Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Sakdiyah Ma’ruf : Menggelitik Budaya Patriarki dan Konservatisme Beragama Lewat Komedi

“Kita sebagai muslim tidak boleh berkiblat ke barat,” 

“Saya pikir kalau gak menghadap barat lalu saya akan shalat hadap mana?”

“Saya dengan senang hati melihatmu di neraka,”

“Saya pikir kalau anda bisa lihat saya dibakar di neraka bukankah anda juga di neraka?”

BincangMuslimah.Com – Itu adalah cuplikan punchline yang Sakdiyah Ma’ruf masukkan dalam standup komedi yang ia bawakan. Kritikan bernada penghakiman seperti ini sering Sakdiyah dengar sejak ia memutuskan berdakwah lewat komedi.

Beberapa tahun terakhir praktek beragama yang sempit, rigid dan penuh penghakiman masif terjadi. Seolah tidak ada ruang perbedaan dalam cara mengabdi pada Tuhan, seolah tidak ada dialog antar perbedaan.

“Tidak ada ruang untuk dialog antar kebenaran, saya tidak berbicara tentang A salah atau B benar. Tapi dialog antar kebenaran,” ujar Sakdiyah Ma’ruf dalam diskusi rutin bulanan yang digelar Komunitas Musisi Jakarta (KOMUJI), pada akhir bulan Oktober kemarin.

Menurut Sakdiyah yang terlahir di komunitas yang sangat konservatif di daerah Pekalongan, Jawa Tengah, sesungguhnya kekakuan dalam beragama ini adalah keseharian yang sering ditemukan di lingkungannya sejak kecil.

“Di lingkungan saya dulu ungkapan-ungkapan tersebut sebatas kepada sesama golongan, tapi di era media sosial semua komentar-komentar yang seharusnya bersifat privat tersebut berhamburan di medsos dan dibaca banyak orang sehingga menjadi hate speech,” jelas perempuan peranakan Arab yang memilih berdakwah lewat komedi tersebut.

Mungkin karena terlahir di komunitas yang mengaku keturunan Arab yang konserfatif dan patriarki, Ia merasakan bahwa restriksi terhadap perempuan, mulai dari pernikahan anak, pemisahan ruang publik antara laki-laki dan perempuan yang dibungkus tafsir yang bersifat monolotik sudah menjadi keseharian di masyarakat di mana ia dibesarkan.

Alasan Sakdiyah Terjun ke Dunia Komika

Menurut Sakdiyah, dalam sistem yang membuat masyarakat menjadi kaku, berpikiran rigid dan penuh penghakiman tersebut, perempuan adalah lapis terbawah dalam lapisan itu.

Seperti bagaimana kebolehan melakukan kekerasan terhadap perempuan menemukan pembenarannya dalam tafsir yang rigid tentang kewajiban istri yang tidak patuh, “lalu jika suami yang tidak patuh bagaimana?” ujar komika muslimah itu dalam premis yang ia lontarkan dalam komedinya.

Hidup di tengah lingkungan kontradiksi serta krisis indentitas dan banyaknya tekanan sosial terhadap perempuan, Sakdiyah Ma’ruf tumbuh merindukan Indonesia yang katanya meski berbeda-beda tapi tetap satu jua.

“Indonesia adalah imajinasi saya tentang hidup dan masa depan,” ujarnya.

Tapi sayang, ternyata konservatifme yang ia tolak  telah menyebar secara masif pula di masyarakat Indonesia. Sehingga ia merasa tidak mendapatkan Indonesia yang dia impikan.

“Baru pertama kali dalam hidup saya bertemu dengan teman-teman yang bercadar, yang tidak ingin bersalaman dengan lawan jenis, duduk berseberangan dengan teman laki-laki yang dibatasi tirai, ada teman laki-laki yang menolak melihat wajah saat berbicara dengan saya. Melihat ini saya merasa tidak hanya ingin berjuang untuk perempuan di komunitas saya, tapi untuk Indonesia,” jelasnya.

Ironi dalam kehidupan yang serba ketat tersebut akhirnya membawa Sakdiyah ke panggung standup komedi, di mana dia banyak membicarakan tentang Islam untuk melawan ekstrimisme Islam di Indonesia.

Sakdiyah berharap tidak ada lagi saling menghakimi di antara masyarakat, baik yang konservatif atau yang merasa moderat. Hindari prasangka terhadap saudara sesama muslim.

“Setiap hari ada saja yang mengkritik, dibilang kurang islami jilbabnya, jilbabnya jangan diikat, dan lalu kita membalasnya dasar mereka bodoh, fundamentalis dan sebagainya. Apa bedanya?” Kata Sakdiyah dalam diskusi KOMUJI yang bertemakan “Shaleh Tanpa Menghakimi” itu.

Menurutnya diskusi ini bukan hanya tentang menjadi shaleh tanpa menghakimi. Tapi bagaimana agar golongan yang mengaku prograsif pun mau berpikiran terbuka.

“Jangan merasa Islam moderat, tapi kerjaannya tiap hari membodoh-bodohkan orang, bilang orang fundamentalis, radikal dan sebagainya. Jika anda berbicara tentang cadar, burkah seseorang maka anda harus berpikir lagi tentang pengakuan dirinya  moderat,” ujarnya lagi.

Menurutnya yang paling penting agar tidak ada lagi fenomena saling menghakimi terhadap sesama muslim. Masyarakat harus mencari tahu kemudian menolak bersama pangkal ekstrimisme yang terjadi di Indonesia.

“Selama ini media asing selalu bicara tentang  meningkatnya ekstrimisme di Indonesia. Tapi kita hampir tidak pernah benar-benar bisa mengidentifikasi secara jelas siapa mereka itu, kapan mulai masuk ke Indonesia, apa yang mereka bawa, ideologi rigid yang bahkan mengarah pada kekerasan ini siapa mereka, tanpa mengetahui itu maka kita hanya akan berantem sendiri,” tandasnya.

Neneng Maghfiro
Ditulis oleh

Peneliti el-Bukhari Institute, Mahasiswa Pascasarjana UIN Jakarta dan alumni Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat.

Komentari

Komentari

Trending

Hukum Penetapan Nasab dalam Agama Islam Hukum Penetapan Nasab dalam Agama Islam

Cara Nabi Memuliakan Ibu Asuhnya

Keluarga

Shalat Tanpa Mukena? Perhatikan Lima Prinsip Ini Agar Shalat Tetap Sah

Ibadah

Nikah Siri Sah dalam Islam? Ini Kata Pakar Perbandingan Mazhab Fikih

Keluarga

Asiyah binti Muzahim: Istri Firaun yang Dijamin Masuk Surga Oleh Allah

Muslimah Talk

Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi

Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi

Muslimah Talk

Ini Lima Skincare Aman dan Halal yang Cocok Untuk Para Muslimah

Muslimah Daily

Riwayat Uwais Al-Qarni: Menjadi Penghuni Langit karena Memuliakan Ibu

Keluarga

Cerai daripada poligami Cerai daripada poligami

Tafsir An-Nisa Ayat 128-130: Pilihan Cerai Daripada Poligami?

Kajian

Rekomendasi

© 2019 Bincang Muslimah - All Right Reserved

Connect