Ikuti Kami

Kajian

Tips Mengontrol Amarah Saat Puasa

Tips Mengontrol amarah Puasa
Muslim women are signaling a hand to stop violence and pain.

BincangMuslimah.Com – Perut lapar saat berpuasa tidak hanya dapat menyebabkan badan terasa lemas, namun juga dapat mempengaruhi perilaku seseorang untuk menjadi lebih emosional. Melansir dari hellosehat.com, fenomena itu disebut hangry, yaitu gabungan dari kata hungry (lapar) dan angry (marah). Lalu apa saja tips supaya kita dapat mengontrol amarah sehingga tidak mudah mengalami gejala semacam hangry saat melaksanakan ibadah puasa?

Hangry Terjadi Karena Otak Kekurangan Glukosa

Paul Currie, professor psikologi sekaligus pakar perilaku nafsu makan dalam Huffington Post mengatakan bahwa rasa lapar dapat mengubah seseorang menjadi sangat emosional. Hal itu bisa dialami siapapun bahkan orang penyabar sekalipun, bisa berubah menjadi agresif dan marah saat perutnya lapar. 

Rupanya itu terjadi karena jumlah nutrisi glukosa akan perlahan turun sejak seseorang terakhir kali makan. Sementara glukosa adalah makanan utama bagi otak, maka otak pun akan ikut “lapar” dan bekerja lebih lambat untuk mengontrol emosi dan marah. Makanan sebagai sumber energi utama bagi tubuh, setiap makanan yang masuk ke dalam tubuh akan dicerna dan diubah menjadi glukosa yang kemudian mengalir ke dalam aliran darah beserta nutrisi lainnya untuk menyuplai energi bagi setiap sel dan jaringan tubuh. 

Ketika kadar glukosa dalam tubuh terlalu rendah, otak akan mengirim sinyal ke tubuh untuk melepaskan hormon stres seperti adrenalin dan kortisol ke dalam aliran darah untuk menyeimbangkan kembali kadar glukosa yang hilang. 

Pelepasan hormon tersebutlah yang membuat kita semakin sulit mengontrol emosi. Di sisi lain, otak juga melepaskan hormon ghrelin yang diproduksi di perut untuk memicu rasa lapar. Namun, reseptor penerima sinyal ghrelin tersebar di seluruh tubuh, termasuk dalam hipotalamus otak. Selain merangsang rasa lapar, ghrelin juga menghasilkan respon kecemasan.

Baca Juga:  Tiga Perempuan yang Pernah Rasulullah Ceraikan

Kiat Mengendalikan Emosi 

Ibadah puasa Ramadhan yang saat ini dilaksanakan oleh umat muslim di Indonesia berlangsung selama 13-14 jam tentu membuat tubuh merasa lapar terutama di tengah panasnya siang hari. Sedangkan lapar membuat kita sulit untuk mengontrol emosi. Oleh karenanya, kita perlu melatih diri agar mampu mengontrol emosi, sehingga tidak mudah mengalami gejala semacam hangry

Sebagai alternatif solusi, kita dapat mengamalkan doa yang dipanjatkan oleh para pemuda Ashabul Kahfi berikut ini: 

رَبَّنَآ اٰتِنَا مِنْ لَّدُنْكَ رَحْمَةً وَّهَيِّئْ لَنَا مِنْ اَمْرِنَا رَشَدًا

“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami rahmat dari sisiMu dan mudahkanlah bagi kami petunjuk untuk segala urusan kami.” (QS. al-Kahfi [18]: 10). 

Doa ini mengandung dua pelajaran, yaitu doa agar Allah menurunkan rahmat dan petunjuk sehingga kita mendapat jalan keluar dari masalah yang kita hadapi dan sebagai ikhtiar yang harus kita lakukan.

Pertama, doa dalam hal ini supaya kita dapat mengelola emosi terutama marah. Misalnya, Rasulullah mengajarkan umat muslim untuk berdoa agar terhindar dari marah. Dalam suatu riwayat, Sayyidah Ummu Salamah pernah meminta doa kepada Nabi saw., lalu beliau memberi ijazah doa berikut: 

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ ذَنْبِيْ ، وَأَذْهِبْ غَيْظَ قَلْبِيْ ، وَأَجِرْنِيْ مِنَ الشَّيْطَانِ

“Ya Allah, mohon ampuni dosaku; mohon hilangkan kemarahan hatiku; dan mohon selamatkan aku dari kesesatan fitnah setan.” (HR. Ahmad)

Adapun ulama saleh terdahulu juga banyak mengajarkan amalan dan tips untuk mengontrol amarah yang bisa kita praktikkan saat melaksanakan puasa. Amalan dari Imam Syafi’i misalnya, yaitu membaca surat al-Insyirah sebanyak tujuh kali dengan meletakkan tangan kanan di perut kiri (bagian lambung) supaya seseorang dapat mudah mengontrol emosi marah, selain itu beliau juga mengajarkan agar membacanya setiap akan makan agar tidak mudah lapar terutama saat puasa. 

Baca Juga:  Historiografi Pesantren di Indonesia, Apa Pesantren Pertama yang Berdiri di Indonesia?

Kedua, dengan ikhtiar. Kembali merujuk hellosehat.com bahwa hangry disebabkan oleh makanan tidak sehat yang sering kita konsumsi. Seperti junk food yang umumnya memproduksi glukosa dalam jumlah besar. Ini membuat makanan diproses dengan cepat sehingga kita juga cepat merasa lapar kembali. 

Pada akhirnya, makanan tersebut tetap akan membuat kita semakin merasa ingin marah saat lapar datang kembali (hangry). Jadi, memilih makanan kaya nutrisi terutama saat kita sahur itu sangat penting, hal ini dapat membuat perut kita kenyang lebih lama, tanpa menumpuk kalori. 

Rasulullah sendiri sebagai uswatun hasanah dalam kehidupan juga memberi teladan kita dalam hal pola makan, beliau ketika bangun tidur tidak memakan atau minum apapun kecuali dengan madu. Sebagaimana berbagai studi menyatakan bahwa madu itu sangat bagus untuk pencernaan. 

Agar badan kita selalu segar dan tidak mudah lapar atau mengalami hangry saat menjalankan puasa, maka ketika makan sahur kita bisa mencontoh Nabi saw., yaitu dengan minum madu yang dicampur dengan air, adapun caranya air segelas dituang madu lalu dibiarkan dan didiamkan semalaman baru diaduk ketika akan diminum. 

Ikhtiar lain yaitu dengan memperluas pengetahuan, dimana bulan Ramadhan ini, kita semakin mudah dalam mendapatkan siraman ruhani yang bertebaran di berbagai media. Misalnya, kita bisa membaca beberapa tips yang direkomendasikan oleh Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulumuddin pada bab tentang marah, maka kita memiliki wawasan untuk mengatasi rasa marah yang bergejolak: 

a) menyadari bahwa pahala menahan amarah itu sangat besar; b) menakut-nakuti diri terhadap siksa Allah bagi orang yang melampiaskan kemarahannya; c) memperingatkan diri terhadap risiko ‘serangan balasan’ dari pihak yang menjadi sasaran kemarahan kita; d) menyadari bahwa orang yang marah itu lebih mirip binatang buas.

Baca Juga:  Ngaji Hadis: Mengguyur Kepala di Siang Hari saat Berpuasa

Beberapa tips mengontrol amarah saat melaksanakan ibadah puasa tersebut hanya berupa pengetahuan. Maka tugas kita adalah mempraktikkan tips-tips tersebut agar berubah menjadi pengalaman aktual. Misalnya, jika kita membaca kolom komentar di medsos yang bernuansa cibiran, hinaan, dan hate speech lainnya; maka kita berlatih tidak mudah terprovokasi untuk membalasnya. Sama halnya, jika kita terbiasa menulis komentar pedas pada akun-akun kontroversial, maka di bulan suci ini perlu diminimalisasi, bahkan kalau bisa dieliminasi. 

Semua ini didasarkan pesan suci Rasulullah yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah: “Jangan mencela ketika engkau sedang berpuasa. Jika ada orang mencelamu, maka katakanlah: ‘sungguhnya aku sedang berpuasa’.” (HR. Ahmad) Hadits ini mengajarkan agar kita mengontrol diri (emosi) untuk tidak mudah mencela dan tidak terprovokasi oleh celaan orang lain, karena khawatir pahala puasa menjadi hangus, sehingga kita hanya merasakan lapar dan dahaga, tanpa pahala.[]            

Rekomendasi

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

kisah puasa sayyidah maryam kisah puasa sayyidah maryam

Memetik Hikmah dari Kisah Puasa Sayyidah Maryam dalam Alquran

tantangan menjalani i'tikaf ramadhan tantangan menjalani i'tikaf ramadhan

Tantangan dan Solusi Menjalani I’tikaf di 10 Hari Terakhir Ramadhan

Hikmah puasa Turunnya Alquran Hikmah puasa Turunnya Alquran

Hikmah Disyariatkannya Puasa di Bulan Turunnya Alquran

Komentari

Komentari

Terbaru

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

Connect