Ikuti Kami

Kajian

Ragam Pendapat Ulama Seputar Kelahiran Nabi Muhammad

kepribadian muhammad sebelum kenabian
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Kelahiran Nabi Muhammad Saw. umumnya diketahui oleh umat Islam tepat pada tanggal 12 Rabiul Awal, Tahun Gajah. Terutama di kalangan Ulama Ahlus Sunnah wal Jamaah (Sunni). Salah satu ulama yang mengatakan demikian adalah Dr. Muhammad Sa’id Ramadhan Al-Buthi dalam kitab Sirah Nabawiyyahnya. Tapi ternyata, ada beberapa ragam pendapat ulama seputar kelahiran Nabi Muhammad.

Menurut penelitian Dr. Nurul Huda Maarif dalam buku Samudra Keteladanan Muhammad, sebagian kelompok Syiah memiliki pandangan lain seputar kelahiran Nabi Saw. Mereka berpendapat, di antaranya diwakili oleh Syekh Ja’far Subhani, Muhammad dilahirkan pada malam Jumat, 17 Rabiul Awal. 

Sementara itu, dalam kitab Nurul Yaqin fi Sirati Sayyidil Mursalin karya Syekh Muhammad Khudari Bek, beliau mengungkapkan pendapat lain. Yaitu pendapat dari Mahmud Basya, seorang ahli ilmu falak yang telah melakukan penelitian tentang hari kelahiran Nabi Muhammad saw. Dia menyimpulkan bahwa Nabi saw. lahir pada hari Senin pagi tanggal 9 Rabiul Awal bertepatan dengan tanggal 20 April 571 M. 

Bahkan perselisihan pendapat tidak hanya pada tanggal, melainkan dalam ranah bulan. Pada kitab Jawahir al-Bihar karya Syekh Yusuf An-Nabhani, beliau menulis “fahashala fi syahr al-wiladah sittah aqwal” maka dalam hal penetapan bulan kelahiran Nabi Muhammad saw. terdapat enam pendapat.

Menurut pandangan ulama dari kalangan madzhab Syafi’i, yaitu Imam Ibnu Hajar Al-Haitami dan Imam Abdurrahman bin Al-Jauzi dari kalangan madzhab Hanbali, bahwa Nabi Muhammad saw. lahir pada hari Senin di bulan Rabiul Awal. Inilah yang menjadi kesepakatan mayoritas ulama.  

Ada yang menetapkan kelahiran Nabi saw. pada bulan Shafar, ada pula yang berpendapat pada bulan Rabiul Akhir, seperti yang dikatakan oleh Mughlatoy. Bahkan ada pula yang menetapkan pada bulan Rajab. Namun pendapat ini tidaklah shahih. Sementara itu, Al-Ya’mari menyatakan kelahiran Nabi saw. pada bulan Ramadhan, dinukil dari Abdullah bin Umar r.a., namun dengan sanad yang tidak shahih. 

Baca Juga:  Tata Cara Puasa Syawal Lengkap dengan Niatnya

Tidak hanya itu, Syekh Yusuf juga menukil pernyataan Mughlatoy bahwa ada pula yang berpendapat ibu Nabi saw. mengandung beliau di hari Tasyriq dan melahirkan pada hari Asyura’. Maka, bulan kelahiran Nabi saw. adalah Muharram. 

Perbedaan pendapat juga terdapat pada tahun kelahiran Nabi Muhammad saw. Hal ini sebagaimana diungkapkan oleh Aksin Wijaya dalam bukunya ýang berjudul Sejarah Kenabian. Ada yang berpendapat Nabi Muhammad saw. lahir pada tahun Gajah, sebelum Tahun Gajah, 50 hari setelah Tahun Gajah, 55 hari setelah Tahun Gajah, dan ada pula yang mengatakan 40 tahun sesudah Tahun Gajah. 

Sementara itu, menurut Shafiyurrahman Al-Mubarakfuri pendapat mayoritas mengatakan bahwa kelahiran Nabi saw. pada tahun Gajah tepatnya 50 atau 55 hari setelah peristiwa penyerangan pasukan bergajah yang hendak meluluhlantakkan Ka’bah.

Dari sekian banyak pandangan itu, pendapat yang paling kuat sebagaimana diungkapkan oleh Dr. Muhammad Sa’id Ramadhan Al-Buthi di awal adalah Nabi Muhammad saw. lahir jatuh pada hari Senin malam, 12 Rabiul Awal Tahun Gajah. 

Oleh karenanya, perayaan maulid Nabi saw. lumrahnya diselenggarakan sesuai pendapat yang populer ini. Bahkan tidak sedikit masyarakat Indonesia, khususnya di daerah Jawa biasa membaca sejarah maulid Nabi saw. dan syiiran bertuliskan teks Arab, seperti Barzanji dan Diba’ selama dua belas hari. Mulai dari malam 1 hingga 12 Rabiul Awwal. Hal ini tidak lain adalah sebagai salah satu wujud cinta kepada Baginda Nabi Muhammad saw. 

Demikian ragam pendapat ulama tentang waktu kelahiran Nabi Muhammad.

Rekomendasi

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Hukum Saweran Shalawat dalam Islam Hukum Saweran Shalawat dalam Islam

Hukum Saweran Shalawat dalam Islam, Bolehkah?

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Apakah Memperingati Maulid Nabi Berarti Menuju Kesesatan?

Mengenal Tradisi Maulud di Masyarakat Lombok Mengenal Tradisi Maulud di Masyarakat Lombok

Mengenal Tradisi Maulud di Masyarakat Lombok

Ditulis oleh

Redaktur Pelaksana BincangMuslimah.Com, Alumni UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Pondok Pesantren Luhur Ilmu Hadis Darus-Sunnah

2 Komentar

2 Comments

Komentari

Terbaru

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Ibadah

Makna Simbolis Wukuf Arafah Makna Simbolis Wukuf Arafah

Makna Simbolis Wukuf di Arafah

Kajian

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Connect