Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Kehidupan Muhammad Sebelum Menjadi Nabi (2)

Kehidupan Muhammad Sebelum Nabi

BincangMuslimah.Com – Saat berada di bawah pengasuhan pamannya, Abu Thalib, Muhammad kecil pernah menjadi perantara keberkahan di musim paceklik. Kehidupan Muhammad sebelum menjadi Nabi sebenarnya sudah menunjukkan beberapa tanda kenabian. Salah satunya adalah saat orang-orang Mekkah berdoa meminta hujan di hadapan Ka’bah. Abu Thalib bersama Muhammad kecil, ia menempelkan punggungnya ke dinding Ka’bah. Hujan pun turun deras.

Syaikh Shafiyurrahman al-Mubarakfuri menceritakan kisah hidup Muhammad sebelum mendapat risalah kenabian. Tapi sebenarnya, tanda-tanda itu sudah muncul sejak bayi. Mulai dari pengakuan Aminah yang melihat pendaran cahaya melalui jalur lahirnya Muhammad, peristiwa pembelahan dada Muhammad oleh dua sosok malaikat, dan tanda yang telah diketahui oleh seorang pendeta. Berikut beberapa penggalan kisah kehidupan Muhammad sebelum menjadi nabi. 

Tanda Kenabian yang Dilihat oleh Pendeta

Saat usia Muhammad mencapai 12 tahun, Abu Thalib mengajaknya melakukan perjalanan dagang ke Syam. Saat singgah di Bushra, seorang Pendeta bernama Bahira menghampiri  Muhammad. Ia melihat, bahwa pohon dan bebatuan sujud pada Muhammad. Dan itu adalah salah satu tanda kenabian. Lalu ia menambahkan, tanda kenabian itu juga nampak pada Muhammad dari tanda yang ada di tulang rawan bahunya. Tanda-tanda itu terdapat dalam kitab Injil, begitu penjelasan sang Rahib. Sang Pendeta meminta Abu Thalib untuk membawa kemenakannya kembali ke Mekkah dan tidak melanjutkan perjalanannya ke Syam. Ia khawatir, keselamatan Muhammad akan terancam karena gangguan orang-orang Yahudi.

Menggembala Kambing

Beberapa riwayat menyebutkan, saat remaja, Muhammad biasa menggembala kambing  milik Bani Sa’d atau milik orang-orang Mekkah dan mendapatkan imbalan. Kemudian di usianya yang ke-25, beliau mulai melakukan usaha dagang dengan menjual barang-barang dagangan milik Khadijah. Karena kepribadian Muhammad yang terkenal sangat jujur, bertanggung jawab, dan lihai dalam melakukan negosiasi, beliau dipercaya oleh Khadijah untuk menjual dagangannya ke Syam dan mendapat imbalan yang besar. 

Muhammad menerima tawaran ini. Beliau pergi ke Syam bersama pembantu Khadijah, Maisaroh yang merupakan seorang laki-laki.

Menikah dengan Khadijah

Setelah perjalanan bisnis ke Syam dengan hasil yang memuaskan, Khadijah kagum pada kepribadian Muhammad. Maisaroh pun menceritakan sikap dan perilaku Muhammad yang ia temui selama perjalanan adalah orang yang sangat cerdik dan jujur. Khadijah memiliki banyak pengalaman bisnis, termasuk pengalaman kerugian akibat perilaku rekan bisnisnya. Khadijah mendapati dirinya menginginkan Muhammad menjadi pendampingnya. Ia menemui sahabatnya, Nafisah binti Munyah untuk menyampaikan hal itu kepada Muhammad. 

Muhammad menyambut keinginan Khadijah. Paman-paman Muhammad pun mendatangi paman Khadijah untuk melamar. Muhammad memberikan mahar berupa 20 ekor unta muda. Muhammad saat itu berusia 25 tahun sedangkan Khadijah 40 tahun. Khadijah adalah perempuan pertama dan satu-satunya beliau nikahi sampai Khadijah wafat. 

Keduanya dikaruniai tiga putra dan empat putri. Namun, ketiga putranya wafat saat masih bayi. Ketiganya adalah al-Qasim, Ibrahim, dan Abdulla. Adapun keempat putrinya adalah Zainab, Ruqayyah, Ummu Kaltsum, Fathimah. Putri yang bertahan usianya sampai Nabi Muhammad wafat adalah Fathimah. Sisanya wafat sebelum Nabi Muhammad wafat.

Pengambilan Keputusan Saat Renovasi Ka’bah

Bersamaan dengan usia Nabi yang ke-4, orang-orang Quraisy sepakat untuk merenovasi Ka’bah. Melihat dindingnya yang sudah mulai rapuh, terutama setelah Mekkah dilanda banjir besar. Saat itu, Ka’bah tidak memiliki atap. Akibatnya, beberapa pencuri dengan mudahnya mengambil barang-barang berharga yang disimpan di dalamnya. 

Para pemuka Quraisy merenovasi bagian-bagian yang rusak dan tidak menerima sumbangan dana kecuali dari harta yang diperoleh dengan jalan yang baik. Artinya, uang dari hasil pelacuran, jual beli khimar, atau lainnya tidak diterima. 

Setelah sampai pada peletakkan Hajar Aswad, mereka berselisih mengenai siapa yang pantas meletakkan kembali. Perselisihan berlangsung begitu lama, bahkan berlangsung sampai lima hari. Abu Umayyah bin al-Mughirah al-Makhzumi memiliki tawaran solusi. Ia menawarkan, siapapun yang pertama kali masuk melalui pintu masjid saat itu, akan menjadi orang yang memutuskan tentang peletakkan Hajar Aswad. 

Muhammad memberikan solusi yang cerdas dan adil. Peletakkan Hajar Aswad akhirnya menggunakan kain dan masing-masing pemuka Quraisy memegang ujung kain tersebut agar terlibat di peletakkan Hajar Aswad. Peran Muhammad saat itu membuat orang-orang Quraisy sangat terkesan dan mengakui kecerdasan beliau. Sebuah sikap yang adil dan bijaksana.

Demikianlah sepenggal kisah Muhammad sebelum mengemban risalah kenabian dan mendapatkan wahyu dari Allah melalui Jibril.

Selamat merayakan kelahiran manusia agung nan tercinta!

 

Rekomendasi

cara sahabat menerima hadis cara sahabat menerima hadis

Cara Sahabat Menerima Hadis dari Rasulullah

kehidupan muhammad sebelum nabi kehidupan muhammad sebelum nabi

Kehidupan Muhammad Sebelum Menjadi Nabi (1)

kepribadian muhammad sebelum kenabian kepribadian muhammad sebelum kenabian

Kepribadian Muhammad Sebelum Mendapatkan Risalah Kenabian

sahabat memutuskan hukum nabi sahabat memutuskan hukum nabi

Cara Sahabat Memutuskan Hukum Pasca Wafat Nabi Muhammad

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

cKeutamaan Membaca Ayat Kursi cKeutamaan Membaca Ayat Kursi

Keutamaan Membaca Ayat Kursi Menurut Hadis Nabi

Kajian

Karakteristik Moderat Agama Islam Karakteristik Moderat Agama Islam

Makna Karakteristik Moderat dalam Agama Islam

Kajian

Meneguhkan Peran Ulama Perempuan Meneguhkan Peran Ulama Perempuan

Meneguhkan Peran Ulama Perempuan di KUPI II, Kamaruddin Amin: Otoritas Keilmuan Perempuan Diakui dalam Islam

Kajian

Islam Mengusung Visi Perdamaian Islam Mengusung Visi Perdamaian

Islam Sejak Awal Mengusung Visi Perdamaian

Muslimah Talk

Hukum Merayakan Kemenangan Berpesta Hukum Merayakan Kemenangan Berpesta

Hukum Merayakan Kemenangan dengan Berpesta

Kajian

LGBT Piala Dunia Qatar LGBT Piala Dunia Qatar

Menyikapi Kontroversi LGBT Piala Dunia Qatar 2022

Kajian

Alif Iqra, Guru Al-Quran Eks HTI KUPI II Alif Iqra, Guru Al-Quran Eks HTI KUPI II

Berbincang dengan Salah Satu Eks HTI di KUPI II, Bu Sulis; Ekonomi Menjadi Salah Satu Faktornya

Wawancara

kupi ii 8 rekomendasi kupi ii 8 rekomendasi

Musyawarah KUPI II Telah Berakhir, Berikut 8 Rekomendasi yang Dihasilkan

Berita

Trending

Forum R20 Pemimpin Agama Forum R20 Pemimpin Agama

Forum R20: Perkumpulan Pemimpin Agama dalam Mengatasi Konflik

Muslimah Talk

Doa Hendak Masuk Pasar Doa Hendak Masuk Pasar

Doa Saat Hendak Masuk Pasar

Ibadah

Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan

Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan

Kajian

Amalan Sunnah Hari Jumat Amalan Sunnah Hari Jumat

3 Amalan Sunnah di Hari Jumat

Kajian

Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka

Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka

Ibadah

Sujud Syukur Pemain Bola Sujud Syukur Pemain Bola

Hukum Sujud Syukur bagi Pemain Bola Setelah Mencetak Gol

Kajian

Berhubungan Badan Sebelum Mandi Berhubungan Badan Sebelum Mandi

Bolehkah Berhubungan Badan Sebelum Mandi Wajib Pasca Haid?

Kajian

Tuntunan Hidup Minimalis Al-Qur’an Tuntunan Hidup Minimalis Al-Qur’an

Tuntunan Hidup Minimalis dalam Al-Qur’an

Kajian

Connect