Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Islam Mengakui Eksistensi Perempuan Sebagai Bagian dari Peradaban

Islam Mengakui Eksistensi Perempuan
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Belakangan ini, berbicara mengenai eksistensi perempuan bukanlah hal yang baru dan tabu. Ramainya ranah kerja di ruang domestik maupun publik yang diisi oleh kaum perempuan merupakan bukti kualitas seseorang tidak bertumpu pada jenis kelamin.

Jauh sebelum riuh digalakkannya pemberdayaan perempuan, Islam terlebih dahulu telah mengakui eksistensi dan kerja-kerja yang dilakukan oleh perempuan. Sayangnya, teks agama mengenai hal ini jarang dikutip, padahal bersumber dari otoritas Alquran dan Hadis shahih. 

Di sisi lain, tidak dapat dipungkiri pula banyak pemahaman mengenai teks-teks Islam yang populer, justru kerap mendomestikasi bahkan mensubordinasikan diri perempuan atas laki-laki.

Namun, apabila diteliti dan dipahami lebih mendalam, banyak redaksi Alquran yang memanggil laki-laki dan perempuan untuk menunjukkan eksistensi dirinya. Pada akhirnya, setiap perbuatan yang dilakukan akan diganjar sesuai dengan apa yang diperbuat. 

Sekali lagi, panggilan ini tidak hanya eksklusif bagi laki-laki, tapi diperuntukkan juga bagi perempuan. Salah satunya sebagaimana yang direkam dalam firman Allah di surah Ghāfir [40] ayat 40:

مَنْ عَمِلَ سَيِّئَةً فَلَا يُجْزٰىٓ اِلَّا مِثْلَهَاۚ وَمَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِّنْ ذَكَرٍ اَوْ اُنْثٰى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَاُولٰۤىِٕكَ يَدْخُلُوْنَ الْجَنَّةَ يُرْزَقُوْنَ فِيْهَا بِغَيْرِ حِسَابٍ 

Siapa yang mengerjakan keburukan tidak dibalas, kecuali sebanding dengan keburukan itu. Siapa yang mengerjakan kebajikan, baik laki-laki maupun perempuan sedangkan dia dalam keadaan beriman, akan masuk surga. Mereka dianugerahi rezeki di dalamnya tanpa perhitungan.” (Q.S. Ghāfir [40]:40)

Dalam Tafsīr al-Misbāḥ, Prof. Quraish Shihab berpendapat penyebutan (ذَكَرٍ اَوْ اُنْثٰى) yang berarti laki-laki dan perempuan bertujuan sebagai penekanan tercakupnya semua yang dinamai manusia. 

Karenanya, syariat Islam memberikan kedudukan, hak, dan kesempatan yang sama bagi laki-laki dan perempuan. Jika pun ada perbedaan, itu disebabkan oleh perbedaan potensi dan keistimewaan pada masing-masing jenis kelamin.

Senada dengan pendapat tersebut, Prof. Wahbah al-Zuhailī dalam Tafsīr al-Munīr menjelaskan setiap manusia akan mendapatkan ganjaran dari apa yang diperbuat. Tidak ada spesifikasi penyebutan salah satu jenis kelamin yang ditinggikan dalam ayat ini. Laki-laki dan perempuan sebagai manusia, mendapatkan balasan berdasarkan apa yang diperbuatnya.

Disamping ayat Alquran di atas, sejarah turut merekam jejak kontribusi dan eksistensi perempuan di masa Rasulullah saw. Kontribusi yang mereka lakukan mencakup banyak bidang seperti dalam ibadah ritual, pengetahuan dan pendidikan, kerja-kerja ekonomi, maupun sosial serta budaya. 

Ragam pekerjaan juga digeluti oleh perempuan pada masa Rasulullah, seperti pedagang umum, pekerja rumahan, perawat, penggembala ternak, penenun, petani, dan lain sebagainya.

Sebagaimana contohnya yaitu Khadijah istri Rasulullah, seorang business woman yang sukses, Aisyah bint Abu Bakar yang merupakan seorang perawi yang telah meriwayatkan lebih lebih 6000 teks Hadits, ahli tafsir, dan juga fiqh. 

Selanjutnya ada pula Umm al-Hushain, perempuan yang mencatat khutbah Rasulullah saat haji Wada’. Kemudian Ummu Syuraik, perempuan yang kaya raya dan dermawan dari Madinah, serta masih banyak lagi kontribusi perempuan dalam peradaban.

Oleh sebab itu, sangat tepat apabila dalam Hadis disebutkan sebuah kemuliaan tidak didasarkan atas bentuk tubuh, akan tetapi tolok ukur yang digunakan adalah keimanan dalam hati serta amal perbuatan.

حَدَّثَنَا عَمْرٌو النَّاقِدُ حَدَّثَنَا كَثِيرُ بْنُ هِشَامٍ حَدَّثَنَا جَعْفَرُ بْنُ بُرْقَانَ عَنْ يَزِيدَ بْنِ الْأَصَمِّ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ لَا يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ (صحيح مسلم)

“Dari Abu Hurairah r.a, berkata Rasulullah SAW, bersabda, “Sesungguhnya Allah tidak melihat pada rupa kalian, tidak juga pada harta kalian, tetapi Dia melihat hati kalian dan amal-amal kalian.” (Shahih Muslim, Kitāb al-Birr wa al-Shilāh, Bab al-Taḫrir Zhulm al-Muslim wa Khaldihi wa Damihi wa ‘Aridlihi wa Mālihi, no. 2564)

Islam membawa penghargaan setinggi-tingginya terhadap hak setiap manusia. Islam hadir untuk memanggil dan mengangkat derajat manusia, baik itu laki-laki atau perempuan tanpa terkecuali. Semangat ajaran Islam bertujuan menghilangkan berbagai macam ketidakadilan dalam masyarakat. 

Tak hanya itu, bukti yang abadi bahwa Islam mengakui eksistensi perempuan salah satunya dengan penyematan perempuan sebagai nama surah di dalam Alquran yaitu surah an-Nisā’ yang berarti “perempuan”. Wallahu’alam.

Rekomendasi

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Aisyah al-Qurthubiyyah perempuan Kordoba Aisyah al-Qurthubiyyah perempuan Kordoba

Profil Aisyah al-Qurthubiyyah, Perempuan Cerdas Asal Kordoba

Isyatami Aulia
Ditulis oleh

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Muslimah Talk

aturan anjuran mengucap salam aturan anjuran mengucap salam

Anjuran dan Aturan Mengucap Salam dalam Islam

Kajian

bentuk kesetaraan gender islam bentuk kesetaraan gender islam

Bagaimana Bentuk Kesetaraan Gender dalam Islam?

Muslimah Talk

Keluar Darah Istihadhah difasakh Keluar Darah Istihadhah difasakh

Istri Keluar Darah Istihadhah, Bolehkan Difasakh?

Kajian

Keutamaan Menikahi Gadis ghazali Keutamaan Menikahi Gadis ghazali

Keutamaan Menikahi Gadis atau Orang yang Belum Pernah Menikah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect