Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Saran Ummu Salamah kepada Rasulullah Ketika Para Sahabat Mengacuhkan Perintahnya

BincangMuslimah.Com – Eksistensi dan independensi perempuan sering terpinggirkan di dalam masyarakat yang hidup dalam budaya patriarki yang kental, hal tersebut juga terjadi pada masa pra Islam. Namun saat Islam datang, Rasulullah mengajarkan pada para sahabatnya untuk menghargai hak dan kemanusiaan perempuan. Misalnya, Rasulullah adalah sosok yang gemar melakukan musyawarah dengan istri-istrinya, yang mana sebelumnya suara perempuan tidak dianggap sama sekali.

Menurut Fatullah Gullen dalam Prophet Muhammad aspects of his life, Rasulullah merupakan sosok yang suka membahas berbagai persoalan bersama istrinya layaknya kawan diskusi. Nabi Muhammad Saw mungkin tidak membutuhkan nasehat mereka karena beliau dibimbing langsung oleh wahyu ilahi.

Akan tetapi  beliau ingin mengajarkan umatnya bahwa laki-laki harus mendengarkan pertimbangan perempuan. Pada saat itu, ini adalah radikal, dan di beberapa bagian dunia hal ini masih dianggap radikal. Tapi beliau memulai mengajari umatnya melalui hubungannya dengan istri beliau sendiri. Sebagamana dalam kisah yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari berikut ini

عن المسور بن مخرمة رضي الله عنه تحدث عن قضية صلح الحديبة قال فلما فرغ رسول الله صلى الله عليه وسلم من قضية الكتاب قال لأصحابه قوموا فانحروا ثم احلقوا قال فوالله ما قام منهم رجل حتى قال ذلك ثلاث مرات فلما لم يقم منهم أحد دخل على أم سلمة فذكر لها ما لقي من الناس فقالت أم سملة يا نبي الله أتحب ذلك اخرج ثم لا تكلم أحدا منهم كلمة حتى تنحر بدنك وتدعو حالقك فيحلقك فخرج ولم يكلم أحدا منهم حتى فعل ذلك نحر بدنه ودعا حالقه فحلقه فلما رأوا ذلك قاموا فنحروا وجعل بعضهم يحلق بعضا

Dari Miswar bin Makramah ra, ia mengisahkan perjanjian Hudaibiyah. ketika Rasulullah Saw selesai dari kontrak perjanjian itu, baginda Rasulullah berseru kepada sahabat-sahabatnya, “Bangunlah dan sembelihlah kurban-kurbanmu, lalu cukur rambut kamu.” Demi Allah, tidak ada satupun dari sahabat-sahabat Nabi Saw yang berdiri mengikuti perintah, sekalipn perintah itu diulang tiga kali. Setelah terlihat tidak ada satupun yang menunaikan perintah, nabi Saw masuk ke kemah Ummu Salamah sambil menceritakan pembangkangan ini kepada Ummu Salamah.

Ummu Salamah ra berkata, “Wahai Nabi, apakah kamu ingin mereka melakukan hal itu? Kamu keluar saja dari kemah, tidak perlu berbicara sepatah kata apapun kepada siapapun, kamu mulai saja menyembelih kurbanmu dan undang tukar cukur untuk memangkas rambutmu.” Ketika para sahabat melihat sendiri Nabi melakukan semua hal itu, merekapun berdiri, menyembelih kurban dan mencukur rambut mereka satu sama lain.” (HR Bukhari)

Menurut Quraish Shihab dalam bukunya yang berjudul Perempuan, hadis ini menunjukkan bahwa Rasulullah juga bermusyawarah dengan istrinya, salah satunya dengan Ummu Salamah ketika terjadi perjanjian Hudaibiyah yang membuat kaum muslimin tidak bisa melaksanakan ibadah haji di tahun itu. Kekecewaan ini mengundang protes agar Nabi tetap melaksanakan haji dan terus berjalan ke Makkah.

Melihat keengganan inilah Rasul kembali ke kemahnya dan bertanya kepada Ummu Salamah yang menemaninya waktu itu, tentang pendapatnya atas situasi ini. Ummu Salamah meminta nabi tidak menarik perintahnya kepada kaum muslimin untuk menanggalkan pakaian ihram dan menyuruh menyembelih kurbannya. Lantas nabi segera mengikuti sarannya.

Dijelaskan dalam Siyar ‘alam an-Nubala, Ummu Salamah merupakan salah satu istri Nabi yang terkenal dengan kecerdasannya.  Dengan kecerdasannya, Ummu Salamah berhasil membantu Rasulullah memecahkan permasalahan yang sedang dihadapi Rasulullah waktu itu. Rasulullah menikahi beliau pada tahun ke keempat hijrah. Ummu salamah merupakan perempuan tercantik dengan nasab yang mulia. Nama Aslinya adalah Hindun bint Abi Umayyah ibn al-Mughirah ibn Abdillah ibn ‘Amar ibn Makhzum Ibn Yaqdzah ibn Murrah al-Makhzumiyyah, ia merupakan sepupu Khalif bin Walid dan Abu Jahal bin Hisyam.

Ummu Salamah memiliki umur yang panjang, beliau adalah istri yang meninggal paling terakhir di antara istri-istri lainnya. Beliau hidup hingga tahun 61 hijriyah. Karenanya, beliau banyak meriwayatkan hadis dari Rasulullah dan mengajarkannya kepada para sahabat yang lain. Beliau juga banyak menerangkan tentang asbab nuzul al-Qur’an dan menerangkan tentang tafsirnya. (Baca; Menelaah Tafsir Ummu Salamah: Menyambung Sanad Partisipasi Perempuan dalam Sejarah Tafsir al-Qur’an)

Demikian peran perempuan yang perempuan pada masa awal Islam, banyaknya peran perempuan dalam kegiatan non domestik ini dipengaruhi atas pengakuan Islam atas eksistensi dan independensi perempuan. Dari sini maka perempuan telah mendapatkan penghormatan dan martabat yang sesungguhnya untuk pertama kalinya dalam sejarah peradaban manusia, bukan sekedar teori tetapi juga praktek yang juga dilakukan oleh Rasulullah.

Rekomendasi

ummul mukminin suarakan hak perempuan ummul mukminin suarakan hak perempuan

Ummu Salamah, Ummul Mukminin yang Gigih Suarakan Hak Asasi Perempuan

Jender..?

sayyidah aisyah sayyidah aisyah

Benarkah Rasulullah Menikahi Sayyidah Aisyah di Bawah Umur?

Empat Perspektif Kesetaraan Menurut Huzaemah T. Yanggo

Neneng Maghfiro
Ditulis oleh

Peneliti el-Bukhari Institute, Alumni Dirasat Islamiyah UIN Jakarta dan Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat.

Komentari

Komentari

Terbaru

orangtua dan guru orangtua dan guru

Peran Ganda Perempuan yang Berprofesi sebagai Guru

Kajian

Bincang Nikah: Perempuan Berpendidikan Tinggi, Bakal Gak Laku?

Video

Ini Lima Hal Yang Boleh Dilakukan Suami Pada Saat Istri Haid

Ibadah

jenis mukena jenis mukena

Ini Enam Pembagian Waktu Shalat Subuh, Mana yang Paling Utama?

Ibadah

Tips Menjaga Kesehatan Ibu Hamil Agar Janin Tumbuh Sehat

Muslimah Daily

perempuan ideal dalam al-qur'an perempuan ideal dalam al-qur'an

Ingin Mendapatkan Pahala Seperti Haji dan Umrah? Lakukan Shalat Sunnah Ini!

Ibadah

Sholihah Wahid Hasyim: Tokoh Perempuan yang Aktif di Bidang Politik  

Kajian

Tafsir QS. Yūnus [10] Ayat 99: Ajaran Al-Qur’an tentang Toleransi

Kajian

Trending

Anak perhiasan dunia Anak perhiasan dunia

Parenting Islami: Mendidik Generasi Tauhid di Era Modern

Keluarga

Hukum Menginjak Makam Orang Muslim

Ibadah

Perbedaan Najis Ainiyah dan Najis Hukmiyah serta Cara Mensucikannya

Ibadah

Pengertian Keluarga Sakinah dan Makna Perkawinan dalam Islam

Keluarga

krisis quarter life krisis quarter life

Perempuan Rentan Krisis Quarter Life: Kenali dan Hadapi

Diari

bersetubuh sebelum bersuci bersetubuh sebelum bersuci

Hukum Bersetubuh Sebelum Bersuci dari Haid

Kajian

Perempuan Harus Menjadi Pembelajar

Muslimah Daily

Mengenal Tradisi Mulidan di Masyarakat Lombok

Kajian

Connect