Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Sufi Perempuan Indonesia dalam Teks-teks Kuno  

BincangMuslimah.Com – Oman Fathurahman, filolog yang sehari-hari aktif di Pusat Pengkajian Islam dan Masyarakat (PPIM) UIN Syarif Hidayatulah menyatakan bahwa n​askah-naskah kuno tidak hanya perlu dijaga fisiknya.

Selain kondisi fisiknya, naskah kuno juga harus dijaga isi atau muatan di dalamnya. Dalam hal ini, tidak ada cara lain untuk menjaga konten dalam naskah kuno kecuali dengan mengkajinya.

Saat menjadi pengajar di kuliah Kajian Filsafat dan Feminisme (Kaffe) yang diselenggarakan Jurnal Perempuan, Oman membahas tema tentang sufi perempuan Indonesia dalam teks-teks kuno.

Hasil penelitian dari naskah silsilah Sattariyah yang terdapat dalam 976 manuskrip, ia menemukan nama sufi perempuan dalam silsilah tersebut. Tarekat Satariyah adalah salah satu tarekat tertua yang ada di nusantara.

Sebelum abad ke-12, para sufi tidak mengorganisasi diri di dalam tarekat, hanya tasawuf saja. Barulah pada abad ke-17 Tarekat Sattariyah masuk ke Indonesia melalui Syekh Abdurrauf Singkel.

Pencatutan nama perempuan sufi dalam tarekat menjadi penting. Hal tersebut membuktikan bahwa ada proses yang harus dilalui seseorang untuk masuk dalam daftar silsilah tarekat. Pertama, ada proses baiat dan yang kedua, ada proses otorisasi. Dalam penelitiannya, Oman menemukan tercantum lima nama perempuan sufi Indonesia.

MS 16767 koleksi the British Library mencatat Hamidah binti Sulaiman dalam silsilah tarekat Sattariyah murid Tengku Abdul Wahab Tanoh Abee, Aceh Besar, pulau Sumatra. Di Cirebon, naskah Jawa 211_BMB029 koleksi drh. Bambang Irianto menyebut Ratu Raja Fatimah sebagai murid Sattariyah Kyai Arjain, Penghulu di Kraton Cirebon. Naskah 211_KCR028 juga mencatat nama Nyimas Ayu Alimah sebagai sufi perempuan murid Kyai Bagus Kasyfiah, Wanantara Cirebon, tapi belum ada data penjelasan lebih lanjut.

Naskah Jav.83 koleksi the British Library juga mencatat Raden Ayu Kilen, istri Hamengkubuwana II sebagai sufi perempuan murid Sattariyah di Jawa. Oman sempat kesulitan untuk mengidentifikasi Raden Ayu Kilen sebab di Yogyakarta dan Surakarta, nama tersebut cukup banyak digunakan.

Naskah koleksi the British Library lainnya yakni Jav.69 bahkan menyebutkan bahwa Ratu Kadospaten/Kadipaten adalah murid sufi bagi empat mursyid sekaligus. Ratu Kadospaten adalah perempuan penting Jawa, istri Raja Muslim Jawa terbesar setelah Sultan Agung, Pangeran Mangkubumi/Hamengkubuwana I.

Ratu Kadospaten adalah sufi perempuan yang berjasa memengaruhi spiritualitas Pangeran Diponegoro, saat menjadi pengasuhnya sampai wafatnya pada 1803. Selain lima nama perempuan dalam penelitian Oman, berdasarkan penelitian Ricklefs, ada juga perempuan bernama Ratu Pakubuwana (d. 1732), seorang sufi perempuan saleh paling berpengaruh pada masa cucunya, Sultan Pakubuwana III.

Oman menjelaskan bahwa Ratu Pakubuwana juga mungkin satu-satunya sufi perempuan Indonesia yang diketahui menulis dan menyalin karya-karya sufistis Jawa, sama seperti sufi lainnya. Ketiga karyanya adalah Carita Iskandar, Serat Yusuf, dan Kitab Usulbiyah. Ketiganya lahir karena pengetahuan Ratu Pakubuwana yang luas tentang Sufisme Jawa.

Selain itu, dalam sejarah peradaban Islam Indonesia, ada banyak pemimpin perempuan. Sayangnya, konstruksi budaya dan sejarah telah menyembunyikan peran-peran perempuan. Kesultanan Aceh misalnya, pernah dipimpin oleh empat orang Sultanah dalam rentang waktu sekitar 60 tahun.

Kekuasaan Sultanah Safiatuddin pada pertengahan abad ke-17 adalah masa saat tradisi intelektual Islam mengalami kejayaan. Nama Sultanah Safiatuddin tidak hanya diabadikan di ukiran tugu dan prasasti, tapi juga dalam teks-teks yang ditulis pada abad ke-17. Ia diabadikan sebagai seorang pemimpin yang menjadi patron untuk ilmuwan bagi ulama-ulama istana pada saat itu.

Aceh dikenal sebagai gudang manuskrip terbesar di Asia Tenggara sejak abad ke-16. Di Aceh, ada sekitar 2.000 manuskrip. Dalam sejarah Islam Nusantara juga ada penulis perempuan, tapi sayangnya sering tidak dimunculkan.

Misalnya di Banjarmasin. Ada satu teks tasawuf yang berdasarkan penelitian filologi dan historis bukan ditulis oleh Syekh Arsyad Al Banjari, tapi ditulis oleh seorang perempuan. Lantaran perempuan dipandang tidak mungkin menulis, maka penulis teks tersebut kemudian diganti.

Berbekal pengetahuan dan metode yang semakin canggih, bukan tidak mungkin jika kita menemukan lebih banyak lagi literatur tentang sufi perempuan di Indonesia. Hal ini mesti didukung dengan pengakuan eksistensi perempuan dan penghapusan diskriminasi yang selama ini terjadi selama berabad-abad lamanya terhadap perempuan.[]

Rekomendasi

Kisah Tiga Peneliti Tentang Sufi Perempuan  

perempuan dan tuhannya perempuan dan tuhannya

Perempuan dan Tuhannya  

Rabiah Adawiyah Rabiah Adawiyah

Konsep Mahabbah Rabiah Adawiyah  

Fathimah dari Nisyapur: Ahli Makrifat Terbesar   Fathimah dari Nisyapur: Ahli Makrifat Terbesar  

Fathimah dari Nisyapur: Ahli Makrifat Terbesar pada Zamannya

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Keistimewaan Membaca Al-Qur’an bagi Ibu Hamil

Ibadah

Shalat Qabliyah Subuh, Keutamaan, Tata Cara dan Sunah-Sunahnya

Ibadah

Untuk Lelaki: Yuk Gabung Buat Lawan Patriarki

Diari

Totalitas Kesungguhan Hannah Ibunda Maryam dalam Berdoa untuk Keturunannya

Keluarga

Peluncuran Buku “Kisah Inspiratif Pemimpin Pesantren: Pengalaman Rihlah Kiai/Nyai ke Negeri Sakura

Muslimah Daily

Kenapa Ibu Hamil Harus Selalu Berpikir Positif?

Muslimah Daily

poligami poligami

Syarat Melakukan Poligami

Kajian

Langgengnya Budaya Rape Culture Sesama Perempuan

Diari

Trending

Shafiyah binti Huyay Shafiyah binti Huyay

Shafiyah binti Huyay, Putri Pembesar Yahudi yang Dinikahi Nabi Saw

Muslimah Talk

Beauty Previllege, Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

dalil puasa rajab dalil puasa rajab

Berapa Hari Kita Disunnahkan Puasa Rajab?

Ibadah

Hukum Menghisap Kemaluan Suami

Kajian

waktu berbulan madu waktu berbulan madu

Kapan Sebaiknya Waktu Berbulan Madu?

Ibadah

jenis mukena jenis mukena

Benarkah Orang Pingsan Tidak Wajib Mengqadha Shalatnya?

Ibadah

Hukum Jual Beli dan Syarat Barang yang Sah Diperjual Belikan

Kajian

Metode Nabi Muhammad Metode Nabi Muhammad

Parenting Islami: Tiga Langkah Membina Generasi Berkualitas bagi Perempuan Karir

Keluarga

Connect