Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Perempuan-Perempuan yang pernah Menolak Lamaran Rasul

perempuan pada masa jahiliyah

BincangMuslimah.Com – Rasulullah saw, dengan tingkah laku dan tutur katanya yang mulia, akhlak dan perangainya yang begitu sempurna, serta paras dan tubuhnya yang begitu indah tentulah menjadi suami idaman bagi setiap wanita yang mengenalnya. Namun siapa sangka, kisah cinta Rasul tidak selalu berjalan mulus, Perempun-perempuan ini justru pernah menolak lamaran Rasulullah. Siapakah mereka? Yuk kita simak penjelasannya…

1. Ummu Hani binti Abu Thalib bin Abdul Muthalib

Dalam kitab An-Nisa Haula ar- Rasul, nama sebenarnya Fakhita binti Abi Thalib bin Abdul Muthalib. Ibunya bernama Fathimah binti Asad. Ibnu Abbas suatu hari pernah berkata bahwa do zaman Jahiliyah, Rasulullah pernah mengajukan lamaran kepada Abu Thalib untuk meminang putrinya yakni Ummu Hani. Pada saat yang bersamaan, Hubairah bin Abu Wahab juga datang melamarnya putri cantiknya. Abu Thalib bingung, keduanya sama-sama baik di hadapannya. Yang satu merupakan keponakan tercintanya yang sudah tidak diragukan lagi perangainya. Sedang satunya merupakan seorang kerabat jauh yang cukup terpandang di daerahnya. Dengan penuh pertimbangan, akhirnya Abu Thalib menerima pinangan Hubairah bin Wahab untuk putri tercintanya.

Suatu hari Rasulullah saw pernah bertanya mengenai alasan penolakan Abu Thalib kepadanya. Abu Thalib menjawab, hal itu untuk menjaga hubungan baik kedua kabilah sebagaimana tradisi yang diajarkan para leluhurnya. “Wahai Muhammad, putriku telah ku serahkan pada kabilah Makhzum sebagaimana kabilah itu menikahkan putrinya dengan kabilah kita yakni orang tuamu. Abdullah dan Aminah”

Ketika Islam datang, Ummu Hani termasuk perempuan di garda terdepan membela agama Allah. Namun suami tercintanya Hubairah tetap teguh pada keyakinan nenek moyang. Merekapun berpisah dan Ummu Hani menjadi janda. Untuk yang kedua kalinya, Rasulullah saw melamarnya kembali dan Ummu Hani menjawab sambil berlinang air mata, “Wahai Rasul, engkau lebih kucintai dari pandangan dan pendengaranku. Demi Allah aku mencintaimu di masa jahiliyah terlebih lagi pada saat ini. Tapi kini aku telah renta sedang hak seorang suami sangatlah besar. Aku tak ingin merepotkanmu wahai Rasul. Aku khawatir jika aku membaktikan diri pada suami, aku akan lalai terhadap kewajibanku pada anak. Dan jika ku baktikan hidupku pada anak-anakku, aku akan lalai terhadap kewajibanku pada suami”

Rasulullah saw memahaminya, lantas dengan lirih beliau bersabda “Terpujilah wanita yang mengasihi anak-anaknya yang masih kecil serta sangat berhati-hati atas tugasnya sebagai seorang istri.”

2. Dubaah binti Amir bin Qurat

Dalam kitab Thabaqat Kubra, Ibnu Abbas suatu hari bercerita bahwa Dubaah binti Amir, seorang wanita Arab tercantik di Mekkah dinikahkan dengan Haudzah bin Ali Hanafi yang kemudian meninggal. Dubaah kemudian mewarisi kekayaan yang sangat besar dan kembali menikah dengan Abdullah bin Jidan Taymi. Dari pernikahan ini, mereka tidak dikaruniai anak sehingga ia meminta suaminya untuk menceraikannya.

Setelah bercerai, Duba’ah kembali menikah dengan seorang laki-laki bernama Hisyam bin Mughirah dan dikaruniai seorang anak bernama Salamah yang merupakan salah seorang sahabat terbaik Rasul. Setelah Hisyam meninggal, Rasulullah melamarnya melalui Salamah dan Salamah menjawab “Wahai Rasul, ibuku telah renta, namun akan kutanyakan pada ibu perihal hal ini”.

Sesampai di rumah, Salamah berkata pada ibunya “Rasulullah melamar ibu” Dubaah bertanya “Apa jawabanmu?”. Salamah berkata “Aku menjawab akan ku tanyakan pada ibu”. Dubaah berkata “Wahai anakku, apa lagi yang perlu kau tanyakan? Kembalilah dan katakana ya.” Salamah kembali menemui Rasulullah tetapi beliau tidak berkata apa apa.

3. Safiyyah binti Bashamah bin Nadla

Ibnu Abbas berkisah bahwa Rasulullah saw pernah melamar Safiyyah binti Basyamah bin Nadla al-Anbari, yang sesungguhnya adalah seorang tawanan. Rasulullah saw memberinya pilihan “Jika engkau bersedia, menikahlah denganku. Jika tidak, kembalilah pada suamimu” Dia menjawab, “Aku memilih suamiku”. Maka beliau membebaskannya, dan bani Tamim mengutuknya.

Dalam kitab Thabaqat Kubra, Mujahid menjelaskan bahwa, “Jika Rasulullah melamar dan ditolak, beliau tidak mengulangi lamarannya. Jika dia melamar seseorang dan perempuan itu berkata, “Akan ku tanyakan pada ayahku dahulu” dan dia menemui ayahnya yang kemudian memberinya izin lalu perempuan tersebut menemui Rasulullah untuk mengabarinya, maka Rasulullah saw berkata, “Kami telah mengadakan perjanjian dengan yang lain”. wallahu A’lam bis shawab…

Rekomendasi

Kehidupan Muhammad Sebelum Nabi Kehidupan Muhammad Sebelum Nabi

Kehidupan Muhammad Sebelum Menjadi Nabi (2)

sahabat memutuskan hukum nabi sahabat memutuskan hukum nabi

Bagaimana Para Sahabat Memutuskan Suatu Hukum Pasca Wafat Nabi Muhammad?

imam ghazali pertanyaan alquran imam ghazali pertanyaan alquran

Telaah Kisah Rasulullah SAW. Mengadili Thu’mah bin Ubayriq

julaibib rasulullah mencintai ras julaibib rasulullah mencintai ras

Kisah Julaibib; Bukti Bahwa Rasulullah Mencintai Tanpa Memandang Ras

Avatar
Ditulis oleh

Penulis adalah alumni Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat dan mahasiswa Pasca Sarjana UIN Jakarta Minat Kajian Tafsir dan Hadis Nabawi

Komentari

Komentari

Terbaru

Kehidupan Muhammad Sebelum Nabi Kehidupan Muhammad Sebelum Nabi

Kehidupan Muhammad Sebelum Menjadi Nabi (2)

Khazanah

kehidupan muhammad sebelum nabi kehidupan muhammad sebelum nabi

Kehidupan Muhammad Sebelum Menjadi Nabi (1)

Kajian

istri menjual mahar nikah istri menjual mahar nikah

Bolehkah Istri Menjual Mahar Nikah dari Suami?

Kajian

kepribadian muhammad sebelum kenabian kepribadian muhammad sebelum kenabian

Kepribadian Muhammad Sebelum Mendapatkan Risalah Kenabian

Khazanah

prank kdrt baim paula prank kdrt baim paula

Viral Prank KDRT Baim dan Paula; Sangat Nir-Empati

Muslimah Talk

kehidupan muhammad sebelum nabi kehidupan muhammad sebelum nabi

Kenapa Sahabat Nabi Tidak Merayakan Maulid?

Khazanah

Pelecehan Seksual Uskup Belo Pelecehan Seksual Uskup Belo

Belajar dari Kasus Pelecehan Seksual Uskup Belo; Anak-anak Rawan Korban Pemuka Agama

Muslimah Talk

pesantren tempat belajar terbaik pesantren tempat belajar terbaik

Dua Alasan Mengapa Pesantren Masih Menjadi Tempat Belajar Terbaik

Muslimah Talk

Trending

suami istri tersangka adopsi suami istri tersangka adopsi

Viral Suami Istri Jadi Tersangka Karena Adopsi Anak Sahabat; Begini Cara dan Prosedur Legal Adopsi Anak

Kajian

doa anak alquran orang doa anak alquran orang

5 Doa untuk Anak dari Alquran yang Bisa Dibaca oleh Orang Tua

Ibadah

Menerima asi non muslim Menerima asi non muslim

Hukum Menerima Donor ASI Untuk Bayi dari Perempuan Non Muslim

Kajian

Rahasia Laut dalam Al-Qur’an Rahasia Laut dalam Al-Qur’an

Rahasia Laut dalam Al-Qur’an

Kajian

mahsa amini iran jilbab mahsa amini iran jilbab

Mahsa Amini; Simbol Perlawanan Perempuan Iran atas Pemaksaan Jilbab

Muslimah Talk

Perempuan Haid maulid nabi Perempuan Haid maulid nabi

Bolehkah Perempuan Haid Ikut Menghadiri Acara Maulid Nabi?

Kajian

pesantren tempat belajar terbaik pesantren tempat belajar terbaik

Dua Alasan Mengapa Pesantren Masih Menjadi Tempat Belajar Terbaik

Muslimah Talk

perbedaan agama penghalang warisan perbedaan agama penghalang warisan

Benarkah Perbedaan Agama Menjadi Penghalang Seseorang Mendapatkan Warisan ?

Kajian

Connect