Ikuti Kami

Berita

Diskusi Pusat Studi Al-Qur’an (PSQ) Ajak Masyarakat Ambil Peran Dukung Palestina

Ambil Peran Dukung Palestina

BincangMuslimah.Com – Pusat Studi Al-Quran (PSQ) bekerja sama dengan Masjid Istiqlal menggelar forum disksusi di Aula Masjid Istiqlal. Diskusi yang bertajuk “Peran Kita dalam Mendukung Palestina” tersebut mengajak semua elemen untuk turut memainkan perannya dalam mendukung perjuangan rakyat Palaestina.

“Apa pun profesi kita, di mana pun kita, saya kira kita sudah sadar betul, kita semua punya peran untuk mendukung Palestina,” kata Najelaa. Ia mengajak masyarakat untuk memahami konflik ini secara lebih mendalam dan tidak terjebak dalam miskonsepsi yang ada. “Menghentikan perang di Palestina adalah tanggung jawab kita semua. Ambil peran dalam mendukung perdamaian Palestina,” ungkap Najelaa Shihab saat membuka sesi diskusi, Sabtu [1/6].

Diskusi terbatas tersebut dihadiri oleh sejumlah tokoh nasional seperti Prof. Dr. M. Quraish Shihab (Pendiri PSQ), Prof. Dr. Nasaruddin Umar (Imam Besar Masjid Istiqlal), KH. Ulil Abshar Abdalla (Ketua PBNU), Abdul Kadir Jailani (Dirjen Asia Pasifik Kemenlu), Savic Ali (Pendiri Islami.co/Tokoh Muda NU), Kalis Mardiasih (Aktivis Gender), Adrian Perkasa (Sejarawan/Akademisi), Habib Husein Ja’far (Dai Milenial), Faried F. Saenong (Dewan Pakar PSQ) dan beberapa tokoh lainnya.

Dalam rangka memperjelas akar konflik Palestina-Israel ini, Ketua PBNU yang juga merupakan Dewan Pakar PSQ, Ulil Abshar Abdalla, menjelaskan beberapa mitos yang selama ini disebar oleh Israel dan pendukungnya dan dijadikan alasan untuk terus menindas rakyat Palestina.

Yang pertama, menurut Ulil, mitos bahwa sebelum Israel datang ke jazirah arabia, Israel adalah tanah kosong tak berpenghuni. Padahal sejarah menunjukkan, bangsa Palestina telah menempati wilayah tersebut selama berabad-abad.

“Beberapa politisi penting Israel menggambarkan Palestina sebelum berdirinya negara Israel sebagai tanah kosong. Ini mitos yang dibangun Israel bertahun-tahun,” jelas Ulil.

Baca Juga:  Minim Pembalut, Perempuan Palestina Terpaksa Konsumsi Pil Penunda Haid

Mitos kedua, rakyat Palestina lebih memilih perang daripada jalan damai. Padahal situasi sebenarnya adalah Palestina sebagai pihak yang terampas tanah airnya berusaha membela diri dari aneksasi Israel. Ulil menekankan pentingnya mengedukasi masyarakat tentang sejarah yang sebenarnya untuk melawan narasi menyesatkan yang disebarkan Israel.

“Menghentikan perang ini membutuhkan pemahaman yang benar tentang sejarah dan peran kita dalam mendukung Palestina,” katanya, Sabtu [1/6].

Selain mitos, berkembang juga miskonsepsi yang beredar di banyak kalangan terkait konflik Israel-Palestina. Soal inilah yang disoroti Abdul Kadir Jailani. Diplomat senior ini menekankan, konflik Palestina-Israel bukanlah konflik agama.

“Miskonsepsi bahwa Palestina dan Israel adalah konflik agama sangat menyesatkan. Ini sebenarnya adalah konflik penjajahan,” tegasnya.

Sebagai seorang pendakwah milenial yang aktif di dunia digital, Habib Husein Ja’far, menyoroti pentingnya peran media sosial dalam memperjuangkan isu Palestina.

“Era digital di mana anak muda menjadi mayoritas membawa arah baru dalam melihat pandangan terhadap segala masalah,” katanya, Sabtu [1/6].

Habib Husein juga menggarisbawahi pentingnya kampanye yang tidak hanya emosional tetapi juga rasional untuk mendukung perjuangan Palestina. Sekaligus Habib Jafar mendorong kreasi dalam membentuk kanal-kanal dukungan yang juga efektif selain yang sudah berjalan selama ini berupa donasi, boikot, hingga demonstrasi. Misalnya, gerakan di media sosial yang kreatif, aplikasi kawal isu Palestina yang juga menjawab propaganda-propaganda dan mispersepsi tentang Palestina, dan lain-lain.

“Ambil peran dalam mengedukasi dan menyuarakan kebenaran melalui media sosial untuk menghentikan perang,” tambahnya.

Dari kaca mata seorang feminis dan aktivis sosial, Kalis Mardiasih, menyoroti pentingnya penerjemahan dan penyebaran informasi mengenai Palestina.

“Gerakan perempuan sangat berperan dalam penerjemahan untuk Palestina. Sayangnya, isu ini masih terkesan elit karena masalah bahasa dan latar belakang pendidikan. Sebelum 1948, kelas pekerja aktif membela Palestina, dan gerakan perempuan kini sangat besar karena serangan terhadap tubuh adalah masalah semua orang,” ujarnya, Sabtu [1/6].

Baca Juga:  AMY Scholarship dan El-Bukhari Institute: Mengajak Mengembangkan Studi KeIslaman

Kalis menekankan pentingnya reproduksi pengetahuan dan penyebaran informasi dari sumber yang tidak bias untuk melibatkan lebih banyak orang.

“Optimisnya, generasi muda di media sosial seperti Twitter semakin terlibat dalam isu ini. Saya juga berharap partisipasi pihak-pihak yang punya akses lebih seperti penerbit besar, gerakan pendidikan, dan komunitas literasi,” tambahnya.

Dalam kesempatan tersebut, M. Quraish Shihab, pendiri Pusat Studi Al-Qur’an, memberikan refleksi mendalam tentang makna dukungan terhadap Palestina. Ulama terkemuka Indonesia ini menegaskan, konflik Palestina-Israel ini jelas bukan konflik agama, dan apabila penindasan terhadap Palestina itu berlanjut, tidak hanya akan membahayakan bangsa Palestina, tapi juga merupakan ancaman serius bagi kemanusiaan, kebebasan, dan kemerdekaan banyak bangsa di dunia ini. Pendiri PSQ ini yang biasa disapa Abi Quraish ini menyatakan,

“Dukungan kita kepada Palestina bukan hanya karena kesamaan agama, tetapi lebih kepada kemanusiaan. Kita harus melihat bahwa di sana ada hak-hak dasar yang dilanggar dan kita memiliki kewajiban moral untuk mendukung keadilan. Mari ambil peran dalam mendukung kemerdekaan Palestina dan menghentikan perang,” ujarnya, Sabtu [1/6].

Diskusi ini diakhiri dengan ajakan kepada seluruh elemen masyarakat Indonesia untuk terus mendukung perjuangan rakyat Palestina melalui berbagai cara, termasuk edukasi, kampanye media sosial, dan aksi nyata di lapangan. Semua peserta sepakat bahwa dukungan terhadap Palestina adalah bagian dari tanggung jawab kemanusiaan yang harus terus diperjuangkan. “Menghentikan perang di Palestina adalah tugas kita semua. Ambil peran dan dukung perjuangan ini demi kemanusiaan,” tutup acara tersebut.

Rekomendasi

Konflik Israel dan Palestina Konflik Israel dan Palestina

Prof. Quraish Shihab; Konflik Israel dan Palestina Bukan Konflik Agama

Wanita Palestina Tewas Wanita Palestina Tewas

Miris! 9.100 Anak dan 6.500 Wanita Palestina Tewas

Kutuk Serangan Israel Kutuk Serangan Israel

Pusat Studi Al-Qur’an Kutuk Serangan Israel ke Palestina

Keistimewaan dan Kenikmatan Mati Syahid Keistimewaan dan Kenikmatan Mati Syahid

Keistimewaan dan Kenikmatan Mati Syahid

Ditulis oleh

Sarjana Fakultas Dirasat Islamiyah UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Pegiat Kajian Bidang Fikih.

Komentari

Komentari

Terbaru

Nasihat Pernikahan Gus Mus Nasihat Pernikahan Gus Mus

Ini Enam Nasihat Kiai Said Aqil untuk Pengantin Baru

Ibadah

Wudhu Perempuan Keputihan Terus-menerus Wudhu Perempuan Keputihan Terus-menerus

Tata Cara Wudhu bagi Perempuan yang Alami Keputihan Terus-menerus

Kajian

Bahasa Suryani bahasa malaikat Bahasa Suryani bahasa malaikat

Benarkah Bahasa Suryani Bahasa Para Malaikat?

Khazanah

Lia Karina Mansur Lia Karina Mansur

Lia Karina Mansur: Atlet Taekwondo Berhijab, Siapa Takut?

Muslimah Talk

Jangan marah Jangan marah

Pesan Nabi dalam Hadis: Jangan Marah!

Muslimah Daily

Hukum haul orang meninggal Hukum haul orang meninggal

Hukum Haul untuk Memperingati Orang yang Sudah Meninggal

Kajian

Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid

Hukum Ziarah Kubur bagi Perempuan Haid

Kajian

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Connect