Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Apakah Ayah Tiri Bisa Merubah Status Yatim bagi Anak?

anak yatim ayah tiri luqman hakim mengasuh dan mendidik anak
Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Menurut para ahli fikih, seseorang telah disebut sebagai anak yatim jika memenuhi dua syarat. Sebaliknya, jika keduanya atau salah satunya tidak ada, maka tidak disebut yatim.

Pertama, anak tersebut ditinggal mati oleh ayah kandungnya. Hal ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh Ali Muhammad Al-Jurjani dalam kitabnya Al-Ta’rifat,

اليتيم: هو المنفرد عن الأب لأن نفقته عليه لا على الأم

Yatim adalah anak yang ditinggal mati ayah kandungnya karena nafkahnya wajib ditanggung ayahnya, bukan ibunya. (Syaikh Ali Muhammad Al-Jurjani, Al-Ta’rifat, hal. 126)

Kedua, anak yang masih belum baligh. Jika sudah baligh, meskipun bapaknya sudah meninggal, maka tidak disebut sebagai anak yatim. Hal ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh Abu Ishaq al-Syairazi dalam kitabnya Al-Muhaddzab,

اليتيم هو الذي لا أب له وليس لبالغ فيه حق لأنه لا يسمى بعد البلوغ يتيماً

Yatim adalah seorang anak yang tak punya ayah sedang ia belum baligh. Setelah baligh maka orang tersebut tidak disebut anak yatim. (Syaikh Abu Ishaq al-Syairazi, Al-Muhaddzab, juz 3, hal. 300)

Dari dua syarat di atas, dapat dipahami bahwa jika ayah kandung anak tersebut meninggal dan ia belum baligh, maka anak itu sudah disebut dengan yatim. Ia tetap disebut sebagai yatim hingga dirinya telah baligh. Lantas bagaimana jika ia memiliki ayah tiri, apakah ia masih disebut sebagai anak yatim?

Walaupun anak tersebut memiliki ayah tiri karena ibunya menikah lagi dengan orang lain, ia masih tetap disebut sebagai yatim dengan catatan ia masih belum baligh. Karena yang mengeluarkan dirinya dari status ‘yatim’ yaitu telah mencapai usia baligh, bukan karena adanya ayah tiri dan lainnya.

Hal ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh Syamsuddin Muhammad Abu Bakr Al-Sarkhasi dalam karyanya Al-Mabsuth,

فإذا احتلم يخرج من اليتم

Ketika seseorang itu ihtilam (baligh), maka ia telah keluar dari sifat yatim. (Syaikh Syamsuddin Muhammad Abu Bakr Al-Sarkhasi, Al-Mabsuth, juz 10, hal. 49)

Dengan demikian, jika seseorang ditinggal mati oleh ayahnya dan ia belum baligh, maka dia tetap berstatus sebagai anak yatim meskipun dia mempunyai ayah tiri. Posisi ayah tiri tidak bisa menggantikan posisi ayah kandungnya. Ia bisa keluar dari status keyatiman-nya jika ia sudah baligh.

Hukum Anak Hasil Zina

Menurut para ulama ahli fikih, anak hasil zina tidak bisa disebut sebagai anak yatim dan tidak termasuk bagian dari anak yatim meskipun anak hasil zina secara syariat tidak memiliki ayah, namun bukan karena ayahnya mati, tetapi karena nasab sang anak ikut kepada ibunya. Sementara di antara syarat anak kecil disebut anak yatim adalah karena ditinggal mati oleh ayahnya kandungnya.

Syaikh Muhammad bin Ahmad Khatib as-Syirbini mengatakan bahwa anak hasil zina disamakan dengan anak temuan (laqiit) dan anak yang tidak diakui oleh ayahnya dengan cara sumpah li’an. Anak hasil zina, anak temuan, dan anak yang tidak diakui ayahnya dengan cara sumpah li’an tidak termasuk bagian dari anak yatim meski mereka tidak memiliki ayah.

Hal ini sebagaimana disebutkan oleh Syaikh Khatib al-Syirbini dalam kitabnya Al-Iqna’,

ويندرج في تفسيرهم اليتيم ولد الزنا واللقيط والمنفي بلعان ولا يسمون أيتاما لأن ولد الزنا لا أب له شرعا فلا يوصف باليتيم

Ingklut dalam penafsiaran kata ‘yatim’ adalah anak hasil zina, anak temuan, dan anak yang tidak diakui ayahnya dengan cara sumpah li’an. Mereka tidak disebut sebagai anak-anak yatim, karena anak hasil zina tidak memiliki ayah hanya secara syara’ sehingga tidak bisa disifati dengan yatim. (Syaikh Muhammad bin Ahmad Khatib as-Syirbini,  Al-Iqna, juz 2. hal. 220)

Meskipun anak zina tidak disebut anak yatim, namun ia memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan anak yatim. Ia wajib disantuni, mendapatkan bagian dari harta ghanimah (harta rampasan perang) dan lain sebagainya. Hal ini sebagaimana juga disebutkan oleh Syaikh Khatib al-Syirbini dalam kitabnya Al-Bujairimi ‘ala Al-Khatib,

واللقيط قد يظهر أبوه والمنفي باللعان قد يستلحقه نافيه ولكن القياس أنهم يعطون من سهم اليتامى

Anak temuan terkadang muncul ayahnya, anak yang tidak diakui ayahnya dengan sumpah li’an terkadang masih diakui kembali. Akan tetapi secara qiyas, mereka diberikan bagian anak-anak yatim. (Syaikh Muhammad bin Ahmad Khatib as-Syirbini, Al-Bujairimi ‘ala Al-Khatib, juz 3 hal. 129)

Semoga bermanfaat, Wallahua’lam..

Rekomendasi

Ziadatul Widadz
Ditulis oleh

Aktivis IKSASS (Ikatan Santri Salafiyah Syafi'iyah) Surabaya

Komentari

Komentari

Terbaru

Islam Membolehkan Poligami Islam Membolehkan Poligami

Mengapa Islam Membolehkan Poligami?

Kajian

perkawinan anak perkawinan anak

Perkawinan Anak dan Dilematis Hukum Islam di Indonesia

Kajian

pendidikan prenatal ibu hamil pendidikan prenatal ibu hamil

Empat Pendidikan Prenatal yang Harus Ibu Hamil Tahu

Muslimah Daily

Tepi Feminis Al-Qur'an Aysha A. Hidayatullah Tepi Feminis Al-Qur'an Aysha A. Hidayatullah

Resensi Buku: Tepi Feminis Al-Qur’an Aysha A. Hidayatullah (bag II)

Kajian

Poligami dan Dampaknya bagi Perempuan

Diari

pesan syekh abdul qadir al-jailani pesan syekh abdul qadir al-jailani

Enam Pesan Syekh Abdul Qadir al-Jailani Agar Kita Menghargai Orang Lain

Muslimah Daily

qabliyah shubuh qabliyah shubuh

Ini Surah-surah yang Sunah Dibaca Saat Shalat Qabliyah Shubuh

Ibadah

ruu-pks ruu-pks

Kawal Terus RUU-PKS Sampai Tuntas, Kekerasan Seksual Bukan Sekedar Angka Bukan?

Diari

Trending

Shafiyah binti Huyay Shafiyah binti Huyay

Shafiyah binti Huyay, Putri Pembesar Yahudi yang Dinikahi Nabi Saw

Muslimah Talk

Beauty Previllege, Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

Hukum Menghisap Kemaluan Suami

Kajian

dalil puasa rajab dalil puasa rajab

Berapa Hari Kita Disunnahkan Puasa Rajab?

Ibadah

waktu berbulan madu waktu berbulan madu

Kapan Sebaiknya Waktu Berbulan Madu?

Ibadah

Skincare Aman bagi Muslimah Skincare Aman bagi Muslimah

Tips Memilih Kosmetik dan Skincare Aman Bagi Muslimah

Muslimah Daily

Metode Nabi Muhammad Metode Nabi Muhammad

Parenting Islami: Tiga Langkah Membina Generasi Berkualitas bagi Perempuan Karir

Keluarga

larangan meminta-minta larangan meminta-minta

Larangan Meminta-minta untuk Memperkaya Diri

Ibadah

Connect