Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Daily

Tips Olahraga Saat Puasa Ramadhan

BincangMuslimah.Com – Rutin berolahraga menjadi satu hal yang penting dilakukan untuk menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh, termasuk saat menjalankan ibadah puasa Ramadhan. Namun, banyak orang yang tidak menyadari hal ini dan menjadikan puasa sebagai alasan untuk tidak berolahraga. Padahal, puasa Ramadhan tidak hanya bermanfaat untuk meningkatkan sisi rohani tapi juga berdampak pada kesehatan tubuh.

Ibadah puasa adalah usaha untuk mengatur dan memperbaiki metabolisme tubuh. Puasa mengajarkan dan melatih tubuh secara disiplin untuk makan dan minum tidak berlebihan serta mengatur kuantitas dan kualitas makanan yang dikonsumsi. Makan dan minum yang berlebihan bisa membahayakan lambung, menghancurkan hati, memberatkan kerja jantung, serta menjadi penyebab mengerasnya pembuluh darah, sesak dada, naiknya tekanan darah, dan kencing manis.
Allah Swt. telah mengingatkan dalam ayat Al-Qur’an sebagai berikut:

يَٰبَنِىٓ ءَادَمَ خُذُوا۟ زِينَتَكُمْ عِندَ كُلِّ مَسْجِدٍ وَكُلُوا۟ وَٱشْرَبُوا۟ وَلَا تُسْرِفُوٓا۟ ۚ إِنَّهُۥ لَا يُحِبُّ ٱلْمُسْرِفِينَ

Artinya: “Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid, makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (Q.S. Al-A’raf Ayat 31)

Puasa memberi manfaat kesehatan bagi orang yang menjalankannya sebab akan melatih seseorang untuk hidup teratur dan disiplin serta mencegah kelebihan makan. Hal ini disebabkan karena makanan berkaitan erat dengan proses metabolisme tubuh. Fase istirahat setelah fase pencernaan normal diperkirakan 6 sampai 8 jam.

Pada fase tersebut terjadi degradasi dari lemak dan glukosa darah. Ia menambahkan puasa terbukti mampu meningkatkan derajat kesehatan. Penyakit maag, tekanan darah tinggi, dan kadar gula darah akan lebih terkontrol.

Menahan lapar dan haus, apalagi pada siang hari yang panas terik, terkadang memang butuh perjuangan tersendiri. Apabila puasa dilandasi dengan iman dan keikhlasan untuk ibadah, rasanya rasa lapar dan haus tak berarti apa-apa. Selain itu, puasa juga membawa banyak hikmah dan manfaat buat kita, salah satunya manfaat kesehatan.

Saat berpuasa, tubuh memang akan terasa lemas sebab tidak mendapat asupan makanan dan minuman selama hampir 14 jam. Tapi, ada beberapa penyesuaian yang bisa dilakukan agar tetap bisa berolahraga. Jika ingin berolahraga saat bulan puasa, maka kita mesti memperhatikan dan menyesuaikan waktu, agar tubuh terhindar dari gangguan kesehatan yang mungkin terjadi, misalnya dehidrasi akibat kekurangan cairan. Lantas, kapan waktu terbaik untuk berolahraga selama bulan puasa?

Jawabannya adalah pada malam hari setelah berbuka puasa atau sore hari menjelang waktu berbuka puasa. Dua waktu tersebut lebih disarankan sebab bisa membantu menghindari tubuh dari kekurangan cairan. Cairan yang hilang akibat berolahraga pada sore hari bisa segera tergantikan seusai masuk waktu berbuka.

Sementara itu, olahraga yang dilakukan pada malam hari atau setelah berbuka bisa menghindari tubuh kekurangan cairan karena sudah kembali terhidrasi dengan asupan minuman dan makanan saat berbuka puasa. Dalam berolahraga saat puasa, hindari melakukan aktivitas fisik tingkat tinggi pada jam 12 siang. Sebab, hal ini bisa memicu terjadinya dehidrasi, apalagi jika dilakukan di ruang terbuka dan di bawah terik matahari.

Berolahraga saat puasa bisa memberi banyak manfaat bagi tubuh. Selain memperhatikan waktu berolahraga, masih ada beberapa hal yang juga perlu disesuaikan, mulai dari jenis olahraga, intensitas, serta kondisi tubuh. Sebagai misal, jangan memaksakan diri dengan melakukan olahraga berat yang malah bisa memicu penyakit.

Setelah berbuka puasa, berikan waktu bagi tubuh dan jangan langsung berolahraga. Selain energi tubuh belum sepenuhnya pulih, langsung berolahraga setelah buka puasa bisa menghambat proses pencernaan makanan di dalam tubuh. Selain itu, hindari melakukan olahraga mendekati waktu tidur, setidak-tidaknya dua jam sebelum tidur. Sebab, hal tersebut bisa mengganggu kualitas tidur di malam hari dan memicu banyak masalah lain.

Kunci agar olahraga dan berpuasa tetap seimbang adalah adalah tidak memaksakan diri dan mengetahui batasan serta kebutuhan tubuh. Hindari melakukan olahraga yang terlalu berat, sebab olahraga dengan intensitas tinggi malah bisa meningkatkan risiko cedera. Beberapa jenis olahraga malam yang dianjurkan adalah jalan santai, bersepeda, yoga, dan berlari di treadmill.

Jangan lupa untuk minum cukup air putih setelah olahraga untuk memastikan tubuh terhidrasi dengan baik dan cairan tubuh yang hilang setelah berolahraga bisa digantikan. Setiap harinya, setidaknya orang dewasa harus meminum dua liter air atau setara dengan delapan gelas. Ingat, menyesuaikan jenis olahraga dengan kondisi kesehatan tubuh adalah pertimbangan utama saat berolahraga di bulan Ramadhan.[]

Rekomendasi

Menjamak Shalat karena Bukber Menjamak Shalat karena Bukber

Hukum Menjamak Shalat karena Bukber

Hukum Menggabungkan Puasa Syawal dengan Puasa Qadha

menonton mukbang saat puasa menonton mukbang saat puasa

Hukum Menonton Mukbang saat Puasa Ramadhan

Makanan di Sela-sela Gigi Tertelan Makanan di Sela-sela Gigi Tertelan

Sisa Makanan di Sela-sela Gigi Tertelan saat Puasa Ramadhan, Batalkah Puasa?

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Kisah Ibnu Rusyd yang Pernah Ditolong oleh Yahudi

Kajian

seragam sekolah identitas keagamaan seragam sekolah identitas keagamaan

Sengkarut Seragam Sekolah dengan Identitas Keagamaan, Akankah Sekolah Berujung Jadi Ranah Intoleransi?

Muslimah Talk

Drama Extraordinary Attorney Woo Drama Extraordinary Attorney Woo

Perempuan Penyandang Disabilitas Mental menjadi Pengacara Hebat di Drama Extraordinary Attorney Woo

Muslimah Talk

Muawiyah Menikahi non muslim Muawiyah Menikahi non muslim

Kisah Khalifah Muawiyah Menikahi Perempuan Non Muslim

Khazanah

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Mengapa Bulan Haram 3 Berurutan, Sedangkan 1 Bulan Terpisah?

Kajian

Pekan ASI Sedunia ibu Pekan ASI Sedunia ibu

Pekan ASI Sedunia: Ayah Perlu Jadi Support System untuk Ibu

Muslimah Talk

jalan damai kasus perundungan jalan damai kasus perundungan

Tidak Ada Penyelesaian ‘Jalan Damai’ pada Kasus Perundungan dan Kekerasan Seksual

Muslimah Talk

Siswi SMA Dipaksa Berjilbab Siswi SMA Dipaksa Berjilbab

Siswi SMA Negeri Bantul Dipaksa Berjilbab, Seharusnya Tiada Paksaan dalam Berjilbab

Muslimah Talk

Trending

Memahami Makna I'jaz Al Qur'an Memahami Makna I'jaz Al Qur'an

Memahami Makna I’jaz Al Qur’an

Kajian

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Amalan yang Bisa Dilakukan di Awal Tahun Hijriah

Ibadah

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

Kajian

Sejarah Kurban Sebelum Islam Sejarah Kurban Sebelum Islam

Sejarah Kurban Sebelum Nabi Ibrahim

Kajian

Tempat Duduk jenis kekerasan Tempat Duduk jenis kekerasan

Efektifkah Pemisahan Tempat Duduk Penumpang Berdasarkan Jenis Kelamin untuk Menangkal Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya

Pelaku Pemerkosaan Dibela Ayahnya, Padahal Nabi Tegas Menegakkan Hukum Termasuk pada Anaknya

Khazanah

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Kajian

Rasulullah Disalip Emak-emak Rasulullah Disalip Emak-emak

Kisah Rasulullah Disalip Emak-emak

Khazanah

Connect