Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Menjalani Hidup dengan Konsep Mindfullnes; Kumpulan Nasihat dari Ibnu ‘Athaillah as-Sakandari

menjalani hidup konsep mindfullnes
Gambar: Koleksi El-Bukhari Institute

BincangMuslimah.Com – Ibnu Atha’illah as-Sakandari populer dengan karyanya yang berjudul dengan kitab al-Hikam. Buku tersebut berupa kumpulan nasihat pendek tentang menjalani kehidupan. Karya lainnya yang juga merupakan kumpulan nasihat yang lebih panjang adalah at-Tanwir fii Isqath at-Tadbiir. Karya satu ini lebih padat dan rinci, terutama soal menjalani hidup dengan konsep mindfullnes, sebuah istilah menjalani kehidupan dengan memusatkan pemikiran pada apa yang dilakukan hari itu.

Istilah mindfullnes bagi saya adalah tepat untuk menggambarkan kumpulan nasihat dari buku ini. Buku yang kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan judul “Istirahatkan Dirimu dari Kesibukan Duniawi” oleh Zulfahani Hasyim, Lc lewat penerbit Turos merupakan buku yang layak dibaca oleh siapapun.

Penjelasan yang sangat rinci dengan penerjemahan akan setiap kosa kata membuat buku ini mudah dipahami. Setiap nasihat dalam buku ini dilengkapi dengan ayat Alquran, hadis, dan syair Arab. Syekh Ibnu ‘Athaillah memegang prinsip keseimbangan antara ikhtiar dan tawakkal. Setiap nasihat diurai dengan narasi yang lengkap, solutif, dan indah.

Selaras dengan judul aslinya, at-Tanwir fii Isqath at-Tadbir, bahwa at-Tadbir secara umum dimaknai dengan “mengatur tindakan untuk sebuah tujuan yang direncanakan”. Sedangkan Tadbir yang hakiki adalah tadbir dari Allah, itulah Allah disebut al-Mudabbir, Yang Maha Mengatur.

Adapun judul terjemahan pada buku ini diambil dari bait pertama,

أَرِح نفسك من التدبير فما قام به غيرك عنك لا تقم به لنفسك

Istirahatkan dirimu dari kesibukan mengurusi dunia. Urusan yang telah diatur ole Allah tak perlu kau sibuk ikut campur

Dijadikannya judul terjemahan buku ini karena mewakili daripada isi buku ini. Nasihat yang dituliskan kepada kita mengajarkan untuk tidak terlalu mengkhawatirkan tentang apa yang akan terjadi besok, lusa, minggu depan, atau tahun depan. Nasihat-nasihat ini pas sekali untuk kita yang kerapkali mengalami overthinking, mengkhawatirkan masa depan, dan takut akan kegagalan.

Seperti pada nasihat di bab kedua belas tentang jaminan rezeki untuk hamba Allah,

من تمام النعمة عليك أن يرزقك ما يكفيك ويمنعك ما يطغيك

Di antara bentuk kesempurnaan nikmat atasmu adalah ketika Dia memberi sesuatu yang mencukupimu dan menahan sesuatu yang mencelakakanmu.

Dalam menjelaskan bait nasihat itu, Syekh Atha’illah mencantumkan beberapa ayat Alquran yang menunjukkan garansi Allah atas rezeki setiap makhluk. Seperti surat adz-Dzariyat ayat 58,

Sungguh Allah, Dialah Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.

Maksud dari menghadirkan ayat ini adalah agar manusia tidak beranggapan bahwa kekuatan hasil sepenuhnya pada usaha manusia, tapi atas kehendak Allah karena sifat Maha Kuat yang Allah miliki itu. Begitu juga sifat Allah Maha Pemberi Rezeki adalah jaminan bagi hamba bahwa Allah lah yang menjamin setiap rezeki makhlukNya.

Secara penelusuran bahasa, ayat ini bisa kita petik dua hikmah. Pertama, penggunaan kata yang mengikuti bentuk fa’al yang menunjukkan makna lebih (balaghah). Kata Razzaq  memiliki makna yang lebih daripada Raziq. Ini menunjukkan bahwa bentuk rezeki itu beragam.

Kedua, penggunaan kata dengan bentuk kata sifat menunjukkan arti yang konsisten dan tetap, ketimbang penggunaan kata dengan bentuk kata kerja. Maka dalam ayat ini digunakan lafazz ar-Razaq (Sang Maha Pemberi Rezeki) yang merupakan bentuk kata sifat. Maka ayat ini menunjukkan konsistensi Allah yang akan selalu memberikan rezeki bagi makhluk Allah.

Maka menurut penulis sendiri, membaca dan memiliki buku ini akan menjadi salah satu cara untuk terus belajar dan meyakinkan diri bahwa hal-hal yang tidak menjadi kuasa kita harusnya diserahkan kepada Allah. Menjalani konsep mindfullnes dengan fokus pada usaha dan tawakkal pada Allah untuk urusan hasil adalah intisari dari buku ini.

Judul : Istirahatkan Dirimu dari Kesibukan Duniawi

Penulis : Ibnu Atha’illah as-Sakandari

Penerjemah :Zulfahani Hasyim, Lc

Penerbit : Turos

Cetakan I : Oktober 2021

Tebal : 403

Rekomendasi

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan shalat ashar jumat amalan shalat ashar jumat

Amalan Nabi Khidir Setelah Shalat Ashar di Hari Jumat

Ibadah

ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan ajarkan kesetaraan laki-laki perempuan

Ajarkan Kesetaraan Pada Anak Laki-Laki dan Perempuan

Kajian

fans k-pop larangan fanatik fans k-pop larangan fanatik

Ramai Kegaduhan Fans K-POP di Space Twitter, Ini Larangan Fanatik dalam Islam

Kajian

UU PRT Harus Disahkan UU PRT Harus Disahkan

Alasan Kenapa UU PRT Harus Segera Disahkan

Muslimah Talk

Film KKN Desa Penari Film KKN Desa Penari

Film KKN Desa Penari; Begini Penjelasan Buya Syakur tentang Ruh Orang yang Meninggal Karena Santet atau Sihir

Kajian

Ayah Alami Postpartum Blues Ayah Alami Postpartum Blues

Tidak Hanya Ibu Hamil, Ayah Juga Bisa Mengalami Postpartum Blues

Muslimah Talk

Kehidupan Manusia Setelah Kematian Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Dalil Kehidupan Manusia Setelah Kematian

Kajian

penembakan wartawan palestina shireen penembakan wartawan palestina shireen

Mengutuk Aksi Penembakan Terhadap Wartawan Palestina, Shireen Abu Akleh

Muslimah Talk

Trending

kepemilikan aset kripto dizakati kepemilikan aset kripto dizakati

Apakah Kepemilikan Aset Kripto Harus Dizakati?

Kajian

memberi zakat meninggalkan shalat memberi zakat meninggalkan shalat

Hukum Memberi Zakat Pada Orang yang Meninggalkan Shalat, Bolehkah?

Kajian

UU TPKS Telah Disahkan UU TPKS Telah Disahkan

UU TPKS Telah Disahkan, Masih Ada Tugas Lain yang Menanti

Muslimah Talk

laki-laki jadi korban kdrt laki-laki jadi korban kdrt

Tidak Hanya Pada Perempuan, Laki-Laki Pun Bisa Jadi Korban KDRT

Kajian

anggota keluarga menggantikan puasa anggota keluarga menggantikan puasa

Apakah Anggota Keluarga Bisa Menggantikan Puasa Kerabat yang Sudah Wafat?

Kajian

tata cara membayar fidyah tata cara membayar fidyah

Tata Cara Membayar Fidyah Puasa Ramadhan

Kajian

pekerja berat membatalkan puasa pekerja berat membatalkan puasa

6 Syarat Pekerja Berat Boleh Membatalkan Puasa di Bulan Ramadhan

Kajian

kesempurnaan manusia imam al-ghazali kesempurnaan manusia imam al-ghazali

Kesempurnaan Manusia Dan Cara Mencapai Tujuan Akhir Hidup dalam Pandangan Imam Al-Ghazali

Kajian

Connect