Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Saat Sayyidah Aisyah Difitnah Berselingkuh, Ini 4 Respon Para Sahabat Nabi

Sayyidah Aisyah Difitnah Berselingkuh

BincangMuslimah.Com – Sudah sama-sama kita ketahui bahwa Haditsu Al Ifki atau cerita Hoax tentang sayyidah Aisyah difitnah berselingkuh dengan laki-laki baik yang bernama Shafwan bin Mu’aththol Al Sulamiy adalah sebuah cerita yang memilukan dan cukup membuat sayyidah ‘Aisyah merasa sangat terbebani dan terpukul. Selama satu bulan beliau merasa sakit dan menangis seakan akan air mata beliau mengering.

Bagaimana tidak, beliau sendirian dan hampir tidak ada orang yang mau membela beliau. Bahkan Nabi Muhammad SAW yang merupakan seorang Rasulullah sekaligus sang suami yang sangat beliau cintai tidak berdaya mengahadapi fitnah tersebut antara mempercayainya dan tidak.

Bahkan dikarenakan berita itu juga, Rasululah pun berencana untuk menceraikan Sayyidah ‘Aisyah dengan meminta pendapat para sahabat terlebih dahulu. Akan tetapi, Sang Maha mengetahui yang mengetahui kejadian yang sebenarnya terlebih dahulu mensucikan Sayyidah ‘Aisyah dari fitnah tersebut dengan menurunkan Q.S An Nur [24]: 11:

اِنَّ الَّذِيْنَ جَاۤءُوْ بِالْاِفْكِ عُصْبَةٌ مِّنْكُمْۗ لَا تَحْسَبُوْهُ شَرًّا لَّكُمْۗ بَلْ هُوَ خَيْرٌ لَّكُمْۗ لِكُلِّ امْرِئٍ مِّنْهُمْ مَّا اكْتَسَبَ مِنَ الْاِثْمِۚ وَالَّذِيْ تَوَلّٰى كِبْرَهٗ مِنْهُمْ لَهٗ عَذَابٌ عَظِيْمٌ

“Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu (juga). Janganlah kamu mengira berita itu buruk bagi kamu bahkan itu baik bagi kamu. Setiap orang dari mereka akan mendapat balasan dari dosa yang diperbuatnya. Dan barangsiapa di antara mereka yang mengambil bagian terbesar (dari dosa yang diperbuatnya), dia mendapat azab yang besar (pula).”

Sebelum diturunkannya ayat tentang bersihnya Sayyidah ‘Aisyah dari tuduhan yang keji tersebut, orang-orang pada zaman Rasulullah yang mendengarkan berita Hoax itu terbagi kedalam empat kelompok dalam merespon berita itu, sebagaimana yang dikutip dalam kitab yang berjudul Al Qashashu Al Haq Fii Siirati Al Khalqi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam karangan Syekh ‘Abdul Qadir Syaibah Al Hamdi mengatakan “Bahwa manusia terbagi kedalam empat kelompok dalam merespon berita tentang selingkuhnya Sayyidah ‘Aisyah”. Kelompok tersebut adalah:

Pertama, kelompok pertama adalah kelompok yang paling banyak. Yaitu kelompok orang yang menutup telinga dan mulut mereka. Mereka tidak mengatakan apapun tentang Sayyidah ‘Aisyah kecuali yang baik-baik saja. Mereka tidak berani membenarkan berita tersebut dan juga tidak mendustakannya. Mereka memilih utuk tidak berkomentar apapun tentang masalah tersebut.

Kedua,kelompok orang yang dengan langsung mendustakan berita tersebut. Mereka adalah Abu Ayyub Al Anshari dan Ummu Ayyub. Seketika mendengarkan berita tersebut, mereka langsung mengatakan bahwa apa-apa yang mereka dengarkan itu adalah sebuah kebohongan yang besar (Hoax). Mereka membela Sayyidah ‘Aisyah dan membersihkan Sayyidah ‘Aisyah dari tuduhan yang keji tersebut.

Ketiga, kelompok ketiga adalah kelompok orang yang tidak membenarkan dan juga tidak mendustakan tetapi juga tidak bisa memungkiri tentang adanya berita tentang kejadian bahwa Sayyidah ‘Aisyah didapati sedang bersama laki laki lain.

Tetapi mereka ikut memperbincangkan tentang apa-apa yang telah diceritakan oleh penyebar. Mereka beranggapan bahwa meperbincangkan hal tersebut adalah suatu hal yang tidak mengapa untuk diperbincangkan. Dan mereka juga menganggap dengan memperbincangkan hal tersebut tidak mendatangkan murka Allah, karena orang yang memperbincamgkan berita Qadzaf (menuduh zina orang lain) bukanlah termasuk pelaku Qadzaf. Mereka yang masuk dalam golongan ini adalah Hamnah bin Jahsyi, Hasan bin Tsabit, dan Masthah bin Utsatsah.

Keempat, Kelompok keempat adalah kelompok orang yang membuat berita hoax tersebut dan menyebarkannya. Pimpinan kelompok ini adalah Abdullah bin Ubay bin Salul yaitu pemimpin orang Munafik pada waktu itu. Dialah orang yang harus bertanggung jawab terhadap tersebarnya berita Hoax

Itulah berbagai respon orang-orang pada zaman Rasulullah ketika tersebarnya berita Hoax tentang perselingkuhan Sayyidah ‘Aisyah dengan Shafwan bin Mu’aththol Al Sulamiy. Memang lebih banyak yang tidak mau ikut campur terhadap masalah tersebut dan memilih untuk diam, tetapi hanya ada dua orang yang berani langsung mendustakan berita tersebut dan tetap membela Sayyidah ‘Aisyah, mereka adalah Abu Ayyub Al Anshari dan Ummu Ayyub.

Menurut Syekh ‘Abdul Qadir Syaibah Al Hamdi sikap orang berdua ini (Abu Al Anshari dan Ummu Ayyub) adalah suatu sikap yang sepantasnya dilakukan oleh orang Muslim ketika menghadapi sebuah berita, karena sebelum diturunkannya ayat berbaik sangka terhadap sesama Muslim yaitu Q.S Al Nur [24]: 12 yang berbunyi:

لَوْلَآ اِذْ سَمِعْتُمُوْهُ ظَنَّ الْمُؤْمِنُوْنَ وَالْمُؤْمِنٰتُ بِاَنْفُسِهِمْ خَيْرًاۙ وَّقَالُوْا هٰذَآ اِفْكٌ مُّبِيْنٌ

“Mengapa orang-orang mukmin dan mukminat tidak berbaik sangka terhadap diri mereka sendiri, ketika kamu mendengar berita bohong itu dan berkata, “Ini adalah (suatu berita) bohong yang nyata.”

Mereka berdua telah lebih dahulu berbaik sangka terhadap Sayyidah ‘Aisyah dan langsung mengatakan bahwa berita itu adalah satu kebohongan yang besar. Semoga kita termasuk orang-orang yang bijak dalam menanggapi berita-berita yang datang kepada kita apalagi pada zaman sekarang ini. Amin ya Rabbal ‘Alamiin..Wallahu Subhanahu Wa Ta’ala A’lam

*Tulisan ini pernah diterbitkan di BincangSyariah.Com

Rekomendasi

perselingkuhan kekerasan rumah tangga perselingkuhan kekerasan rumah tangga

Perselingkuhan Adalah Bentuk Kekerasan Dalam Rumah Tangga

perempuan rasulullah menerima wahyu perempuan rasulullah menerima wahyu

Perempuan yang Bersama Rasulullah Saat Menerima Wahyu

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Macam-macam Kitab Maulid Nabi Muhammad

berlebihan dalam beribadah berlebihan dalam beribadah

Rasulullah Melarangan Umatnya Berlebih-lebihan dalam Beribadah

Redaksi
Ditulis oleh

Redaksi bincangmuslimah.com

Komentari

Komentari

Terbaru

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Muslimah Talk

wabah pmk ibadah kurban wabah pmk ibadah kurban

Wabah PMK Jangan Bikin Kendor Ibadah Kurban, Namun Tetap Waspada

Kajian

janabah seksual lebih sekali janabah seksual lebih sekali

Mandi Janabah untuk Pasutri yang Berhubungan Seksual Lebih dari Sekali

Kajian

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

Muslimah Talk

makna sa'i dan sunnah-sunnahnya makna sa'i dan sunnah-sunnahnya

Makna di Balik Sa’i dan Sunnah-sunnahnya

Kajian

Connect