga sedang diujung tandu, misalnya terhempit persoalan ekonomi, atau sedang tak akur dengan tetangga, keluarga besar, ataupun saat tengah dalam kondisi tekanan dalam rumah tangga yang berat. Namun di sisi lain, justru anak terlihat sangat nakal, sehingga anak jadi pelampiasan untuk persoalan pelik tadi.

Ada juga orang tua yang terbiasa mengucapkan kata-kata kasar pada anaknya. Terlebih bila si anak melakuka sesuatu yang menyalahi aturan orang tua. Maka, biasanya anak akan menjadi korban bentakan dan kata-kata kasar dari orang tua.

Padahal dalam Islam, terdapat hadis larangan orang tua untuk menyematkan sumpah serapah dan kata-kata kasar pada anak. Nabi Muhammad mengecam perilaku dan tindakan orang tua yang memarahi anak dengan kata-kata kasar, terlebih jika sampai melaknat dan menyumpahi anaknya. Hal ini tercermin dalam hadis Rasulullah SAW;

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: عن جابر بن عبد الله الأنصاري رضي الله عنهما قال: قال رسول الله صلّى الله عليه وسلّم:لا تدعو على أنفسكم ولا تدعوا على أولادكم ولا تدعوا على أموالكم، لا توافقوا من الله ساعة يُسال فيها عطاء فيستجيب لكم.

Artinya: Rasulullah saw telah bersabda, dari Jabit bin Abdullah al Anshari, semoga Allah meridhai keduanya, Nabi bersabda; “Janganlah kalian menyumpahi diri kalian sendiri, jangan pula menyumpahi anak-anak kalian, dan jangan menyumpahi harta-harta kalian. Agar (doa tersebut) tidak bertepatan dengan saat-saat di mana Allah memberikan dan mengabulkan doa dan permintaan kalian.” (H.R. Muslim, Abu Dawud)

Baca Juga:  Parenting Islami: Pentingnya Partisipasi Orang Tua dalam Pendidikan

Jika dilihat dalam redaksi hadis di atas, Rasulullah dengan tegas melarang orang tua untuk menyematkan sumpah serapah dan laknat pada anaknya. Bagaimana tidak? Ucapan yang keluar dari mulut orang tua tersebut memberikan dampak yang buruk bagi anak, terlebih jika sampai sumpah serapah itu dikabulkan oleh Allah. Niscaya akan berakibat fatal pada anak.

Menurut Agus Sutiono, dalam buku Dahsyatnya Hypno Parenting, sejatinya otak manusia akan bereaksi terhadap apapun yang didengarnya, terutama jika perkataan itu ditujukan pada dirinya. Lebih jauh lagi, otak manusia akan langsung memberikan respons terhadap segala ucapan yang ia dengar, juga dengan cepat memberi reaksi dengan membentuk pola tindakan tertentu.

Untuk itu, si anak akan membentuk pola perilaku dari apa yang ia dengar dari orang tua, terlebih jika perkataan tersebut ditujukan secara khsusus terhadap dirinya. Anak-anak yang biasa dilecehkan dengan perkataan sumpah serapah atau dilaknat dengan kata-kata kasar, akan menjadi orang yang rendah diri dan introvert.

Lebih jauh lagi, Hasil penelitian Lise Gliot, sebagaimana dikutip oleh Salami dalam jurnal berjudul, Pengaruh Bahasa Ibu Pada Perilaku Anak (Kajian dari sudut pandang cara kerja pikiran), menjelaskan bahwa suara keras dan bentakan yang keluar dari mulut orang tua, terkhusus ibu akan membuat anak idiot. Pasalnya, itu dapat merusak atau menggugurkan sel otak yang sedang tumbuh pada anak yang masih dalam pertumbuhan, terutama pada masa golden age.

Demikianlah larangan Rasulullah terhadap sumpah serapah pada anak. Juga bahaya yang ditimbulkan perkataan kasar dan sumpah serapah pada anak. Toh, pada hakikatnya itu akan berakibat fatal pada anak kelak. Tertanam dalam memori otaknya hingga ia dewasa.

Baca Juga:  Parenting Islami: Mendidik Generasi Tauhid di Era Modern

 

Rekomendasi

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Partisipasi orang tua Partisipasi orang tua

Parenting Islami: Pentingnya Partisipasi Orang Tua dalam Pendidikan

doa tak kunjung dikabulkan doa tak kunjung dikabulkan

Parenting Islami: Mendidik Generasi Tauhid di Era Modern

Metode Nabi Muhammad Metode Nabi Muhammad

Tiga Langkah Membina Generasi Berkualitas bagi Perempuan Karir

Ditulis oleh

Mahasiswa Hukum Keluarga di Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. Saat ini penulis juga aktif di Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU).

Komentari

Komentari

Terbaru

Umrah dan Waktu Pelaksanaannya Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Pengertian Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Ibadah

Rohana Kudus: Jurnalis Perempuan Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali

Adab Menerima Hadiah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Perempuan haid membaca tahlil Perempuan haid membaca tahlil

Hukum Perempuan Haid Membaca Tahlil

Kajian

Pengertian air musta'mal Pengertian air musta'mal

Pengertian Air Musta’mal dan Hukumnya untuk Bersuci

Kajian

Biografi Ning Amiroh Alauddin Biografi Ning Amiroh Alauddin

Biografi Ning Amiroh Alauddin; Pendakwah Fikih Perempuan Melalui Media Sosial

Muslimah Talk

Hukum Perempuan Membaca Tahlil Hukum Perempuan Membaca Tahlil

Bagaimana Hukum Perempuan Membaca Tahlil?

Kajian

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Kajian

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

Connect