Ikuti Kami

Muslimah Talk

Tips Menjadi Muslimah yang Tangguh  

muslimah tangguh

BincangMuslimah.Com – Sebagai perempuan yang memeluk agama Islam, disebut muslimah adalah hal yang biasa. Tapi, menjadi muslimah yang tangguh barulah hal yang luar biasa. Perkembangan zaman menjadikan para Muslimah mesti belajar dari banyak hal agar bisa menjawab tantangan zaman.

Kriteria muslimah yang tangguh pernah dipaparkan Musdah Mulia, intelektual perempuan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dalam bukunya Ensiklopedi Muslimah Reformis (Mizan, 2005). Musdah menyebutnya sebagai muslimah reformis yang bisa diartikan sebagai definisi ulang perempuan shalilah tapi lebih tepat jika diartikan sebagai muslimah yang tangguh. Berikut adalah lima kriteria yang dituliskan:

Pertama, punya komitmen kuat dalam menjalankan ibadah. Ibadah yang dilaksanakan sesuai rukun Islam yang akan membentuk akhlak karimah. Dalam hal ini, muslimah harus terus berusaha untuk menjalankan ajaran agamanya. Bukankah Islam mengajarkan bahwa tujuan hidup yang utama adalah untuk beribadah kepada Allah Swt?

Ibadah yang dimaksud Musdah bukan cuma shalat, puasa, zakat, dan haji saja. Dalam hal ini, ibadah juga mencakup sikap aktif dalam upaya menegakkan nilai-nilai kemanusiaan, terutama nilai keadilan dan kesetaraan, termasuk keadilan dan kesetaraan gender (ghairu mahdah).

Bisa juga dengan melaksanakan ibadah lainnya, bisa berupa bantuan pada orang-orang yang mengalami musibah atau bencana alam, mencegah terjadinya korupsi dalam bentuk apa pun, serta membela hak-hak orang yang tertindas dan teraniaya.

Kemudian, bisa juga diwujudkan dengan merawat dan mendidik anak-anak, termasuk anak-anak jalanan dan anak yang bermasalah dengan hukum agar menjadi manusia berguna juga wujud dari ibadah kita kepada Allah Swt. Seluruh aktivitas ibadah ini bertujuan meningkatkan kualitas moral manusia.

Kedua, mengendalikan ego dan hawa nafsu. Bukankah Islam secara tegas mengajarkan bahwa jiwa manusia pada dasarnya adalah suci? Sebagai manusia yang tak sempurna, dalam perjalanan hidupnya, manusia tercemar oleh berbagai dosa. Mengapa pencemaran terjadi? Sebab, dalam diri manusia selalu ada kecenderungan untuk mengikuti hawa nafsu yang irasional. Hawa nafsu itulah yang membujuknya berpaling dari fitrah kesucian.

Baca Juga:  Diah Irawaty: Pentingnya Pendidikan Seks dan Seksualitas dalam Masyarakat Muslim

Hawa nafsu adalah pangkal dari semua penyakit dalam kehidupan manusia. Hawa nafsu mewujud sebagai sifat takabur, sombong, arogan, dengki, iri hati, tamak, serakah, dan semua bentuk perilaku pemenuhan syahwat tanpa batas.

Ketiga, punya pengetahuan dan wawasan luas serta mencintai kerja-kerja pengembangan literasi, edukasi, publikasi, dan advokasi. Islam sangat mengagungkan ilmu dan pengetahuan. Islam juga mendorong manusia menuntut ilmu sejauh mungkin. Kita bisa meniru para ulama dahulu yang melakukan rihlah ilmiah demi mendapatkan sanad ilmu dari guru-guru besar di setiap negara. Nah, menuntut ilmu itu harus dilakukan sepanjang hayat, sejak lahir sampai ke liang kubur.

Ayat pertama yang diturunkan dalam Alquran dimulai dengan perintah membaca. Mengapa membaca? Karena membaca adalah jendela ilmu dan pengetahuan. Sejumlah ayat Alquran dan hadis Rasul juga menjelaskan keutamaan orang-orang berilmu dan mereka yang membaktikan hidupnya untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan.

Keempat, punya kepedulian dan empati kemanusiaan. Apa saja wujud kepedulian dan empati kemanusiaan itu? Kriteria keempat ini bisa diwujudkan dengan menjadi figur yang sangat mandiri, aktif-dinamis, pekerja keras, dan penuh kedisiplinan.

Bisa juga dengan tetap menyisihkan waktu untuk beribadah dan memperhatikan kebutuhan orang-orang di sekitarnya serta menyisihkan waktu untuk kepentingan sosial dan peduli pada lingkungan agar tidak tercemar dan rusak.

Kelima, toleran dan pluralis. Memiliki sikap toleran terhadap mereka yang berbeda, termasuk berbeda keyakinan dan agama adalah salah satu ciri muslimah reformis. Bukan cuma itu, dia juga memiliki sikap pluralisme, menerima perbedaan dan keragaman tanpa syarat serta bersedia bekerjasama dengan kelompok mana pun dalam suasana persaudaraan dan penuh kedamaian.

Kesimpulannya, muslimah reformis atau muslimah yang tangguh adalah sosok yang mengerti kewajiban asasinya sebagai orang beriman, yakni amar ma`ruf nahi munkar. Kewajiban itu dilaksanakan dengan mengajak orang lain berbuat kebaikan dan mencegah mereka berbuat kemungkaran atau kejahatan.

Baca Juga:  Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Nah, untuk mewujudkan tips menjadi muslimah yang tangguh harus dimulai dari diri sendiri, kemudian lingkungan keluarga, lalu meluas ke masyarakat. Metode yang digunakan dalam melaksanakan kewajiban sosial itu menggunakan cara-cara damai, sopan santun, dan pendekatan yang manusiawi.

Gimana, siap menjadi muslimah yang tangguh?[]

 

Rekomendasi

Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

Benarkah Janin yang Gugur Menjadi Syafaat Bagi Orang Tuanya Kelak?

Kajian

pendarahan sebelum melahirkan nifas pendarahan sebelum melahirkan nifas

Pendarahan Sebelum Melahirkan, Apakah Termasuk Nifas?

Kajian

berjilbab kasih sayang Allah berjilbab kasih sayang Allah

Ajaran Berjilbab, Bentuk Kasih Sayang Allah kepada Perempuan

Kajian

faqihuddin abdul kodir mubadalah faqihuddin abdul kodir mubadalah

Faqihuddin Abdul Kodir, Aktivis Penggiat Keadilan Gender Lewat Metode Mubadalah

Muslimah Talk

Hubungan Gender dan Tafsir Agama Menurut Quraish Shihab

Kajian

pakaian terbuka perempuan dilecehkan pakaian terbuka perempuan dilecehkan

Habib Ali al-Jufri: Pakaian Terbuka Bukan Menjadi Sebab Perempuan Dilecehkan

Kajian

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Benarkah Janin yang Gugur Menjadi Syafaat Bagi Orang Tuanya Kelak?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Connect