Ikuti Kami

Kajian

Paham Ahlussunnah dalam Memaknai Sifat-sifat Allah

amalan memasuki mekkah madinah
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Di saat Mu’tazilah berusaha menjauhkan Allah SWT. dari segala hal yang menyerupai makhluk dengan meniadakan sifat pada Dzat Allah SWT, di sisi lain kelompok Mujassimah justru menyifati Allah SWT. dengan sifat-sifat yang menyerupai makhluk. Seperti keyakinan mereka bahwa Allah SWT. duduk di ‘Arsy, segala sesuatu pasti musnah kecuali wajah Allah SWT, dan sebagainya. Oleh karenanya, kelompok Ahlussunnah berusaha untuk memposisikan diri di antara dua kelompok tersebut dalam memaknai sifat-sifat Allah SWT. 

Kelompok Ahlussunnah mengimani wujud sifat Allah SWT. bersamaan dengan wujud dzat-Nya. Akan tetapi mafhum sifat berbeda dengan mafhum dzat. Ahlusunnah juga mengimani bahwa sifat-sifat Allah SWT. tersebut adalah sifat-sifat yang sesuai dengan keagungan-Nya. Semua sifat tersebut adalah sifat kesempurnaan, tidak ada sisi kekurangan sama sekali. Serta tidak menyerupai sifat makhluk sama sekali. 

Dalam hal ini, Ahlussunnah berlandaskan pada dalil-dalil qath’iy (pasti). Secara aqli, Allah SWT. adalah Pencipta semesta alam; Dzat yang mengadakan alam semesta setelah ketiadaannya. Lantas Allah SWT. adalah wajibul wujud yang keberadaan-Nya tidak bergantung kepada selain-Nya. Akan tetapi wujud selain-Nya lah yang bersandar kepada Allah SWT. Maka, Dzat yang keberadaan-Nya menjadi sebab keberadaan semesta alam, mustahil menyerupai makhluk ciptaan-Nya sendiri.

Adapun dalil naqli Ahlussunnah berlandaskan Alquran yang menyebutkan,

ليس كمثله شيء

“Tidak ada satu pun makhluk yang menyerupai Allah SWT.”

Jika diperhatikan, dalam ayat tersebut terdapat dua kalimah tasybih (kata yang menunjukkan keserupaan), yaitu hufuf kaf  dan lafaz مثل. Ulama Ahlussunnah melihat ada alasan kuat dibalik hal tersebut. Sebagian mufasir menganggap huruf kaf dalam ayat tersebut sebagai kata sambung, sehingga maknanya seperti kalimat ليس مثله شيء . Ada juga mufasir yang menganggap lafaz مثل sebagai kata hubung, sehingga menjadi ليس كهو شيء. 

Baca Juga:  Dalil Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Sedangkan Ulama Ahlussunnah tidak demikian. Mereka meyakini bahwa tidak ada satu huruf pun di dalam Alquran yang sepi dari faedah.  Sehingga maksud keberadaan dua kalimah tasybih dalam ayat tersebut adalah sebagai bentuk pengakidan bahwa tidak ada satu pun makhluk yang menyerupai Allah SWT dari sisi mana pun. Hal ini bersifat absolut. Yakni tidak ada makhluk yang menyerupai Allah SWT. secara mutlak (persis dari segala sisi), juga tidak ada yang menyerupai-Nya dari sebagian sisi.

Mustahil ada makhluk yang sama persis dengan Allah SWT. Sampai saat ini pun tidak ada bukti bahwa ada wujud yang sama persis dengan wujud-Nya. Adapun keberadaan makhluk yang menyerupai sebagian dari sifat Allah, juga mustahil. Oleh karena sifat-sifat Allah bersifat qadim (tidak ada yang mendahului), maka jika ada makhluk yang sebagian sifatnya menyerupai sifat Allah SWT. akan melazimkan ada sifat qadim yang melekat pada makhluk tersebut. Dan hal itu mustahil. Tidak mungkin suatu makhluk sebagian sifatnya kadim dan sebagian lainnya bersifat sementara dan akan musnah. Sehingga semakin jelas maksud dari ayat tersebut, bahwa tidak satu pun makhluk yang menyerupai Allah SWT. baik secara mutlak maupun sebagian dari sifat-Nya.

Adapun kelompok Islam Mujassimah, agaknya berbeda dengan kelompok Ahlusunnah dalam memaknai ayat tersebut. Sebab dalam menafsiri ayat-ayat mutasyabih, mereka mencukupkan diri dengan memaknai ayat tersebut secara tekstual. Padahal para ulama lain berusaha mentakwil atau pun mentafwidh maksud ayat tersebut, dengan maksud mentanzih Allah SWT. dari hal-hal yang menyerupai makhluk. Di antara yang paling menyita perhatian adalah tafsir mereka terkait ayat كل شيء هالك إلا وجهه. Lafaz وجهه dalam ayat tersebut diartikan secara tekstual, yakni segala sesuatu akan musnah kecuali wajah Allah SWT.

Baca Juga:  Kedudukan Pelaku Dosa Besar Pada Pemikiran Aliran Asy'ariyah

Pemaknaan seperti ini tentu saja tidak pantas disandarkan kepada Allah SWT, sebab mustahil Dzat Allah SWT. menyerupai makhluk (sebagaimana dalil ahlussunnah yang telah dijelaskan di atas). Sehingga dalam menafsirkan ayat tersebut, Ulama Ahlussunnah memiliki dua manhaj yang bisa dilakukan salah satunya. Pertama, dengan tafwidh. Yakni mengembalikan maksud ayat tersebut kepada Allah SWT. dengan tidak menafsirkan apapun tentang ayat tersebut.

Manhaj pertama ini yang kebanyakan dilakukan oleh ulama salaf. Sedangkan yang kedua (ulama khalaf), adalah dengan mentakwil ayat tersebut ke makna yang sesuai dengan Dzat Allah SWT. Dengat syarat tidak bertentangan dengan kaidah bahasa arab dan tidak mengklaim bahwa tafsir tersebut adalah satu-satunya makna yang diinginka Allah SWT. dalam ayat tersebut.

Adapun jika mengulas lafaz وجه yang disandarkan pada lafaz Allah SWT, maka makna yang dimaksud وجه adalah Dzat Allah SWT. itu sendiri. Ini berlaku pada semua lafaz وجه dalam Alquran yang disandingkan dengan lafaz Allah SWT. Sebagaimana kita saat berbicara dengan orang yang lebih tua, tentu kita akan menggunakan redaksi kata panggilan yang sopan, dalam rangka menujukkan rasa hormat kepada lawan bicara.

Saat kita berbicara dengan dosen misalkan. Tidak mungkin kita menggunakan kata “kamu” sebagai kata panggilan. Jika tidak menggunakan kata “anda” mungkin kita akan memanggil dengan menyebut nama dosen beserta sapaan “Bu”, “Pak”, atau bahkan “Prof” untuk menunjukkan bentuk hormat. Demikianlah lafaz وجه jika disandarkan pada lafaz Allah SWT. Yakni bermaksud menunjukkan keagungan Allah SWT. sebagai Tuhan Pencipta Alam.

Menanggapi kelompok Mujassimah yang gemar memaknai ayat mutasyabih secara tekstual, Imam Nuruddin al-Shabuni dalam kitabnya al-Kifâyah wa al-Hidâyah menyebutkan bahwa kelompok mujassimah seringkali mengada-ngada cerita dan khabar. Lantas cerita dan khabar tersebut disandarkan kepada Rasulullah SAW. Padahal telah jelas, baik matan maupun sanad khabar tersebut tidak mencapai derajat mutawatir. Sehingga tidak bisa dijadikan landasan dalam argumen mereka tentang Allah SWT. yang berjisim.

Baca Juga:  Istri Berkata Kasar Kepada Suaminya, Bagaimana Hukumnya Menurut Islam?

Lantas, jika kita dihadapkan pada dua dalil, yang satu dalil qath’i secara aqli dan naqli (dalil Ahlussunnah), sedangkan lainnya adalah riwayat yang tidak mencapai derajat mutawatir (Mujassimah). Pendapat manakah yang harus kita imani?

  

 

Rekomendasi

Ayat Muhkamat dan Mutasyabihat Ayat Muhkamat dan Mutasyabihat

Cara Ulama Salaf Memahami Teks Sifat

muktazilah kebolehan melihat Allah muktazilah kebolehan melihat Allah

Bantahan terhadap Muktazilah tentang Kebolehan Melihat Allah

percaya pada ramalan zodiak percaya pada ramalan zodiak

Bolehkah Percaya pada Ramalan Zodiak?

ayat landasan mendiskriminasi perempuan ayat landasan mendiskriminasi perempuan

Apakah Mukmin dan Muslim Sama?

Ditulis oleh

Tanzila Feby Nur Aini, mahasiswi Universitas al-Azhar, Kairo di jurusan Akidah dan Filsafat. MediaI sosial yang bisa dihubugi: Instagram @tanzilfeby.

2 Komentar

2 Comments

Komentari

Terbaru

gigi palsu dicabut wafat gigi palsu dicabut wafat

Haruskah Gigi Palsu Dicabut Setelah Seseorang Wafat?

Kajian

rasulullah terbuka sahabat muda rasulullah terbuka sahabat muda

Kisah Rasulullah yang Terbuka Menerima Pendapat Sahabat Muda

Khazanah

veve zulfikar keturunan rasulullah veve zulfikar keturunan rasulullah

Veve Zulfikar, Pelantun Sholawat dari Kalangan Keturunan Rasulullah

Khazanah

Zakiah Daradjat Ulama Perempuan Zakiah Daradjat Ulama Perempuan

Zakiah Daradjat: Ulama Perempuan Pelopor Pendidikan Agama Islam di Sekolah Umum

Khazanah

keutamaan haji hadis rasulullah keutamaan haji hadis rasulullah

Tujuh Keutamaan Ibadah Haji dalam Hadis Rasulullah

Kajian

sikap rasulullah penderita kusta sikap rasulullah penderita kusta

Marak Diskriminasi pada ODHA, Tiru Sikap Rasulullah terhadap Penderita Kusta

Khazanah

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

Connect