Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Perempuan Sufi dalam Literatur Islam Klasik

BincangMuslimah.Com – Sejak diutusnya Nabi menjadi rahmat bagi alam semesta, perempuan telah memainkan peranan yang sangat penting dalam segala aspek. Tak terkecuali dalam dunia tasawuf. Cabang mistik Islam ini muncul pada awal abad kedelapan, kira-kira satu abad setelah Nabi wafat. Pada mulanya, tasawuf merupakan suatu gerakan asketik murni yang berusaha menghadang dan menghalangi kecendrungan kaum muslim yang semakin meningkat pada hal-hal duniawi.

Aliran tasawuf bertambah kuat dan jumlahnya semakin banyak pada periode ekspansi kekhalifahan dalam Islam. Dan bukan suatu hal yang remeh jika peranan utama dalam aliran ini jatuh di pundak perempuan. Nama Rabi’ah al-Adawiyyah atau biasa dikenal Rabi’ah dari kota Bashrah menandai awal gerakan tasawuf yang sesungguhnya dalam Islam.

Dialah yang diyakini telah mengubah asketisme yang suram menjadi mistisisme cinta kasih yang murni. Hingga saat ini, seorang perempuan yang berbudi luhur atau sangat terhormat dalam dunia tasawuf dapat digambarkan sebagai seorang ‘Rabi’ah kedua’.

Tidak lekang dalam benak kita semua bagaimana seorang Rabi’ah berlari melintasi Basrah dengan seember air di satu tangan dan obor menyala di tangan lainnya. Dan ketika semua orang bertanya, ia menjawab “aku ingin menuangkan air ke dalam neraka dan mengobarkan api di surga, sehingga kedua selabung ini lenyap dan tak seorang pun akan menyembah Tuhan karena takut akan neraka atau mengharapkan surga.”

Banyak kita temukan riwayat tentang Rabi’ah, seorang budak perempuan yang telah dibebaskan dari Bashrah yang pada saat itu menjadi pusat dari aliran tasawuf. Bahkan beberapa periwayatan, mengaitkan seorang sufi ternama yakni Hasan al-Bashri dengan Rabi’ah.

Muhammad Zihni, dalam kitabnya Masyahir an-Nisa menggambarkan kesempurnaan Rabi’ah dengan mengatakan“…dia, jelas lebih unggul dibanding para pria, dan itulah sebabnya dia juga disebut Mahkota Kaum Pria…”.

Rabiah bukanlah satu-satunya seorang sufi perempuan yang menyerahkan diri sepenuhnya pada kecintaan terhadap Tuhan. Kita juga mengenal Bahriyya al-Maushuliyyah, seorang perempuan yang tak henti-hentinya meratap hingga buta kedua matanya. Hal ini adalah sesuatu yang sangat diinginkan oleh para sufi sebab bagi mereka, melihat kekasih Ilahi adalah satu-satunya tujuan hidup. Mata, bagi mereka seharusnya tidak lagi menjadi selubung antara orang yang melihat dan apa yang dilihat.

Rihana al-Waliha, juga adalah seorang perempuan yang hidup dalam sujud-sujudnya yang panjang. Bahkan dalam beberapa riwayat dikatakan bahwa dia dibawa ke rumah sakit jiwa sebab kecintaannya yang begitu menyeluruh sehingga mendorongnya mengabaikan aturan-aturan kepantasan umum yang berlaku saat itu.

Ada juga perempuan bernama Sya’wana, tokoh menarik lain di antara para sufi perempuan yang hidup di masa awal perjalanan tasawuf; dia juga terkenal Karena ratapannya yang tak kunjung putus. Bahkan seorang sufi besar Fudayl ibn Iyad diyakini pernah memintanya untuk mendoakannya.

Sufi yang shaleh, Bisyr al-Hafi serta ahli hadis Ahmad ibn Hanbal juga mendekati Aminahar-Ramliyyah untuk memintanya menjadi perantara, dan melalui dialah mereka mengetahui penangguhan hukuman mereka dari neraka.

Masih banyak lagi wanita ‘pemuja Tuhan’ lain yang tak dikenal. Para perempuan shalihah tak bernama yang berkali-kali muncul dalam literatur tasawuf klasik.

Banyak diantara mereka menyanyikan lagu-lagu pendek seperti yang dinyanyikan Rabi’ah. Meski bukan karya seni, semua ini merupakan contoh-contoh pertama dari lirik cinta mistik yang, pada abad-abad selanjutnya, menjadi ciri yang menandai seorang sufi yang penuh cinta kasih:

Kekasih itu tidak seperti yang lain;

Hanya Dia yang dapat menyentuh hatiku.

Dan meskipun tak terlihat dan tersentuh,

Dia selalu ada dalam hatiku.

 

Begitulah cara perempuan Sufi Suriah, Rabi’ah asy-Syamiyah mengemukakannya. Contoh lain dikutip oleh Jami:

Kekasih Tuhan itu sakit di dunia ini-

Penderitaannya tak kunjung reda;

Kesedihanlah satu-satunya pelipur hatinya

Sesiapa benar-benar mencintai Pencipta Agung

Berkelana keseluruh dunia bersama-Nya di dalam pikirannya-

Dan dikarunia penglihatan akan Dia!

Rekomendasi

tafsir ummu salamah tafsir ummu salamah

Mengenal Sosok Sufi Perempuan pada Masa Awal Islam

Sya’wanah al-Ubullah: Perempuan yang Gemar Menangis Karena Allah

Avatar
Ditulis oleh

Penulis adalah alumni Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat dan mahasiswa Pasca Sarjana UIN Jakarta Minat Kajian Tafsir dan Hadis Nabawi

Komentari

Komentari

Terbaru

Viral Pernikahan Ayah Mertua dengan Ibu Kandung, Apa Hukumnya?

Kajian

Hukum Ayah yang Tidak Menafkahi Anaknya

Keluarga

Apa Itu Tahnik dan Bagaimana Hukumnya?

Ibadah

Cara Mempersiapkan Pendidikan Seks Untuk Anak Sesuai dengan Ketentuan Islam  

Keluarga

luqman hakim mengasuh dan mendidik anak luqman hakim mengasuh dan mendidik anak

Hukum Orangtua Menyakiti Hati Anak

Keluarga

Bisakah Indonesia Menjadi Pusat Fashion Muslim Dunia?  

Muslimah Daily

Tatacara Mandi Junub Sesuai Sunnah Rasul

Ibadah

Doa yang Diajarkan Rasulullah kepada Aisyah Agar Terhindar Keburukan

Ibadah

Trending

Benarkah Islam Agama yang Menganjurkan Monogami?

Kajian

Gerakan Shalat yang Benar Bagi Muslimah

Ibadah

zainab al-ghazali zainab al-ghazali

Zainab Al-Ghazali ; Mufassir Perempuan Pelopor Feminisme Islam

Muslimah Talk

Menelaah Tafsir Ummu Salamah: Menyambung Sanad Partisipasi Perempuan dalam Sejarah Tafsir al-Qur’an

Kajian

Kritik Nabi kepada Laki-laki yang Suka Main Kasar pada Perempuan

Kajian

Tafsir QS Al-Baqarah 187 : Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menurut Islam

Kajian

ratu bilqis ratu bilqis

Tafsir Q.S An-Naml Ayat 23: Meneladani Kepemimpinan Ratu Balqis Dalam Politik

Kajian

Mengoptimalkan Peran Perempuan Sebagai Benteng Toleransi

Diari

Connect