Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Pengantar Surah An-Nisa: Kandungan dan Keutamaannya

BincangMuslimah.Com – Surah an-Nisa adalah surah keempat dalam mushaf al-Qur’an. Dinamakan surah an-Nisa karena banyak membahas tentang hukum-hukum islam terkait perempuan lebih banyak daripada surah lainnya. Imam al-Shabuin dalam Shafwatu al-Tafasir menuliskan, surah ini disebut sebagai surah an-Nisa al-Kubra pada pembukaan surah al-Thalaq yang sering disebut sebagai surah an-Nisa al-Sughra yang juga memuat penjelasan tentang perempuan meski tidak sebanyak surah an-Nisa.

Menurut Ibnu ‘Asyur dalam al-Tahrir wa al-Tanwir, surah ini dinamakan surah an-Nisa sebab pada awal dan akhir surah menjelaskan tentang perkara terkait perempuan, yaitu haid. Selain itu juga memuat banyak hukum islam yang menjelaskan perempuan baik sebagai istri atau anak.

Ibnu ‘Asyur menjelaskan bahwa surah an-Nisa merupakan surah madaniyah atau surah yang diturunkan setelah nabi hijrah ke Madinah. Imam Bukhari meriwayatkan dari Aisyah ra.;

عن عائشة قالت: ما نزلت سورة البقرة والنساء إلا وأنا عنده.

Dari Aisyah ra., berkata, “Surah al-Baqarah dan al-Nisa diturunkan ketika aku sedang bersama Rasulullah.”

Sebagaimana diketahui dalam riwayat Imam Muslim, bahwa Aisyah menikah dengan Rasulullah pada saat Aisyah tiba di Madinah pada bulan Syawal, 8 bulan setelah hijrah. Mayoritas ulama menyatakan bahwa surah An-Nisa diturunkan setelah surah al-Baqarah dan Ali Imran, sehingga bisa dipastikan bahwa ia diturunkan di akhir, lama setelah masa hijrah.

Namun terdapat perdebatan dalam penggolongan surah an-Nisa ke dalam surah makiyah atau madaniyah, sebab surah tersebut diawali dengan prolog Yaa Ayyuhannas yang merupakan ciri-ciri surah Makiyah. Sehingga sebagian berpendapat bagian awal surah turun di Makkah dan selebihnya turun di Madinah. Yang mendekati benar, jelas Ibnu Asyur, penggunaan prolog Yaa Ayyuhannas hanya menunjukkan bahwa dialog Tuhan ditujukan pada penduduk Makkah tidak berarti turun pada saat Nabi berada di Makkah atau sebelum hijrah. sebab banyak juga surah yang menurut ijma ulama termasuk golongan surah madaniyah tapi diawali dengan prolog Yaa Ayyuhannas

Dari segi susunannya, Imam al-Fairuzabadi dalam kitab Bashair Dzawit Tamyiz fi Lathaifil mengatakan bahwa Surah an-Nisa terdiri dari 175 ayat menurut riwayat kufah, 176 menurut riwayat orang bashrah, 177 menurut riwayat orang syam. Dan, terdiri dari 3745 kalimat dan 16.030 huruf.

secara ringkas dari segi isinya, surah an-Nisa menjelaskan tentang terciptanya Adam dan Hawa, perintah menyambung silaturahim, larangan memakan harta anak yatim, pernikahan, permasalahan haid, serat hukum terkait perempuan lainnya seperti mahar, waris, mahram, hak-hak istri, poligami, cerai, rujuk, mabuk, dan lain sebagainya.

Keutamaan Surah an-Nisa

Tentang keutamaan surah an-Nisa, telah banyak disebutkan oleh Rasulullah dalam beberapa riwayat hadis. Seperti dalam riwayat Bukhari, suatu ketika Rasulullah meminta Abdullah ibn Mas’ud membacakan Alquran. Lalu sahabat itu membacakan surat an-Nisa lalu ketika beliau sampai ayat 41, Rasul menyuruhnya berhenti. Sahabat itu menengok dan mendapati kedua mata Rasulullah berlinang air mata.

Juga pada riwayat at-Thabrani, Abdullah ibn Mas’ud mengatakan bahwasanya terdapat lima ayat yang membuatnya merasa dunia itu menyenangkan yaitu An-Nisa ayat 31, An-Nisa ayat 40, An-Nisa ayat 48, An-Nisa 64, An-Nisa 110. Terkait hadis ini, al-Haitsam menyatakan bahwa para periwayat hadis tersebut adalah orang-orang yang saleh. Sehingga ia menghukumi derajat hadis tersebut shahih.

Kandungan Surah an-Nisa

Setidaknya terdapat sepuluh kandungan yang terkadung dalam surat an-Nisa, yaitu;

Pertama, intisari yang paling utama dalam surat an-Nisa adalah tentang pengesaan Allah. Ini merupakan pondasi utama yang harus dimiliki setiap keluarga muslim yang mesti tercermin dalam kehidupan sehari-hari sebagai pijakan hidup.

Kedua, surat an-Nisa banyak membicarakan tentang bagaimana membangun keluarga yang benar sebagai pondasi utama membangun masyarakat yang bertakwa. Sebab keluarga merupakan poin penting dalam menciptakan masyarakat yang sehat secara ruhaniyah.

Ketiga, menjelaskan tentang pentingnya membentuk negara di atas pondasi yang kuat dengan jalan menegakkan sifat amanat dan adil sejak dari lingkup keluarga. Yaitu dengan berlaku adil dan bijak dalam mengambil keputusan berdasarkan yang diajarkan dalam syariat Islam. Sebagaimana disebutkan dalam ayat 65.

Keempat, bertujuan agar para perempuan muda berhati-hati agar tidak tergoda sesuatu pergaulan yang dapat merusak.

kelima, bertujuan untuk memperingatkan para orang beriman agar tidak meremehkan hal yang menjadi hak para perempuan dan anak-anak yatim baik perempuan atau laki-laki. Juga agar berhati-hati untuk tidak menyalahgunakan harta umat dengan batil dan agar berlaku adil terhadap sesama manusia.

Keenam, menjelaskan bahwasanya syariat yang ditetapkan oleh Allah bukan bermaksud mempersulit umat-Nya. Akan tetapi tujuannya adalah untuk menetapkan hidup yang lebih baik dan benar. Sebenarnya, syariat tersebut lebih diringankan dari syariat umat-umat terdahulu.

Ketujuh, surat ini menyoroti pentingnya tujuan jihad di jalan Allah. Dengan mempertahankan unsur-unsur agama di satu sisi dan menyampaikan ajaran bagi manusia seluruhnya di sisi lain.

Delapan, surat ini dimaksudkan agar seluruh umat manusia memperbaiki iman kepada Allah dan menyelamatkan mereka dari setiap penyimpangan yang melampau batas dan kelalaian. Yaitu dengan menjelaskan kebenaran tentang Isa putra Maryam. Bahwa Ia adalah hamba Allah dan utusan-Nya yang diutus kepada kaumnya. Untuk membatalkan doktrin trinitarianisme dan membuktikan keesaaan Allah.

Sembilan, menjelaskan bahwa keselamatan di akhirat kelak tergantung dengan iman dan amal shaleh. Bukan dengan angan-angan dan nasab.

Sepuluh, membuktikan kebenaran Kenabian seorang Muhammad dan bahwa Ia merupakan utusan terakhir yang dikirim kepada semua umat manusia. Bahwa Alquran yang diturunkan padanya itu benar sebagai petunjuk yang membimbing ke jalan yang lurus untuk mencapai kebahagiaan akhirat.

Wallahu’alam

Rekomendasi

Neneng Maghfiro
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Peneliti el-Bukhari Institute

Komentari

Komentari

Terbaru

Mengunyahkan Makanan Untuk Anak Mengunyahkan Makanan Untuk Anak

Mengunyahkan Makanan Untuk Anak Apakah Membatalkan Puasa?

Kajian

Batalkah Puasa Jika Mencicipi Batalkah Puasa Jika Mencicipi

Batalkah Puasa Jika Mencicipi Makanan?

Kajian

Mencium Pasangan Saat Puasa Mencium Pasangan Saat Puasa

Mencium Pasangan Saat Puasa, Batalkah Puasanya?

Kajian

dalil kekerasan seksual dalil kekerasan seksual

Larangan Islam atas Pemaksaan Hubungan Seks Suami-Istri

Kajian

Sahkah Shalat Memakai Mukena Sahkah Shalat Memakai Mukena

Sahkah Shalat Memakai Mukena Masker?

Ibadah

Perempuan Shalat di Rumah Perempuan Shalat di Rumah

Perempuan Shalat di Rumah atau di Masjid, Mana Yang Lebih Baik?

Ibadah

Vaksinasi Corona pada Bulan Ramadhan, Apakah Membatalkan Puasa?

Kajian

Saat Ziarah Kubur Perhatikan Saat Ziarah Kubur Perhatikan

Saat Ziarah Kubur Perhatikan Dua Hal Berikut Ini

Kajian

Trending

Asma Tubi sastrawan Asma Tubi sastrawan

Asma Tubi: Sastrawan dan Revolusioner Palestina

Khazanah

poligami dan monogami poligami dan monogami

Mengenal Konsep Poligami dan Monogami dalam Islam

Kajian

amalan nisfu sya'ban amalan nisfu sya'ban

Lakukan Tiga Amalan Ini di Malam Nisfu Sya’ban

Ibadah

nikah institute nikah institute

Menikah dengan Kesiapan Ala Nikah Institute

Muslimah Daily

perempuan harus mandiri perempuan harus mandiri

Sebuah Opini: Mengapa Perempuan Harus Mandiri dan Kuat Menjalani Hidup?

Diari

berpuasa di bulan sya'ban berpuasa di bulan sya'ban

Alasan Rasulullah Banyak Berpuasa di Bulan Sya’ban

Ibadah

peristiwa penting di bulan sya'ban peristiwa penting di bulan sya'ban

Tiga Peristiwa Penting yang Terjadi di Bulan Sya’ban

Ibadah

taubatnya seorang putri pembesar taubatnya seorang putri pembesar

Taubatnya Seorang Putri Pembesar Kabilah Arab

Kajian

Connect