Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Kisah Seorang Pendosa yang Mati dalam Keadaan Husnul Khatimah

BincangMuslimah.Com – Di dalam menjalani kehidupan yang fana ini kita sebagai manusia jangan mudah menghakimi manusia lainnya. Karena apapun yang nampak pada diri seseorang belum bisa mewakili keseluruhan kepribadian orang tersebut. Terkadang, orang yang kesehariannya terlihat buruk di mata umum, namun hidupnya berakhir dengan husnul khatimah. Begitupun sebaliknya. Menilai dengan sepihak tersebut hanya karena keterbatasan manusia itu sendiri.

Banyak sekali kisah-kisah terjadi dalam kehidupan seperti peristiwa di atas yang dapat kita ambil ibroh (pelajaran) agar kita lebih hati-hati lagi dalam menilai orang lain.

Di dalam kitab Ihya’ ‘Ulumuddin karya Imam Al-Ghazali dikisahkan bahwa ada seorang laki-laki pendosa yang hidupnya gemar melakukan kemaksiatan. Pada suatu hari sang pendosa itu meninggal dunia tepatnya di pinggiran kota Bashrah.

Karena kegemarannya melakukan maksiat, tetangga serta masyarakat sekitarnya menjadi tidak peduli atas kematiaannya. Sampai-sampai istri dari sang pendosa tersebut tidak menjumpai orang yang sukarela membantu membawa dan mengiringi jenazah suaminya ke masjid dan pemakaman. Dengan keadaan yang sedemikian rupa, terpaksa sang istri menyewa dua orang untuk membawa jenazah tersebut.

Selepas dimandikan dan dikafani, jenazah sang pendosa tersebut dibawa ke masjid. Sesampainya di masjid tak ada seorangpun yang menyambut dan mau untuk mensholatinya. Orang-orang yang hadir menyaksikan seperti pura-pura bodoh. Seakan-akan tidak terjadi sesuatu apapun. Sang istri melihat kejadian itu tidak kuat menahan rasa sedih memilih untuk membawa jenazah sang suami ke pemakaman.

Di sebuah bukit yang lokasinya bersebelahan dengan pemakaman, terlihat ulama yang sangat masyhur nampak seperti menunggu seseorang. Dan ternyata, ulama tersebut ingin mensholati jenazah yang akan melewati jalan tersebut. Kabar ulama yang ingin mensholati jenazah pendosa tersebut langsung terdengar ke seluruh penjuru Bashrah.

Dalam rentang waktu yang cukup singkat, orang-orang pun ramai untuk mensholati jenazah yang belum diketahui mereka. Disamping itu, mereka juga penasaran siapa sebenarnya jenazah yang mendapat kehormatan disholati oleh seorang ulama ulama yang sangat masyhur di kota Bashrah. Setelah mereka selesai mensholati, orang-orang dibuat keheranan nan takjub. Ternyata jenazah itu adalah sang pendosa yang mereka kenal ahli maksiat.

Kemudian salah seorang dari mereka memberanikan diri untuk bertanya kepada ulama tersebut, “Apa motivasi anda jauh-jauh bersedia datang ketempat ini dan mensholati jenazah ini?”. Ulama tersebut menjawab dengan nada yang rendah seraya berkata, Ada yang berkata dalam mimpiku, “Datangilah bukit di sebelah pemakaman. Di sana kamu akan menjumpai jenazah yang pengiringnya hanya satu orang perempuan. Sholatilah dia, karena dia adalah orang yang mendapatkan ampunan dari Allah”.

Orang-orang yang hadir di tempat itu dibuat takjub dengan jawaban ulama masyhur  tersebut. Ulama masyhur yang sedari tadi melihat fenomena keheranan melihat orang-orang yang berada di tempat itu, lantas ia memanggil sang istri dari pendosa itu dan bertanya perihal keseharian suaminya dan perjalanan hidupnya.

Istri jenazah pendosa ini menjaawab dengan nada yang sangat sedih, “Suamiku adalah ahli maksiat sebagaimana yang telah dikenal di kota ini. Setiap hari ia menghabiskan waktunya untuk bermaksiat dan mabuk-mabukan.” Karena belum puas dengan jawaban itu, ulama masyhur itu bertanya lagi, “Coba anda ingat dan perhatikan lagi, adakah amal kebaikan lain yang ia lakukan semasa hidupnya?”

Istri sang pendosa itu menjawab, “Setauku ada tiga amal lain yang menurutku itu tergolong amal kebaikan yang pernah ia lakukan. Yang pertama, selepas ia sadar dari mabuknya pada waktu subuh, ia mengganti bajunya, berwudhu dan melaksanakan sholat subuh secara berjamaah. Setelah itu, ia kembali mabuk dan melakukan maksiat.

Yang kedua, di rumah, kami mengasuh dua anak yatim. Ia merawat dan memperlakukan anak yatim itu melebihi anak kami sendiri. Yang ketiga, jika ia sadar dari mabuknya di tengah malam, ia lalu menangis dan meratap, “Ya Allah, di bagian neraka jahannam, dimakah engkau akan menempatkan hambamu yang kotor penuh dengan maksiat ini.”

Mendengar jawaban istri pendosa ini, sang ulama masyhur itu merasa puas dan kemudian pulang. Setidaknya, beliau telah mengetahui dengat sangat jelas peristiwa aneh yang terjadi di siang itu.beliau bersyukur atas diterimanya ampunan Allah kepada pendosa ahli maksiat itu. Hal itu menandakan bahwa ia mati dalam keadaan Husnul Khatimah. Dan masyarakat menjadi perihal apa yang sebenarnya pendosa itu lakukan semasa hidupnya.

Dari kisah ini kita bisa mangambil pelajaran. Jangan pernah menganggap apa yang kita lakukan, apa yang kita ucapkan adalah suatu yang paling benar dibanding yang dilakukan dan diucapkan orang lain. Karena kita tidak akan pernah tau siapa yang paling pantas dan benar di mata Allah swt. Semoga bermanfaat. Wallahu A’lam..

Rekomendasi

imam ghazali pertanyaan alquran imam ghazali pertanyaan alquran

Cara Imam Ghazali Menjawab Pertanyaan Sulit tentang Ayat Alquran

pentingnya menanyakan agama seseorang pentingnya menanyakan agama seseorang

Apa Pentingnya Menanyakan Agama Seseorang?

malik syafi'i makna rezeki malik syafi'i makna rezeki

Kesempurnaan Manusia Dan Cara Mencapai Tujuan Akhir Hidup dalam Pandangan Imam Al-Ghazali

membangun masjid membangun masjid

Sindiran Imam Ghazali Terhadap Orang yang Bermegahan Membangun Masjid

Ziadatul Widadz
Ditulis oleh

Aktivis IKSASS (Ikatan Santri Salafiyah Syafi'iyah) Surabaya

Komentari

Komentari

Terbaru

Kehidupan Muhammad Sebelum Nabi Kehidupan Muhammad Sebelum Nabi

Kehidupan Muhammad Sebelum Menjadi Nabi (2)

Khazanah

kehidupan muhammad sebelum nabi kehidupan muhammad sebelum nabi

Kehidupan Muhammad Sebelum Menjadi Nabi (1)

Kajian

istri menjual mahar nikah istri menjual mahar nikah

Bolehkah Istri Menjual Mahar Nikah dari Suami?

Kajian

kepribadian muhammad sebelum kenabian kepribadian muhammad sebelum kenabian

Kepribadian Muhammad Sebelum Mendapatkan Risalah Kenabian

Khazanah

prank kdrt baim paula prank kdrt baim paula

Viral Prank KDRT Baim dan Paula; Sangat Nir-Empati

Muslimah Talk

kehidupan muhammad sebelum nabi kehidupan muhammad sebelum nabi

Kenapa Sahabat Nabi Tidak Merayakan Maulid?

Khazanah

Pelecehan Seksual Uskup Belo Pelecehan Seksual Uskup Belo

Belajar dari Kasus Pelecehan Seksual Uskup Belo; Anak-anak Rawan Korban Pemuka Agama

Muslimah Talk

pesantren tempat belajar terbaik pesantren tempat belajar terbaik

Dua Alasan Mengapa Pesantren Masih Menjadi Tempat Belajar Terbaik

Muslimah Talk

Trending

suami istri tersangka adopsi suami istri tersangka adopsi

Viral Suami Istri Jadi Tersangka Karena Adopsi Anak Sahabat; Begini Cara dan Prosedur Legal Adopsi Anak

Kajian

doa anak alquran orang doa anak alquran orang

5 Doa untuk Anak dari Alquran yang Bisa Dibaca oleh Orang Tua

Ibadah

Menerima asi non muslim Menerima asi non muslim

Hukum Menerima Donor ASI Untuk Bayi dari Perempuan Non Muslim

Kajian

Rahasia Laut dalam Al-Qur’an Rahasia Laut dalam Al-Qur’an

Rahasia Laut dalam Al-Qur’an

Kajian

mahsa amini iran jilbab mahsa amini iran jilbab

Mahsa Amini; Simbol Perlawanan Perempuan Iran atas Pemaksaan Jilbab

Muslimah Talk

Perempuan Haid maulid nabi Perempuan Haid maulid nabi

Bolehkah Perempuan Haid Ikut Menghadiri Acara Maulid Nabi?

Kajian

pesantren tempat belajar terbaik pesantren tempat belajar terbaik

Dua Alasan Mengapa Pesantren Masih Menjadi Tempat Belajar Terbaik

Muslimah Talk

perbedaan agama penghalang warisan perbedaan agama penghalang warisan

Benarkah Perbedaan Agama Menjadi Penghalang Seseorang Mendapatkan Warisan ?

Kajian

Connect