Ikuti Kami

Kajian

Halal bi Halal Sunnah atau Budaya?

keistimewaan umat nabi muhammad
Source: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Tak terasa kita sudah di penghujung bulan Ramadan dan sebentar lagi kita akan menyambut hari raya Idulfitri. Sebagai seorang muslim, sudah seyogyanya kita meneladani Nabi Muhammad saw. dengan melakukan kesunahan-kesunahan yang beliau ajarkan saat hari raya Idulfitri.

Di hari raya Idulfitri, sebelum berangkat ke masjid untuk melaksanakan sholat Idulfitri berjamaah, Nabi Muhammad saw. mandi membersihkan diri terlebih dahulu. Lalu mengenakan pakaian terbaik dan memakai parfum untuk mengharumkan badan beliau.

Nabi Muhammad saw. pun menyempatkan waktu untuk makan beberapa kurma sebelum keluar rumah. Setibanya di masjid, beliau saling sapa dengan para jamaah dan saling mengucapkan selamat hari raya Idulfitri. Setelah rampung shalat dan khutbah IdulfItri, beliau kembali ke rumah dengan mengambil rute jalan yang  berbeda dari saat beliau berangkat ke masjid. Setibanya di rumah, Nabi Muhammad saw. berkumpul dengan keluarga beliau dan saling mengucapkan selamat.

Hal ini selaras dengan sabda Nabi Muhammad saw. diriwayatkan oleh Syang ahabat Anas bin Malik,

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ – رضي الله عنه -، قَالَ: كَانَ لأَهْلِ الْجَاهِلِيَّةِ يَوْمَانِ فِي كُلِّ سَنَةٍ يَلْعَبُونَ فِيهِمَا، فَلَمَّا قَدِمَ النَّبِيُّ – صلى الله عليه وسلم – الْمَدِينَةَ، قَالَ: “كَانَ لَكُمْ يَوْمَانِ تَلْعَبُونَ فِيهِمَا، وَقَدْ أَبْدَلَكُمُ اللَّهُ بِهِمَا خَيْرًا مِنْهُمَا: يَوْمَ الْفِطْرِ، وَيَوْمَ الأَضْحَى” سنن النسائي

Artinya: Dari Anas bin Malik r.a. mengatakan, “Orang Arab Jahiliyah memiliki dua hari dalam satu tahun untuk bersenang-senang. Ketika Nabi Muhammad Saw. datang ke Madinah, beliau berkata, “Kalian (umat muslim) memiliki dua hari raya untuk bersenang-senang, dan Allah Swt. akan menggantinya dengan kebaikan-kebaikan. Dua hari itu adalah hari raya Idul Fitri dan Idul Adha.”

Baca Juga:  Doa Setelah Mendengar Azan dan Keutamaannya

Sebab hari raya Idulfitri adalah hari bersenang-senang, maka kita pun dianjurkan oleh Nabi Muhammad saw. untuk juga bisa berbagi bahagia sekaligus menyenangkan orang-orang di sekitar kita. Bahkan sebetulnya hikmah di balik  kesunahan mengenakan pakaian terbaik dan memakai parfum di hari raya adalah dalam rangka menyenangkan orang lain. Sebisa mungkin di hari bahagia ini orang-orang akan turut senang dan merasa nyaman jika kita berhias.

Jika ditanya, halal bi halal sunnah atau budaya masyarakat Indonesia? Maka jawabannya adalah keduanya. Ia dihukumi sunnah sebab di dalamnya ada unsur membahagiakan orang lain. Pun hukum asal silaturahmi adalah sunnah, bahkan wajib bagi saudara-saudara terdekat. 

Halal bi halal di hari raya Idulfitri juga merupakan budaya Indonesia. Sebab dalam Alquran dan Sunnah tidak ada ketentuan tertentu tentang tata cara bersilaturahmi. Selama ini yang dilakukan masyarakat muslim Indonesia saat hari raya Idul Fitri adalah berkeliling ke rumah keluarga, baik yang dekat maupun jauh. 

Kalau kita perhatikan, orang-orang di desa pun sepulang shalat Idulfitri berjamaah di masjid, berkunjung ke rumah-rumah tetangga, satu persatu anggota rumahnya disalami dan saling memohon maaf.  Praktik halal bi halal yang kita lakukan tidak lain merupakan budaya masyarakat Indonesia secara turun menurun.

Oleh karenanya, ketika halal bi halal di hari raya Idulfitri, kita pun masih mendapatkan pahala bersilaturahmi. Bahkan bukan hanya pahala silaturahmi, kita juga mendapat ganjaran telah menyenangkan hati keluarga, tetangga dan kerabat terdekat. Hingga jelaslah bahwa tradisi halal bi halal adalah bagian sunnah Nabi dan budaya Indonesia. 

Rekomendasi

CariUstadz Dakwah Perspektif Perempuan CariUstadz Dakwah Perspektif Perempuan

Berkolaborasi dengan KUPI, CariUstadz Tingkatkan Dakwah Perspektif Perempuan 

Silaturahmi dalam Momen Lebaran Silaturahmi dalam Momen Lebaran

Menjalin Silaturahmi dalam Momen Lebaran

Panggilan sayang sunnah nabi Panggilan sayang sunnah nabi

Membuat Panggilan Sayang kepada Istri Termasuk Sunnah Nabi

Hukum Melakukan Puasa Wishal Hukum Melakukan Puasa Wishal

Lebih Utama Puasa Qadha atau Halal bi Halal?

Ditulis oleh

Tanzila Feby Nur Aini, mahasiswi Universitas al-Azhar, Kairo di jurusan Akidah dan Filsafat. MediaI sosial yang bisa dihubugi: Instagram @tanzilfeby.

Komentari

Komentari

Terbaru

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

Ibadah

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah

Niat Puasa Dzulhijjah Lengkap dengan Latin dan Artinya

Ibadah

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

18 Rukun yang Wajib Dipenuhi dalam Shalat

Ibadah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Connect