Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Mengenal Syaikhah Nunah Fatimah binti Al-Mutsanna, Guru Tasawuf Ibnu Arabi

Photograph of a dancer performing traditional dervish dance in France.

BincangMuslimah.Com – Syaikhah Nunah Fatimah biinti Al-Mutsanna merupakan sosok sufi perempuan yang menjadi guru dari seorang Ibnu Arabi. Nunah, begitu Ibnu Arabi mengenalnya. Beliau lahir di Cordoba Spanyol, kemudian beliau pindah ke Sevilla.

Seperti yang dituliskan Annemerie Schimmel dalam My Soul is a Women, beliau  berjumpa dengan Ibn Arabi yang diperkirakan masih berusia delapan tahun, ketika itu baru saja pindah dari Murcia pada tahun 568 H. Saat itu Syaikhah Nunah sudah berumur 90-an tahun.

Meskipun sudah tua dan renta, Ibnu Arabi menemukan pancaran sinar dari wajahnya yang begitu terang dan menakjubkan.  Perjumpaan dengan Syaikhah Nunah ini  menjadi salah satu inspirasi Ibnu Arabi dalam menulis kitab Tarjuman al-Asywaq.

Dalam buku Biografi Ibn Arabi Perjalanan Spiritual Mencari Tuhan Bersama Para Sufi yang ditulis oleh Yunus Masrukhin memberikan sebuah gambaran. Jika Ibnu Arabi lahir pada tahun 560 H,  dan berjumpa Syaikhah Nunah berusia 8 tahun maka beliau diperkirakan berusia 95 tahun. Dengan demikian Syaikhah Nunah lahir sekitar sebelum tahun 500 H yaitu antara tahun 470-490 H.

Dalam karyanya yang berjudul Futuhat al-Makiyyah, Ibnu Arabi mengakui keberadaan Syaikhah Nunah Fatimah binti Al-Mutsanna. Ibnu Arabi menjelaskan bahwa dirinya pernah melayani seorang sufi  perempuan yang telah berhasil mendapat makrifat ketuhanan  dan cinta illahi saat berada di Sevilla. Perempuan tersebut adalah Syaikhah Nunah Fatimah binti Al-Mutsanna. Ibnu arabi juga mengakui bahwa ia melayani sang sufi selama bertahun-tahun.

Syaikhah Nunah merupakan sosok sufi mempunyai daya tarik dan karisma tersendiri yang selalu bersinar luar biasa. Kecantikan Syaikhah Nunah juga pernah disebut dalam Futuhat al-Makiyyah. Ibnu Arabi menuliskan  “Sewaktu aku masih melayaninya, aku selalu malu untuk menatap parasnya.

Meskipun beliau sudah berusia tua, Syaikhah Nunah memiliki pipi merah merona dan meranum muda pesona kecantikan. Seolah-olah beliau masih seorang perawan remaja 14 tahun”. Hal ini dikarenakan kelembutan dan pesona kecantikan yang memancar darinya.

Dalam pandangan Ibnu Arabi, Syaikhah Nunah merupakan seorang yang zuhud. Dalam kesehariaannya beliau hanya memakan makanan yang sederhana. Beliau juga sosok yang penuh kesungguhan dalam mendalami ilmu pengetahuan dan keagamaan. Beliau mengajarkan bagaimana memelihara sikap yang baik untuk menjadi seorang pecinta illahi kepada muridnya yakni Ibnu Arabi. Beliau selalu menekankan bahwa sebuah kegagalan cinta hanya akan berakibat pada kemurungan yang dashyat. Beliau mengaku pernah mengalami hal ini yakni saat beliau ingin mendapatkan cinta illahi.

“Demi keagungan sang kekasih yang selalu bersamaku, ia adalah kekasih yang sangat pencemburu. Karena sifat sangat pencemburu-Nya aku tidak bisa menggambarkan-Nya. Sesaat saja berpaling dari-Nya dan memberati sesuatu sehingga aku tak menyadari kehadiran-Nya, maka kau mendapat cobaan yang sebanding dengan kelengahanku,” ungkap Syaikhah Nunah  sebagaimana ditulis Ibnu Arabi dalam Futuhat al-Makiyyah.

Bagi Syaikhah Nunah seorang sufi merupakan mereka yang menyibukkan diri hanya untuk mengingat kekasih-Nya dan selalu menjaga kesetiaan terhadap-Nya. Dalm kehidupannya, beliau sangat menjunjung tinggi kemanusiaan. Syaikhah Nunah berhubungan dengan manusia tidak terbatas pada kepentingan yang bersifat duniawi saja. Sikap beliau ini menjadi contoh bagi para sufi yang hidup sezamannya, apalagi terkait dengan kesufian dan cinta illahi.

Syaikhah Nunah merupakan perempuan guru yang tidak hanya dihormati namun beliau merupakan sosok yang harus disayangi bagi Ibnu Arabi. Bahkan Ibnu Arabi membuatkan sebuah rumah terbuat dari pohon tebu yang ditempati Syaikhah Nunah hingga meninggal. Hal itu adalah salah satu bukti kasih sayang  Ibnu Arabi kepada Syaikhah Nunah.

Syaikhah Nunah merupakan seorang guru yang berjasa dalam membentuk karakter Ibnu Arabi. Mulai dari tasawuf, ketuhanan dan cinta Tuhan. Beliau sosok yang agung sekaligus ibu kedua untuk Ibnu Arabi. Beliau telah mengajarkan dan memberikan pengayoman dalam pancaran cinta illahi dan memberikan pengetahuan ketuhanan.

Rekomendasi

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Avatar
Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

Komentari

Komentari

Terbaru

Karakteristik Akhlak dalam Islam Karakteristik Akhlak dalam Islam

Karakteristik Akhlak (Etika) dalam Islam

Kajian

hal diperhatikan membaca filsafat hal diperhatikan membaca filsafat

Sepuluh Hal yang Mesti Diperhatikan Saat Membaca Teks Filsafat

Muslimah Talk

Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama

Pemaksaan Jilbab dan Hak Kebebasan Beragama

Muslimah Talk

regulasi busana lingkungan pendidikan regulasi busana lingkungan pendidikan

Komnas Perempuan: Regulasi Busana Berdasar Ajaran Salah Satu Agama di Lingkungan Pendidikan

Muslimah Talk

jin qorin menggoda manusia jin qorin menggoda manusia

Benarkah Jin Qorin Ada untuk Menggoda Manusia?

Kajian

Relasi Tasawuf Psikologi Agama Relasi Tasawuf Psikologi Agama

Relasi Tasawuf dengan Psikologi Agama

Kajian

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Telaah Kisah Rasulullah SAW. Mengadili Thu’mah bin Ubayriq

Khazanah

penyebab kekerasan seksual pesantren penyebab kekerasan seksual pesantren

Penyebab Terjadinya Kekerasan Seksual di Pesantren Menurut Komisioner Komnas Perempuan

Kajian

Trending

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Amalan yang Bisa Dilakukan di Awal Tahun Hijriah

Ibadah

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Memahami Makna I’jaz Al Qur’an

Kajian

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

Kajian

Sejarah Kurban Sebelum Islam Sejarah Kurban Sebelum Islam

Sejarah Kurban Sebelum Nabi Ibrahim

Kajian

Tempat Duduk jenis kekerasan Tempat Duduk jenis kekerasan

Efektifkah Pemisahan Tempat Duduk Penumpang Berdasarkan Jenis Kelamin untuk Menangkal Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

Rasulullah Disalip Emak-emak Rasulullah Disalip Emak-emak

Kisah Rasulullah Disalip Emak-emak

Khazanah

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Kajian

Kisah Ibnu Rusyd yang Pernah Ditolong oleh Yahudi

Kajian

Connect