Ikuti Kami

Kajian

Mengapa Ulama Terdahulu Memiliki Hafalan yang Kuat?

ulama memiliki hafalan kuat
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Kita mungkin terheran-heran saat membaca kisah-kisah ulama terdahulu yang memiliki hafalan begitu kuat. Bahkan rata-rata, di umur yang masih anak-anak mereka telah menyelesaikan hafalan Alqurannya. Hal yang menjadi pertanyaan adalah apa rahasia dibalik hafalan kuat mereka? Dan mengapa hafalan kuat tersebut sulit untuk kita tiru?

Tulisan ini akan mengulas beberapa hal yang menjadi faktor kuatnya hafalan para ulama terdahulu. Hingga kiranya kita bisa menimbang hal-hal apa saja yang membuat hafalan kita cukup sulit. Mari kita menengok kondisi bangsa Arab 16 abad yang lalu sebelum kedatangan Islam. 

Bangsa Arab hidup di tengah dataran gurun pasir yang teramat panas di musim panas dan teramat dingin di musim dingin. Untuk bisa memenuhi kehidupan sehari-hari mereka harus bekerja sangat keras di tengah cuaca yang berat. Dari kondisi tersebut, terbentuklah watak bangsa Arab yang pekerja keras dan sangat gigih untuk bisa mendapatkan sesuatu yang mereka inginkan.

Pun salah satu tradisi yang sangat melekat bagi bangsa Arab adalah tradisi bersyair. Hingga kecakapan dan kemasyuran seseorang ditentukan oleh seberapa bagus syair yang dibuat. Oleh karenanya, mereka berlomba-lomba untuk dapat membuat syair yang berkualitas. 

Tentu, hal tersebut bukan hal yang mudah bagi mereka, sebab saat itu tradisi tulis-menulis belum masif. Sehingga untuk bisa belajar membuat syair dari penyair terdahulu, mereka terpaksa harus menghafal. Dengan tabiat kegigihan dan tekad kuat yang mereka miliki, sekalipun sulit, menghafal bukanlah hal yang mustahil bagi mereka. Begitupun demi menyebarkan syairnya, mereka setiap hari membacakannya di tengah-tengah tempat umum untuk bisa dikenal syairnya oleh masyarakat, seperti pasar. Pada akhirnya seluruh proses transfer pengetahuan bangsa Arab dilakukan dengan menghafal.

Baca Juga:  Hukum Muslim Bekerja di Perusahaan Non Muslim

Bagi mereka, seberapa banyak dan kuat hafalan seseorang menentukan derajat kehormatan seseorang tersebut. Sehingga tiap-tiap orang bangsa Arab sangat membanggakan hafalan yang mereka miliki. Bahkan dalam sebuah riwayat, dikatakan bahwa salah satu alasan mereka enggan menulis adalah sebab kekhawatiran mereka disibukkan oleh menulis dan akhirnya mengesampingkan tradisi menghafal. Rupanya, menghafal sudah menjadi makanan sehari-hari mereka.

Disebutkan dalam kitab al-Hadharah al-Islamiyah oleh Ahmad Zaki, bahwa saking disibukkannya bangsa Arab dengan menghafal, mereka sampai tidak punya cukup waktu untuk menghias diri. Sehingga, pakaian yang mereka pakai cukup satu kain yang mereka lilit ke seluruh badan (izar), atau sepotong gamis, beserta selendang panjang yang dipakai saat musim dingin. Untuk makan pun, mereka cukup dengan memakan buah kurma sehari-harinya.

Tradisi menghafal tersebut kemudian diwarisi bangsa Arab generasi selanjutnya hingga masa-masa pengembangan keilmuan Islam. Tak heran jika di zaman Rasulullah saw. ada sedemikian banyak sahabat yang menghafal Alquran ayat demi ayat, bahkan menghafalkan setiap perkataan Rasulullah saw. 

Proses transfer keilmuan Islam pun akhirnya bertumpu pada hafalan-hafalan ulama. Proses mengajar masih dilakukan secara tradisional, guru menyampaikan dan murid menghafalkan. Baru lah tradisi penulisan dan pembukuan masif di masa Abu Ja’far Al-Mansur Dinasti Abbasiyah di abad 7 Masehi. 

Sekalipun demikian, tradisi menghafal juga tidak semerta-merta hilang di kalangan muslim Arab dan Timur Tengah. Sebagaimana kita tahu, banyak ulama-ulama zaman itu yang sangat masyhur keilmuannya dan mereka sudah menghafal Alquran sebelum menginjak usia sepuluh tahun. Sehingga, di masa remajanya mereka sudah mampu menulis kitab-kitab dari berbagai bidang ilmu keislaman.  

Jika direnungkan, tradisi tersebut alangkah indahnya kalau bisa dilestarikan oleh seluruh umat muslim di berbagai belahan dunia. Sebab menghafal menjadi instrumen penting umat muslim untuk menjaga sumber-sumber primer maupun sekunder ajaran-ajaran Islam. Sekalipun teknologi sudah semakin canggih, kita tidak dapat menjamin bahwa apa-apa yang sudah tertulis akan selalu aman dari berbagai hal. Sehingga hafalan-hafalan di dada umat Islam menjadi satu-satunya tempat teraman. Itulah alasan-alasan mengapa ulama terdahulu memiliki daya hafalan yang kuat.

Baca Juga:  Kisah Tukang Gali Kubur Menjadi Ulama

Sebagai refleksi, mengapa menghafal menjadi hal yang sulit buat kita, penulis ingin melontarkan beberapa pertanyaan. Sudahkah kita memiliki tekad kuat untuk turut andil melestarikan ilmu pengetahuan? Sudahkah kita menjadikan kegiatan menghafal sebagai prioritas laku keseharian kita? Sudahkah kita memaksimalkan proses transfer ilmu saat berguru, sehingga proses menghafal menjadi lebih mudah?

Editor: Zahrotun Nafisah

Rekomendasi

nyai hamdanah sejarah islam nyai hamdanah sejarah islam

Nyai Hamdanah, Tokoh Perempuan yang Turut Andil dalam Sejarah Islam Nusantara

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

sujud malaikat kepada adam sujud malaikat kepada adam

Memahami Sujud Malaikat kepada Adam

Adab Bercanda Sehat Rasulullah Adab Bercanda Sehat Rasulullah

Adab Bercanda Sehat Ala Rasulullah

Ditulis oleh

Tanzila Feby Nur Aini, mahasiswi Universitas al-Azhar, Kairo di jurusan Akidah dan Filsafat. MediaI sosial yang bisa dihubugi: Instagram @tanzilfeby.

Komentari

Komentari

Terbaru

menggabungkan kurban dengan akikah menggabungkan kurban dengan akikah

Menggabungkan Kurban dengan Akikah, Bolehkah dalam Fikih? 

Kajian

Sunnah Menyembelih Hewan Kurban Sunnah Menyembelih Hewan Kurban

9 Sunnah Ketika Menyembelih Hewan Kurban

Kajian

Doa Menyembelih Hewan Kurban Doa Menyembelih Hewan Kurban

Doa Menyembelih Hewan Kurban untuk Diri Sendiri dan Orang Lain

Ibadah

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Kemuliaan dan Amalan Hari Arafah

Ibadah

Makna Simbolis Wukuf Arafah Makna Simbolis Wukuf Arafah

Makna Simbolis Wukuf di Arafah

Kajian

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Trending

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Beauty Previllege terobsesi kecantikan Beauty Previllege terobsesi kecantikan

Beauty Previllege akan Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

Ibadah

Aksi Sosial Ibu Masyarakat Aksi Sosial Ibu Masyarakat

Betapa Hebatnya Aksi Sosial Ibu-ibu di Masyarakat

Muslimah Talk

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Connect