Ikuti Kami

Kajian

Apakah Mukmin dan Muslim Sama?

ayat landasan mendiskriminasi perempuan
Source: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Secara bahasa, kata mukmin sendiri merupakan sebutan untuk orang yang beriman, sedangkan muslim menjadi sebutan bagi orang yang memeluk agama Islam. Dalam term ilmu akidah, terdapat bab al-Asmâ wa al-Ahkâm  yang salah satu bahasannya adalah menyoal apa itu iman dan itu islam. Serta apakah kata mukmin dan muslim menunjukkan arti yang sama sehingga hukum-hukum yang mengikat di dunia dan di akhirat juga sama, atau justru sebaliknya. Berikut akan coba saya ulas terkait makna iman dan islam, mulai dari pemahaman iman.

Lafaz iman dalam bahasa Arab berarti al-tashdiq, yakni sebuah kepercayaan atau pembenaran akan suatu hal. Sedangkan secara istilah, ulama berbeda-beda dalam menafsirkan kata iman. Maksudnya adalah, mereka berbeda-beda dalam membatasi makna iman—siapa sajakah orang-orang yang dapat masuk dalam kategori iman. 

Ada yang mengatakan iman sebagai perbuatan hati sehingga mengimani seluruh ajaran yang dibawa oleh Rasulullah SAW. dengan sepenuh hati sudah memenuhi kriteria iman, tanpa diucapkan oleh lisan. Sebagian ulama ada yang justru berpendapat sebaliknya. Iman cukup dengan mengakui segala ajaran agama Islam dengan lisan (syahadat). Adapun pendapat ketiga mengumpulkan dua syarat tersebut, yakni seseorang dikatakan beriman ketika hati dan lisannya sama-sama meyakini dan mengakui segala bentuk ajaran Rasulullah SAW. Terakhir, pendapat keempat menambahkan, bahwa iman ditandai dengan keyakinan hati, pengakuan lisan, dan   pembuktian berupa amal shalih sesuai dengan yang diperintahkan Allah SWT.

Dari keempat pendapat tersebut, yang diamini oleh penganut Imam Asy’ari adalah pendapat ketiga. Seseorang bisa dikatakan beriman ketika ia dengan sepenuh hati meyakini ajaran-ajaran Islam secara global (di bagian-bagian tertentu) dan secara rinci (di bagian yang fardhu ‘ain diketahui setiap mukmin), serta dibarengi dengan ikrar secara lisan.

Baca Juga:  Hukum Mengonsumsi Ulat Sagu

Demikian lah makna iman yang berkutat pada makna keyakinan, kepercayaan dan pembenaran. Adapun islam sendiri menurut jumhur ulama, memiliki mafhum yang sama dengan iman. Sebab keduanya pasti merujuk pada makna al-i’tiraf (pengakuan), al-inqiyâd (ketundukan), al-idz’ân (kepatuhan) dan al-qabûl (penerimaan). Meskipun, secara bahasa islam memiliki makna yang berbeda dari iman, yaitu al-istislam (ketundukan atau penyerahan diri). Adapun secara mafhum syariat, kita juga tidak dapat membayangkan seorang mukmin tapi bukan orang Islam, ataupun seorang muslim tapi tidak beriman. Oleh karenanya bisa kita amini juga bahwa setiap mukmin pasti muslim, dan setiap muslim pasti mukmin. 

Pendapat ini tentu saja berlandaskan dalil-dalil naqli dalam Alquran. Pertama, dalam surat Ali Imran ayat 85. 

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) dari padanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.”

Jika benar orang mukmin bukan berarti muslim, maka seorang mukmin termasuk dalam golongan ayat di atas yang keyakinannya tidak akan diterima. Tentu saja hal ini tidak sesuai. Sehingga harus diamini bahawa islam dan iman memiliki makna yang sama. Dan masih banyak lagi ayat Alquran yang menunjukkan hal serupa.

Lantas jika pembaca sekalian belum yakin dan masih terngiang-ngiang peristiwa Rasulullah SAW. saat bertanya tentang Islam dan Iman kepada Jibril AS, maka hal serupa lah yang dilontarkan kelompok Mu’tazilah kepada kelompok Ahlussunnah wal jamaah. 

Yang terjadi saat itu, memang jawaban Jibril AS. menunjukkan adanya perbedaan antara Islam dan Iman. Akan tetapi menjawab hal tersebut kelompok Ahlussunnah wal Jamaah menegaskan, bahwa benar jika makna iman dan islam berbeda memang berbeda, yakni berbeda secara bahasa. Dan demikianlah yang dilakukan Jibril AS. saat itu (menjelaskan iman dan islam secara bahasa). Akan tetapi yang  dimaksud keduanya memiliki makna sama adalah, keduanya merujuk pada mafhum syariat yang sama, yaitu sebuah ketundukan dan kepatuhan akan sebuah ajaran. 

Baca Juga:  Bolehkah Perempuan Haid Membaca Yasin?

Oleh karenanya, kita pun tidak menemukan adanya seorang muslim tetapi dia tidak bersyahadat dan tidak meyakini ajaran Islam dalam hatinya. Juga sebaliknya, kita tidak menemukan seorang mukmin yang tidak tunduk akan kebesaran Allah SWT.  

Hal di atas merupakan ulasan makna iman dan islam dari sisi hakikat syariat. Ulasan di atas dapat menjadi tanbihat umat muslim untuk tidak mengkotak-kotakkan muslim dan mukmin dalam hal kewajiban taklif, serta khitab-khitab Allah SWT. dalam Alquran yang seringkali menggunakan redaksi salah satu di antara keduanya, dan sebagainya. 

Akan tetapi jika kita lihat lebih mendetail dari sisi sebutan (atas perbuatan/penyimpangan yang dilakukan) keduanya selama di dunia, maka sudah hal lain lagi. Iman dan islam memiliki hubungan umum dan khusus dari satu aspek (umum wa khusus min wajhin)

Ada waktu dimana seseorang bisa dikatakan beriman tetapi tidak muslim. Yakni saat seseorang meyakini Islam dengan hatinya, tapi tidak menampakkannya di luar seperti orang yang dipaksa meninggalkan agama Islam dan akhirnya berbohong. Pun sebaliknya, ada waktu dimana seseorang bisa dikatakan muslim tapi dia tidak beriman. Kasus seperti inilah yang terjadi pada orang-orang munafik. Mereka menampakkan Islamnya di luar, tetapi dalam hatinya ia tidak mengimani. Dan setiap dari mereka akan mendapatkan balasan yang berbeda-beda saat di Akhirat, sebagaimana ketetapan Allah SWT. Adapun penjelasannya sangat lah panjang sebab kelompok-kelompok Islam berbeda-beda dalam memaknai balasan tersebut.

Demikian lah ulasan tentang iman dan islam yang dikemukakan Imam Sa’duddin al-Taftazani dalam syarah kitab al-Maqâsid.     

Rekomendasi

Ayat Muhkamat dan Mutasyabihat Ayat Muhkamat dan Mutasyabihat

Cara Ulama Salaf Memahami Teks Sifat

percaya pada ramalan zodiak percaya pada ramalan zodiak

Bolehkah Percaya pada Ramalan Zodiak?

Seorang Muslim Mengamalkan Rukhsah Seorang Muslim Mengamalkan Rukhsah

Kapan Seorang Muslim Boleh Mengamalkan Rukhsah?

transfusi darah non muslim transfusi darah non muslim

Hukum Menerima Transfusi Darah dari Orang Non Muslim

Ditulis oleh

Tanzila Feby Nur Aini, mahasiswi Universitas al-Azhar, Kairo di jurusan Akidah dan Filsafat. MediaI sosial yang bisa dihubugi: Instagram @tanzilfeby.

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

menggabungkan kurban dengan akikah menggabungkan kurban dengan akikah

Menggabungkan Kurban dengan Akikah, Bolehkah dalam Fikih? 

Kajian

Sunnah Menyembelih Hewan Kurban Sunnah Menyembelih Hewan Kurban

9 Sunnah Ketika Menyembelih Hewan Kurban

Kajian

Doa Menyembelih Hewan Kurban Doa Menyembelih Hewan Kurban

Doa Menyembelih Hewan Kurban untuk Diri Sendiri dan Orang Lain

Ibadah

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Ibadah

Makna Simbolis Wukuf Arafah Makna Simbolis Wukuf Arafah

Makna Simbolis Wukuf di Arafah

Kajian

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Trending

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Beauty Previllege terobsesi kecantikan Beauty Previllege terobsesi kecantikan

Beauty Previllege akan Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

Ibadah

Aksi Sosial Ibu Masyarakat Aksi Sosial Ibu Masyarakat

Betapa Hebatnya Aksi Sosial Ibu-ibu di Masyarakat

Muslimah Talk

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Connect