Ikuti Kami

Kajian

Tanda Puasa Seseorang Diterima oleh Allah

Tanda Puasa Diterima Allah
Source: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Setiap ibadah pasti dilakukan untuk mendapatkan keridhaan dari Allah Swt. dan diterima sebagai amal di sisi-Nya. Termasuk ibadah puasa. Terlebih puasa adalah ibadah yang memiliki keistimewaan yang tidak dimiliki oleh ibadah lainnya. Salah satunya dari segi pahala yang diterima oleh orang yang berpuasa. Namun, bagaimana caranya untuk mengetahui tanda bahwa puasa seseorang diterima oleh Allah?

Beda halnya dengan ibadah lain yang setiap ganjarannya disebutkan seperti melakukan satu amal dibalas 10 kebaikan dan sebagainya, pahala ibadah puasa dirahasiakan oleh Allah Swt. Sebagaimana yang disebutkan di dalam hadis qudsi:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” يَقُولُ اللَّهُ: كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ، إِلَّا الصِّيَامَ، فَهُوَ لِي، ‌وَأَنَا ‌أَجْزِي ‌بِهِ

“Dari Abu Hurairah ra. ia berkata, Rasulullah saw. bersabda: Allah berfirman, setiap amal perbuatan manusia adalah miliknya kecuali puasa. Karena puasa adalah untuk-Ku dan Akulah yang akan membalasnya.”

Untuk itu, kiranya memang perlu diketahui apa saja tanda puasa seseorang diterima oleh Allah. Hal ini bertujuan sebagai tolok ukur bagi setiap orang agar bisa lebih meningkatkan amalnya jika belum diterima oleh Allah dan senantiasa istiqomah dalam ibadahnya jika ibadahnya diterima oleh Allah. Oleh karena itu berikut akan dipaparkan beberapa tanda puasa seseorang diterima oleh Allah Swt.

Pertama, akan dijauhkan dari perbuatan tercela. Sebagai landasan hal ini, kita bisa merujuk kepada salah satu hadits yang diantaranya disebutkan oleh Syekh Abdul Razzaq al-Shan’ani di dalam kitab al-Mushannaf juz 4 halaman 193 Nomor 7455:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، أَنَّهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «‌مَنْ ‌لَمْ ‌يَدَعِ الْكَذِبَ، وَالْخَنَا، فَلَيْسَ حَاجَةٌ لِلَّهِ فِي أَنْ يَدَعَ طَعَامَهَ، وَشَرَابَهُ، يَعْنِي الصَّائِمَ

Baca Juga:  Cara Imam Ghazali Menjawab Pertanyaan Sulit tentang Ayat Alquran

“Dari Anas bin Malik ia berkata, sesungguhnya Rasulullah saw.  bersabda, barangsiapa yang tidak meninggalkan dusta dan khianat, maka Allah tidak butuh pada (amalnya) meninggalkan makan dan minum. Maksudku orang yang puasa.”

Dari hadis ini disebutkan bahwa Allah tidak akan menerima puasa seseorang yang masih berdusta dan berkhianat. Dari sini juga kita dapat memahami bahwa ketika puasa seseorang diterima oleh Allah maka ia tidak akan melakukan perbuatan yang dilarang tersebut atau dalam makna lebih luas, ia akan dijauhkan dari perbuatan-perbuatan tercela.

Kedua, dimudahkan untuk melakukan puasa sunnah setelah Ramadhan. Salah satu tanda diterimanya puasa Ramadhan seseorang adalah ia terbiasa untuk melakukan puasa sunnah setelah Ramadhan. Sebagaimana yang disebutkan oleh Sayyid bin Husain al-‘Afani di dalam kitab Nida’ al-Rayyan fi Fiqh al-Shoum wa Fadhl Ramadhan juz 1 halaman 484:

ومنها أن معاودة الصيام بعد صيام رمضان علامة على قبول صوم رمضان، فإن الله إذا تقبّل عمل عبد وفقه لعمل صالح بعده

“Dan di antaranya (faedah terbiasa melakukan puasa setelah Ramadhan) bahwa terbiasa puasa setelah puasa Ramadhan adalah tanda diterimanya puasa Ramadhan. Karena sesungguhnya Allah apabila Ia menerima amal seorang hamba maka akan amal tersebut kepada amal sholeh setelahnya.” 

Dari redaksi ini dapat diketahui bahwa tanda puasa seseorang diterima oleh Allah adalah orang tersebut akan senantiasa membiasakan diri untuk melakukan hal yang sama yakni puasa pada bulan selain Ramadhan. 

Ketiga, mendapatkan kebahagiaan di dalam hidupnya. Sebagaimana firman Allah Swt. di dalam QS. An-Nahl: [16]: 97:

مَنۡ عَمِلَ صَٰلِحٗا مِّن ذَكَرٍ أَوۡ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤۡمِنٞ فَلَنُحۡيِيَنَّهُۥ حَيَوٰةٗ طَيِّبَةٗۖ وَلَنَجۡزِيَنَّهُمۡ أَجۡرَهُم بِأَحۡسَنِ مَا كَانُواْ يَعۡمَلُونَ

“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.”

Baca Juga:  Hukum Meminta Sumbangan di Jalan untuk Bangun Masjid

Dari ibarat ayat tersebut disebutkan bahwa orang yang melakukan amal saleh apapun termasuk puasa akan diberikan kehidupan yang baik. Kehidupan yang baik ini tentu bukan hanya perkara finansial saja, lebih dari itu kehidupan yang baik dapat dirasakan dengan adanya rasa syukur dan ketenangan hati dalam menjalani hidup dengan semua ketentuan Allah. 

Keempat, meningkatkan amal saleh. Katib Syuriah Jember, Kiyai MN Harisudin pernah berkata di dalam ceramahnya tentang penerimaan ibadah puasa:

“Kalau setelah Ramadhan ini tambah baik, maka itu indikasi puasanya diterima. Misalnya, dia tambah rajin bersedekah, tambah rajin ke masjid, tambah sayang kepada keluarga, dan seterusnya. Ini indikasi kalau puasanya diterima Allah Swt.”

Dari pendapat tersebut dapat diketahui bahwa tanda-tanda lain bahwa puasa seseorang diterima adalah ia senang melakukan amal saleh dan meningkatkan amal ibadahnya.

Demikianlah beberapa tanda puasa seseorang diterima oleh Allah yang dapat dilihat dari kebiasaan hidupnya. Semoga kita semua menjadi bagian dari orang-orang yang puasa dan amal-amalnya diterima oleh Allah Swt.

Rekomendasi

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

kisah puasa sayyidah maryam kisah puasa sayyidah maryam

Memetik Hikmah dari Kisah Puasa Sayyidah Maryam dalam Alquran

tantangan menjalani i'tikaf ramadhan tantangan menjalani i'tikaf ramadhan

Tantangan dan Solusi Menjalani I’tikaf di 10 Hari Terakhir Ramadhan

Hikmah puasa Turunnya Alquran Hikmah puasa Turunnya Alquran

Hikmah Disyariatkannya Puasa di Bulan Turunnya Alquran

Ditulis oleh

Alumni Pesantren As'ad Jambi dan Ma'had Aly Situbondo. Tertarik pada Kajian Perempuan dan Keislaman.

Komentari

Komentari

Terbaru

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

Ibadah

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah

Niat Puasa Dzulhijjah Lengkap dengan Latin dan Artinya

Ibadah

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

18 Rukun yang Wajib Dipenuhi dalam Shalat

Ibadah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Connect