Ikuti Kami

Kajian

Lebih Utama Puasa Qadha atau Halal bi Halal?

Hukum Melakukan Puasa Wishal
Credit: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Sudah menjadi tradisi di Indonesia untuk saling mengunjungi keluarga besarnya untuk menyambung tali silaturahmi antar kerabat pada saat hari raya. Tradisi ini dikenal dengan nama halal bi halal. 

Sesuai dengan ajaran Islam yang mengajarkan untuk memuliakan tamu, maka pada saat ada kunjungan atau acara halal bi halal ini biasanya si pemilik rumah yang dikunjungi akan menyediakan makanan untuk para tamunya. 

Terlepas dari tradisi yang baik ini, pada bulan Syawal umat Islam disunahkan untuk melakukan puasa selama 6 hari agar puasa yang ia lakukan sebagaimana puasa selama satu tahun penuh. Karena setiap amal yang dilakukan akan dilipatgandakan 10x lipat. Sehingga jika dikalkulasikan antara puasa Ramadan dan puasa 6 hari di bulan Syawal, maka seakan-akan orang yang menjalankannya telah melakukan puasa selama 360 hari (± 1 tahun). 

Bukan hanya puasa sunnah Syawal saja, biasanya pada bulan Syawal seorang muslim juga melakukan puasa qadha karena meninggalkan puasa di bulan Ramadan, puasa untuk membayar kafarat ataupun puasa nazar. 

Sehubungan dengan hal tersebut, lantas bagaimana jika seandainya saat seseorang sedang melakukan puasa, baik puasa sunah maupun puasa wajib baik qadha, kafarat maupun nazar, lalu pada hari ia berpuasa bertepatan dengan acara halal bi halal atau dengan kata lain ketika seseorang tersebut sedang berpuasa ada makanan yang disediakan untuknya. Apakah puasa yang ia lakukan boleh dibatalkan atau tidak?

Untuk menjawab hal tersebut, terdapat perbedaan hukum yang didasari pada jenis puasa yang dilakukan. Apakah puasa yang sedang dijalani adalah puasa puasa sunnah atau puasa wajib.

Jika yang dilakukan adalah puasa sunnah, maka orang yang bersangkutan disunahkan untuk membatalkan puasanya. Sebagaimana yang dipaparkan oleh Syekh Zainuddin al-Malibary di dalam kitab Fath al-Mu’in bi Syarah Qurrah al-‘Ain bi Muhimmah al-Dīn hal. 493:

Baca Juga:  Hukum Mengganti Hewan Kurban dengan Uang

يندب ‌الأكل ‌في ‌صوم نفل ولو مؤكدا لإرضاء ذي الطعام بأن شق عليه إمساكه ولو آخر النهار

للأمر بالفطر ويثاب على ما مضى وقضى ندبا يوما مكانه فإن لم يشق عليه إمساكه لم يندب الإفطار بل الإمساك أول

“Seseorang disunnahkan makan pada saat puasa sunnah sekalipun sunnah muakkad untuk membuat senang orang yang menyediakan makanan. Semisal orang tersebut sulit untuk menahan puasa sekalipun di penghujung siang karena adanya perintah untuk berbuka sedangkan ia diberi pahala untuk puasanya yang telah lalu ia kerjakan. Dan seseorang tersebut disunahkan untuk mengganti puasanya di hari yang lain. Oleh karena itu, jika tidak sulit baginya untuk menahan diri untuk tetap berpuasa, maka tidak disunnahkan baginya untuk berbuka, bahkan menahan diri dengan tetap berpuasa itu lebih utama.

Dari pernyataan tersebut dapat diketahui bahwa jika seseorang melakukan puasa sunah lalu disediakan makanan untuknya maka ia disunnahkan untuk berbuka jika ia tidak mampu untuk tetap berpuasa. Sebaliknya jika ia mampu untuk menahan diri maka tetap berpuasa lebih baik untuknya.   

Sedangkan jika yang dilakukan saat dihidangkan makanan adalah puasa wajib, baik qadla’ puasa Ramadan, membayar kafarat maupun nazar, maka puasa tersebut tidak boleh dibatalkan. Sebagaimana yang dikatakan oleh Ibn Qudamah di dalam kitab al-Mughni juz. 4 hal. 412

ومن دَخَلَ في واجِبٍ، كقَضاءِ رمضانَ، أو ‌نَذْرٍ مُعَيَّنٍ أو ‌مُطْلَقٍ، أو صِيامِ ‌كَفَّارَةٍ، لم يَجُزْ له الخُرُوجُ منه؛ لأنَّ المُتَعَيِّنَ وَجَبَ عليه الدُّخُولُ فيه، وغيرَ المُتَعَيِّنِ تَعَيَّنَ بِدُخُولِه فيه، فصارَ بِمَنْزِلَةِ الفَرْضِ المُتَعَيِّنِ، وليس في هذا خِلافٌ بِحَمْدِ اللهِ

“Dan barangsiapa yang telah memulai puasa wajib seperti mengganti puasa Ramadan, nazar yang tertentu ataupun nazar mutlak atau puasa kafarat, maka ia tidak boleh untuk membatalkan puasanya. Karena sesuatu yang sudah ditentukan wajib dilakukan, sedangkan sesuatu yang tidak tertentu menjadi wajib jika sudah dilakukan sehingga posisinya menjadi sama dengan yang wajib dilakukan. Dan hal ini tidak ada yang memperselisihkan. Alhamdulillah.

Baca Juga:  Bagaimana Status Hukum Anak dalam Perkawinan Siri?

Berdasarkan pernyataan ini, dapat diketahui bahwa ketika puasa yang dilakukan adalah puasa wajib, meliputi puasa qadha Ramadan, kafarat maupun nazar, maka puasa tersebut tidak boleh dibatalkan tanpa adanya uzur termasuk adanya halal bi halal.

Sedangkan dihidangkan makanan bukan termasuk uzur yang memperbolehkan untuk membatalkan puasa. Sehingga ketika seseorang dihidangkan makanan saat ia sedang melaksanakan puasa wajib, maka ia tidak boleh membatalkan puasanya.

Wallahu a’lam, semoga bermanfaat.

Rekomendasi

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

CariUstadz Dakwah Perspektif Perempuan CariUstadz Dakwah Perspektif Perempuan

Berkolaborasi dengan KUPI, CariUstadz Tingkatkan Dakwah Perspektif Perempuan 

kisah puasa sayyidah maryam kisah puasa sayyidah maryam

Memetik Hikmah dari Kisah Puasa Sayyidah Maryam dalam Alquran

Ditulis oleh

Alumnus Ponpes As'ad Jambi dan Mahad Ali Situbondo. Tertarik pada kajian perempuan dan keislaman.

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

Perempuan Pelaku Fitnah Pertama Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian Hadis: Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian

poligami poligami

Tiga Syarat Melakukan Poligami

Kajian

Dampak Pernikahan Siri Dampak Pernikahan Siri

Dampak Pernikahan Siri, Perempuan dan Anak Sering Jadi Korban

Keluarga

menjaga toleransi menjaga toleransi

Perempuan Dukung Perempuan: Solusi Pemberantas Poligami Secara Sederhana

Kajian

cinta pengorbanan idul adha cinta pengorbanan idul adha

Belajar Arti Cinta dan Pengorbanan dari Sejarah Idul Adha

Kajian

Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu

Nasihat Penting Imam al-Ghazali Bagi Penuntut Ilmu

Kajian

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim

Siti Sarah, Istri Pertama Ibrahim: Potret Ketabahan Perempuan di Balik Sejarah Idul Adha

Muslimah Talk

Trending

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Beauty Previllege terobsesi kecantikan Beauty Previllege terobsesi kecantikan

Beauty Previllege akan Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

Ibadah

Aksi Sosial Ibu Masyarakat Aksi Sosial Ibu Masyarakat

Betapa Hebatnya Aksi Sosial Ibu-ibu di Masyarakat

Muslimah Talk

Connect