Ikuti Kami

Kajian

Kredibilitas Kepemimpinan Perempuan dalam Islam

baik pada perempuan islam
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Kehidupan kini bergerak secara dinamis. Tidak hanya teknologi yang berkembang, namun juga prinsip dan cara berkehidupan. Khususnya dari segi kepemimpinan. Dahulu perempuan dianggap tidak mampu memimpin suatu kaum karena dianggap tidak punya kredibilitas, terlebih lagi berdalih bahwa pandangan Islam terhadapa kepemimpinan perempuan adalah haram.

Tidak sedikit yang memandang perempuan dianggap selalu mengikuti emosi atau perasaan. Sehingga riskan untuk berbuat arif lagi bijaksana. Tidak bisa tegas karena punya sikap yang mudah iba. Selain itu kerap disangka bimbang mengambil keputusan karena dianggap hanya memiliki setengah akal.

Meski Indonesia telah ada perempuan yang berada dalam kursi kepemimpinan, masih ada pandangan miring yang ditemukan. Sedikit banyaknya mungkin pernah mendengar seseorang yang ngedumel seperti perempuan sih yang jadi ketua organisasi ini. Makanya jadi begini dan begitu.

Atau secara terang-terangan ada yang meragukan kredibilitas perempuan dalam untuk menjadi pemimpin, seperti ‘oh yang jabat perempuan. Pantaslah seperti ini’ dan sebagainya. Pandangan ini lantas tidak terhapuskan. Meski ada seorang perempuan yang memiliki kapasitas kecerdasan dan sukses karena hasil usahanya sendiri.

Padahal di dalam sejarah, walau tidak sering terbaca, banyak perempuan yang mejadi tokoh politik dan menjadi seorang pemimpin. Indonesia punya seorang Ratu yang memimpin kerajaan Aceh pada 1641-1675. Sri Sultanah Ratu Safiatuddin Tajul-’Alam Syah Johan Berdaulat.

Selama pemerintahannya, Sri Sultanah Ratu Safiatuddin Tajul Alam berusaha keras membangung kemegahan dan kedaulatan Kerajaan Aceh. Lalu ada Ratu Sinuhun Palembang, Sumatera Selatan. Ia terkenal sebagai pembuat hukum lalu menuliskannya menjadi Kitab Simbur Cahaya.

Dalam dunia Islam sendiri tentu tidak bisa lepas dari sosok Khadijah bin Khuwalid yang sukses menjadi seorang pembisnis kaya raya. Lalu ada Aisyah bin Abu Bakar yang meriwayatkan ribuan hadis.

Baca Juga:  Apakah Sunat juga Disunnahkan untuk Perempuan?

Mengintip sejarah di atas, lantas haruskah kredibelitas kepemimpinan seseorang diragukan karena ia berjender perempuan? Menurut Faqihuddin Abdul Kodir dalam bukunya berjudul Perempuan Bukan Sumber Fitnah menyatakan bahwa orientasi kepemimpinan perempuan adalah mewujudkan kesejahteraan, kemaslahatan seluruh rakyat yang dipimpin.

Orientasi ini tidak melihat laki-laki atau perempuan. Namun kapasitas seseorang dalam memimpin. Sampai saat ini memang masih banyak yang berpegang pada satu hadist bahwa ‘bangsa yang dipimpin perempuan tidak akan sejahtera’.  

حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ الْهَيْثَمِ، حَدَّثَنَا عَوْفٌ، عَنِ الْحَسَنِ، عَنْ أَبِي بَكْرَةَ، قَالَ لَقَدْ نَفَعَنِي اللَّهُ بِكَلِمَةٍ سَمِعْتُهَا مِنْ، رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم أَيَّامَ الْجَمَلِ، بَعْدَ مَا كِدْتُ أَنْ أَلْحَقَ بِأَصْحَابِ الْجَمَلِ فَأُقَاتِلَ مَعَهُمْ قَالَ لَمَّا بَلَغَ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم أَنَّ أَهْلَ فَارِسَ قَدْ مَلَّكُوا عَلَيْهِمْ بِنْتَ كِسْرَى قَالَ ‏ “‏ لَنْ يُفْلِحَ قَوْمٌ وَلَّوْا أَمْرَهُمُ امْرَأَةً ‏”‏‏.‏

“Dari Abu Bakrah r.a berkata: aku telah memperoleh mamfaat dari Allah dengan sebuah pernyataan yang aku dengar dari Rasulullah Saw pada saat berkecamuk perang Jamal padahal hampir saja aku bergabung dengan pasukan jamal yang dipimpin Aisyah r.a dan berperang bersama mereka. Ketika datang baerita kepada Rasulullah Saw bahwa bangsa Persia telah mengangkat putri Kisra sebagai ratu mereka, lalu Rasul Saw bersabda “Tidak akan sukses (sejahtera) suatukaum yang menyerahkan urusan (kepemimpinan) mereka kepada seorang perempuan (Shahih al-Bukhari, Kitab al-Maghazi no 4425).

Faqihuddin, masih dalam buku yang sama menyatakan bahwa hadis ini diriwayatkan oleh sahabat Abu Bakhra r.a yang memiliki keterkaitan sosial politik. Sehingga teks perlu dilihat dari konteks tidak secara umum.

Di sisi lain, perempuan yang diriwayatkan pada hadis di atas dianggap sebagai orang secara sosial tidak memiliki kapasitas sebagai seorang pemimpin. Menurut Hibah Rauf Izzat, profesor kajian politik Islam, dalam bukunya al-Mar’ah wa al-A’mal al-Siyasi: Ru’yah Islamiyyah (1195) halaman 132-135, menyatakan hadis di atas bersifat kasuistik.

Baca Juga:  Meninggalkan Puasa Wajib dengan Sengaja, Haruskah Segera Diganti?

Bersifat bercerita, bukan menetapkan sebuah hukum. Hadis ini, dalam penjelasan Izzat adalah sebuah ramalan sebuah kerajaan yang dipimpin oleh seorang putri raja yang masih belum cukup umur. Raja dari putri tersebut, adalah raja Kisra yang menyobek surat dari Nabi Saw.

Karena bersifat informasi, maka hadis ini menurut Faqihuddin tidak dapat dijadikan sebagai landasan pelarangan perempuan sebagai pemimpin. Sehingga anggapan perempuan tidak punya kredibelitas ketika menjadi seorang pemimpin pun terbantahkan.

Tidak sedikit perempuan yang cemerlang dalam memimpin suatu negara dan lembaga. Kalau pun ada ditemukan perempuan berkekurangan, maka hal ini dapat disebabkan situasi sosial yang tidak memberikan kesempatan.

Kesempatan pada perempuan untuk mendapatkan wawasan dan pelatihan untuk mengatur pola pikir. Hal ini pun berlaku pada laki-laki. Jika tidak mendapatkan kesempatan untuk menempa diri dan cara berpikir, maka akan kekurangan dalam berpikir.

Oleh karena itu, antara laki-laki dengan perempuan bisa memiliki kemampuan serupa jika diberikan kesempatan yang sama. Agama tidaklah melarang seorang perempuan untuk menjadi pemimpin pada suatu negara jika mempunyai kriteria sebagai pemimpin. Yaitu bertanggungjawab, kuat, melayani, dan memberikan kesejahteraan pada masyarakat.

Rekomendasi

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Umar perhatian kaum perempuan Umar perhatian kaum perempuan

Kisah Umar bin Khattab yang Sangat Perhatian kepada Kaum Perempuan

sayyidah nafisah guru syafi'i sayyidah nafisah guru syafi'i

Biografi Singkat Sayyidah Nafisah, Cicit Rasulullah yang menjadi Guru Imam Syafi’i

Kenaikan Suhu Udara Ekstrem Kenaikan Suhu Udara Ekstrem

Waspada Dampak Kenaikan Suhu Udara Ekstrem bagi Perempuan

Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

tiga peneliti sufi perempuan tiga peneliti sufi perempuan

Kisah Tiga Peneliti tentang Sufi Perempuan  

Diari

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect