Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Pembebasan Perempuan Adalah Langkah Menuju Kemajuan

pembebasan perempuan

BincangMuslimah.Com – Kemajuan adalah hal mutlak yang mesti dikuasai agar bisa mengimbangi perkembangan zaman. Salah satu langkahnya adalah dengan mewujudkan pembebasan perempuan. Mengenai pembebasan perempuan, Riffat Hassan menyatakan bahwa ada beberapa jalan yang bisa dilakukan untuk bisa mewujudkan pembebasan perempuan:

Pertama, melakukan dekonstruksi pada tradisi Islam.

Tradisi Islam memerlukan penataan ulang. Bahkan, harus ada pembongkaran pemahaman yang didasarkan pada satu asumsi. Dalam Islam, konstruksi teologi yang misoginis disebabkan karena pengaruh budaya Arab pra Islam.

Budaya Arab pra Islam yang misoginis dan bias gender serta anti perempuan adalah tradisi yang diserap Islam dari agama Kristen dan Yahudi. Menurut Riffat Hasan, ada beberapa hal yang berkaitan dengan pembahasan teologi feminis dalam tradisi Islam yang perlu dipaparkan dengan bahasan yang sistematis.

Kedua, melakukan reintrepetasi pada ayat-ayat Al-Qur’an.

Menurut Riffat Hassan, reinterpretasi hanya bisa dilakukan dengan cara menguasai bahasa Al-Qur’an. Selain itu, reinterpretasi juga tidak memerlakukan teks sebagai proof texts, tapi justru menempatkannya pada konteks yang tepat.

Maka dari itu, interpretasi mesti bertumpu pada akar kata. Wardah Hafidz dalam Aliran-aliran Feminisme (1995) menuliskan bahwa karena bahasa Arab seperti halnya bahasa Semit yang lain sangat bertumpu pada akar kata.

Agar bisa mengerti satu kata dalam bahasa Arab, seseorang mesti mengetahui terlebih dahulu makna akar katanya. Kajian segar yang mengacu pada segi vocabularies dengan kesan kontroversialnya terhadap makna yang selama ini hampir-hampir telah diyakini validitasnya.

Jika dicermati dan dipahami secara filosofis, reinterpretasi justru bisa menyentuh bangunan makna yang semestinya. Metodologi yang digunakan oleh Riffat Hassan adalah metodologi dekonstruksi.

Metode dekonstruksi atau teori dekonstruksi adalah cara baca teks yang diperkenalkan oleh filsuf dari Prancis bernama Jacques Derrida. Langkah awal dekonstruksi adalah memisahkan hubungan monolinier antara teks dengan makna atau tafsirannya.

Keyakinan tentang adanya hubungan yang final antara sebuah teks dengan tafsir tertentu harus dibongkar. Hal ini disebabkan karena keyakinan dalam sebuah penafsiran yang akan menimbulkan banyak sekali dampak yang negatif.

Beberapa diantara dampak negatif tersebut adalah:  Pertama, fanatisme terhadap tafsir tertentu dan menolak kemungkinan keabsahan tafsir yang lain.  Kedua, keadaan tersebut akan menutup kemungkinan terbukanya teks terhadap berbagai penafsiran.

Ketiga, sebuah teks yang telah diklaim melalui peresmian satu tafsir saja maka akan menyebabkan teks tersebut tak bermakna lagi dalam menghadapi derasnya perubahan sosial pada zaman modern saat ini, apalagi perubahan sosial di masa mendatang.

Riffat Hassan mencontohkan salah satu ayat yang populer menjadi dalil bagi superioritas laki-laki terhadap perempuan yakni dalam Qur’an Surat An-Nisa Ayat 34:

ٱلرِّجَالُ قَوَّٰمُونَ عَلَى ٱلنِّسَآءِ بِمَا فَضَّلَ ٱللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ وَبِمَآ أَنفَقُوا۟ مِنْ أَمْوَٰلِهِمْ ۚ فَٱلصَّٰلِحَٰتُ قَٰنِتَٰتٌ حَٰفِظَٰتٌ لِّلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ ٱللَّهُ ۚ وَٱلَّٰتِى تَخَافُونَ نُشُوزَهُنَّ فَعِظُوهُنَّ وَٱهْجُرُوهُنَّ فِى ٱلْمَضَاجِعِ وَٱضْرِبُوهُنَّ ۖ فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلَا تَبْغُوا۟ عَلَيْهِنَّ سَبِيلًا ۗ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَلِيًّا كَبِيرًا

Artinya: “Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum perempuan, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (perempuan), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka perempuan yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). Perempuan-perempuan yang kamu khawatirkan nusyuznya, maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.”[]

Rekomendasi

hari santri santriwati berdaya hari santri santriwati berdaya

Peringati Hari Santri, Yenny Wahid : Santriwati Harus Difasilitasi Agar Lebih Berdaya

perempuan pada masa jahiliyah perempuan pada masa jahiliyah

Ternyata Begini Keadaan Perempuan pada Masa Jahiliyah…

Menjadi Perempuan: Berani Memilih Jalan Hidup Sendiri Menjadi Perempuan: Berani Memilih Jalan Hidup Sendiri

Menjadi Perempuan: Berani Memilih Jalan Hidup Sendiri

emansipasi perempuan emansipasi perempuan

Tiga Bentuk Emansipasi Perempuan menurut Qasim Amin

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

anjuran healing dalam islam anjuran healing dalam islam

Anjuran Healing dalam Islam

Kajian

alquran tidak satu Qirâat alquran tidak satu Qirâat

Mengapa Alquran Tidak Cukup dengan Satu Qirâât?

Khazanah

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Tafsir al-Mulk ayat 15; Anjuran untuk Merantau

Kajian

islam memberi ruang istri islam memberi ruang istri

Islam Memberikan Ruang pada Istri untuk Bersuara dan Bersikap

Keluarga

peran perempuan domestik islam peran perempuan domestik islam

Peran Perempuan di Ranah Domestik Bernilai dalam Islam

Muslimah Talk

pemerkosa UMY laporkan balik pemerkosa UMY laporkan balik

Pemerkosa Mahasiswi UMY Malah Laporkan Balik Akun Pembongkar Kasus; Islam Memihak pada Korban

Muslimah Talk

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Haruskah Laki-Laki Memberikan Kursi pada Perempuan di dalam Transportasi Umum?

Muslimah Talk

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

Connect