Ikuti Kami

Kajian

Dua Penyakit Hati yang Membuat Amal Baik Sulit Diterima

penyakit amal sulit diterima
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Menjalani laku hidup sebagai manusia haruslah dengan bijak. Sebagaimana pesan Allah kepada manusia sebagai khalifah, manusia harus menjadi perwakilan Tuhan di bumi dalam artian mengasihi makhluk lain dan melakukan amal baik. Tapi ternyata, ada saja penyakit hati yang membuat amal baik sulit diterima oleh Allah bahkan sia-sia belaka.

Perlu diketahui, sebagaimana sabda Nabi, bahwa perbuatan selalu bergantung pada niat sang pelaku. Jika tujuannya untuk Allah maka ia akan mendapatkan apa yang diniatkan itu dan ridha Allah. Tapi jika tujuannya untuk dunia, maka ia akan mendapatkan dunianya saja. 

Dari Amirul Mukminin Abu Hafsh Umar bin Al Khaththab adia berkata: ‘Aku mendengar Rasulullah shalallahu alaihi wasalam bersabda: “Amalan-amalan itu hanyalah tergantung pada niatnya. Dan setiap orang itu hanyalah akan dibalas berdasarkan apa yang ia niatkan. Maka barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya keapda Allah dan Rasul-Nya. Namun barang siapa yang hijrahnya untuk mendapatkan dunia atau seorang wanita yang ingin ia nikahi, maka hijrahnya kepada apa yang ia niatkan tersebut.”

Berikut akan dijelaskan bahwa ada dua penyakit hati yang membuat amal baik sulit diterima atau bahkan menghapus pahala kebaikan itu sendiri.

Pertama, Ujub. Allah tidak membenarkan hambaNya yang menganggap dirinya lebih baik dan suci daripada orang lain. Imam Ghazali mendefinisikan ujub sebagai berikut,

 العُجب هو استعظام النعمة، والركون إليها، مع نسيان إضافتها للمنعم

Artinya: ujub adalah membesar-besarkan nikmat (kehebatan) yang ada pada dirinya dan merasa tenang karenanya tapi lupa untuk menyandarkan nikmat itu pada Sang Pemberi nikmat (Allah)

Dari definisi ini, seseorang yang merasa ujub akan merasa bahwa kehebatan yang dia miliki semata-mata karena dirinya, ia melupakan bahwa ada Kuasa Allah di dalamnya. Jika demikian, orang tersebut akan merendahkan orang lain dan merasa paling hebat nan suci. Sebagaimana yang pernah Allah firmankan dalam surat an-Najm ayat 32,

Baca Juga:  Fenomena Beragamnya Rakaat Shalat Tarawih, dari Mana Dalilnya?

Mereka adalah) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan keji. Akan tetapi, mereka (memang) melakukan dosa-dosa kecil. Sesungguhnya Tuhanmu Mahaluas ampunan-Nya. Dia lebih mengetahui dirimu sejak Dia menjadikanmu dari tanah dan ketika kamu masih berupa janin dalam perut ibumu. Maka, janganlah kamu menganggap dirimu suci. Dia lebih mengetahui siapa yang bertakwa.

Melalui ayat ini, Allah memberi peringatan kepada hambaNya agar tidak merasa lebih suci dari seseorang yang nampaknya berbuat dosa. Padahal, tiap manusia memiliki dosanya masing-masing dan hanya Allah yang mengetahui siapa yang benar-benar bertakwa. 

Dalam kitab Faydul Qadir, sang penulis mengutip perkataan Nabi Isa,

قال عيسى عليه الصلاة والسلام: يا معشر الحواريين كم سراج قد أطفأته الريح وكم عابد أفسده العجب

Isa berkata, “wahai kelompok Hawariyun, berapa banyak lampu yang padam tertiup angin, berapa banyak ahli ibadah yang dihancurkan (sia-sia) oleh sifat ujub.”

Kedua, riya. Riya adalah perasaan ingin dilihat oleh orang lain saat melakukan kebaikan. Seseorang yang memiliki sifat riya akan menjadikan manusia sebagai tujuan ibadahnya. Bahkan riya disebut sebagai syirik yang paling samar karena menjadikan makhluk sebagai tujuan, bukan Allah. Rasulullah sudah pernah mengkhawatirkan ini, 

dari [Mahmud bin Labid] bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya yang paling aku khawatirkan dari kalian adalah syirik kecil.” Mereka bertanya: Apa itu syirik kecil wahai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Riya”.(HR. Ahmad)

Allah juga berfirman dalam surat al-Baqoroh ayat 264 tentang pahala amal kebaikan karena melakukan riya,

Wahai orang-orang yang beriman, jangan membatalkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan penerima), seperti orang yang menginfakkan hartanya karena riya (pamer) kepada manusia, sedangkan dia tidak beriman kepada Allah dan hari Akhir.

Baca Juga:  Hukum Melaksanakan Haji Setiap Tahun

Demikian dua penyakit hati yang akan menyebabkan amal kebaikan sulit diterima. Itulah pentingnya bagi kita untuk terus mengelola hati dan rasa.

Rekomendasi

boros pamer media sosial boros pamer media sosial

Hukum Boros dan Pamer di Media Sosial

contoh ujub tips terhindar contoh ujub tips terhindar

6 Contoh Ujub dan Tips Agar Terhindar darinya Menurut Imam Ghazali

foto selfi sikap ujub foto selfi sikap ujub

Apakah Foto Selfi Masuk dalam Sikap Ujub?

Manusia Kita sikapi iri Manusia Kita sikapi iri

Dua Manusia yang Boleh Kita Sikapi dengan Iri

Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

tiga peneliti sufi perempuan tiga peneliti sufi perempuan

Kisah Tiga Peneliti tentang Sufi Perempuan  

Diari

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect