Ikuti Kami

Khazanah

Asal-usul Pesantren di Indonesia

Filosofi I'rab Santri: Rafa’, Khafadh, Jazm, dan Nashab
santripedia.com

BincangMuslimah.Com – Pesantren lahir dari proses asimilasi Hindu-Budha di Indonesia. Asal-usul Pondok pesantren yang kita kenal di Indonesia saat ini pada mulanya adalah pengambilalihan dari sistem pondok pesantren yang dianut  Hindu-Budha. Hal ini didasarkan pada fakta bahwa jauh sebelum datangnya Islam ke Indonesia, lembaga pondok pesantren pada kala itu dimaksudkan sebagai tempat mengajarkan pendidikan agama Hindu-Budha.

Hanun Asrohah dalam buku Sejarah Pendidikan Islam menyebutkan pengaruh Hindu-Budha bisa ditelusuri dari ciri pesantren yang berbentuk asrama. Bentuk asrama sendiri telah diterapkan oleh agama Budha sebelum masuknya Islam ke Indonesia. 

Pendapat lain datang dari Sternberg, ditulis oleh A. Fattah Yasin dalam buku Dimensi-Dimensi Pendidikan Islam. Ia menyebutkan ada dua pendapat mengenai pesantren pertama pesantren berasal dari Indonesia sendiri, yang dikaitkan dengan budaya Hindu-Budha yang kemudian diadopsi oleh Islam sebagai peralihan fungsi.

Kedua pesantren yang didasari atas sepenuhnya dari Islam sendiri, pendapat ini didasarkan atas ciri-ciri pesantren yang ditemukan sama pada masa Rasulullah SAW. Terlepas dari pendapat di atas, ada dua istilah yang menjadi bukti lahirnya pesantren yakni surau dan meunasah. 

Kata dan penamaan Surau berasal dari Sumatera Barat tepatnya di Minangkabau, hal tersebut sesuai dengan pendapat Sidi Gazalba dalam Asrohah dalam buku Sejarah Pendidikan Islam.  Sebelum menjadi lembaga pendidikan Islam, istilah surau dahulunya digunakan sebagai tempat penyembahan bagi agama Hindu-Budha, sebagai tempat penyembahan ruh nenek moyang yang biasanya terletak di tempat tinggi atau daratan yang  memiliki puncak daripada lingkungannya.

Sedangkan kata surau dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) diartikan sebagai tempat (rumah) umat Islam melakukan ibadahnya (mengerjakan salat, mengaji, dsb); atau dengan sebutan lain bisa langgar.

Baca Juga:  Nyai Walidah, Pejuang Kesetaraan Perempuan dan Pendiri Organisasi Aisyiyah

Dalam sejarah Minangkabau, surau diperkirakan berdiri pada 1356 M yang dibangun pada masa Raja Adityawarman di tempat bernama bukit Gombak. Kata  surau sendiri berasal dari bahasa sansekerta “Swarwa” yang berarti segala, semua, macam-macam, atau dengan kata lain seperti pusat pendidikan dan latihan yang ada saat ini.

Lebih lanjut, Tuanku Kayo Kadimullah, dalam buku Menuju Tegaknya Islam Di Minangkabau, orang di Minangkabau memaknai surau tidak hanya sebagai fungsi seperti dijelaskan di atas, namun juga sebagai fungsi budaya. Hal  ini didasari karena surau adalah  kepunyaan kaum suku  yang menjadi pelengkap rumah gadang. 

Setelah Islam datang, surau tidak hanya bisa ditemukan di bukit atau dataran tinggi sebagaimana tersebut di atas, tetapi surau bisa ditemukan di pemukiman desa hal ini didasari dengan fungsi surau yang beralih menjadi masjid atau tempat ibadah dan belajar Al Qur’an. 

Surau juga digunakan untuk berbagai kegiatan keagamaan. Dalam budaya Minangkabau, surau bisa dimaknai menjadi dua, pertama, “surau gadang” (tempat untuk tuanku, ulama atau syekh) yakni sebagai induk. Kedua, “surau kete” yang juga terbagi atas dua macam surau, yakni surau yang didirikan oleh suku  surau yang didirikan di sekitar surau gadang biasanya ini keberadaan seorang ulama ditentukan oleh pengakuan pemuka adat.

Sementara istilah “meunasah” yang dalam kebahasaan memiliki  sebutan sama dengan  meulasah, beunasah, beulasah. Istilah-istilah tersebut dikenal oleh sebagian kelompok etnis Aceh. Secara umum dikenal dengan arti manasah atau balai. A. Djalali dalam bukunya berjudul Meunasah Sebagai Pendidikan Islam Tradisional Aceh, secara etimologi meunasah adalah istilah dari Aceh dan telah lama dikenal. Akan tetapi sejak kapan ditemukan belum  jelas secara historis, hal ini sama dengan ketika kita menelusuri jejak pesantren. Menurut beberapa ahli pengamat di Aceh, meunasah berasal dari kata madrasah bahasa Arab. Kemudian menjadi meunasah karena dialek orang Aceh yang sulit menyatakan madrasah. 

Baca Juga:  Imam Abu al-Hasan al-Asy'ari; dari Muktazilah Hingga Kemunculan Mazhab Asy’ari

Jika kita telisik  lebih rinci tentang meunasah, secara historis fungsi dari pada meunasah sendiri sudah lama ada. Hal  ini sebagaimana dijelaskan oleh Snouck Hurgronje bahwa meunasah identik dengan langgar, balee atau tajug. Sehingga  bangunan ini lebih tua dari nama meunasah yang  berasal dari bahasa Arab (madrasah).

Taufik Abdullah yang juga penulis menemukan dalam Kementerian Agama Aceh Timur bahwa meunasah dalam arti terminologis adalah tempat berbagai aktivitas, baik masalah dunia (adat), maupun masalah agama, yang dikepalai oleh Teungku meunasah. Juga  pada pengertian lain, meunasah adalah tempat penggemblengan masyarakat gampong atau desa, yang tujuannya tidak lain adalah supaya masyarakat tersebut bisa menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Allah SWT.

Jadi surau dan meunasah secara fungsi telah membuktikan adalah cikal bakal pesantren di Indonesia. Demikian asal-usul pesantren yang ada di Indonesia yang berasal dari tradisi Hindu-Budha.

Rekomendasi

Filosofi I'rab Santri: Rafa’, Khafadh, Jazm, dan Nashab Filosofi I'rab Santri: Rafa’, Khafadh, Jazm, dan Nashab

Dua Alasan Mengapa Pesantren Masih Menjadi Tempat Belajar Terbaik

Filosofi I'rab Santri: Rafa’, Khafadh, Jazm, dan Nashab Filosofi I'rab Santri: Rafa’, Khafadh, Jazm, dan Nashab

Corak Pesantren di Indonesia

Filosofi I'rab Santri: Rafa’, Khafadh, Jazm, dan Nashab Filosofi I'rab Santri: Rafa’, Khafadh, Jazm, dan Nashab

Historiografi Pesantren di Indonesia, Apa Pesantren Pertama yang Berdiri di Indonesia?

Filosofi I'rab Santri: Rafa’, Khafadh, Jazm, dan Nashab Filosofi I'rab Santri: Rafa’, Khafadh, Jazm, dan Nashab

Menyelami Asal Mula Istilah Pesantren dalam Sejarah

Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

memelihara semangat setelah ramadhan memelihara semangat setelah ramadhan

Tips Memelihara Semangat Ibadah Setelah Ramadhan

Muslimah Talk

golongan manusia kedudukan terbaik golongan manusia kedudukan terbaik

Golongan Manusia yang Mendapatkan Kedudukan Terbaik di Sisi Allah

Kajian

kisah puasa sayyidah maryam kisah puasa sayyidah maryam

Memetik Hikmah dari Kisah Puasa Sayyidah Maryam dalam Alquran

Khazanah

Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan

Pendapat Para Ulama tentang Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan

Kajian

Makna Pentingnya Zakat Fitrah Makna Pentingnya Zakat Fitrah

Makna dan Pentingnya Zakat Fitrah

Kajian

perempuan haid mengikuti takbiran perempuan haid mengikuti takbiran

Hukum Perempuan Haid Mengikuti Takbiran di Hari Raya

Kajian

zakat fitrah anak rantau zakat fitrah anak rantau

Zakat Fitrah bagi Anak Rantau

Kajian

mandi idul fitri perempuan mandi idul fitri perempuan

Tata Cara Mandi Sunnah Idul Fitri bagi Perempuan

Kajian

Trending

doa terhindar dari keburukan doa terhindar dari keburukan

Doa yang Diajarkan Rasulullah kepada Aisyah agar Terhindar Keburukan

Ibadah

Surat Al-Ahzab Ayat 33 Surat Al-Ahzab Ayat 33

Tafsir Surat Al-Ahzab Ayat 33; Domestikasi Perempuan, Syariat atau Belenggu Kultural?

Kajian

Mahar Transaksi Jual Beli Mahar Transaksi Jual Beli

Tafsir Surat An-Nisa Ayat 4; Mahar Bukan Transaksi Jual Beli

Kajian

Doa berbuka puasa rasulullah Doa berbuka puasa rasulullah

Beberapa Macam Doa Berbuka Puasa yang Rasulullah Ajarkan

Ibadah

Hukum Sulam Alis dalam Islam

Muslimah Daily

Doa Setelah Shalat Witir

Ibadah

Mengapa Masih Ada Maksiat di Bulan Ramadhan Padahal Setan Dibelenggu?

Kajian

Niat puasa malam hari Niat puasa malam hari

Mengapa Niat Puasa Boleh Dilakukan sejak Malam Hari?

Ibadah

Connect