Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

‘Adila Bayhum al-Jazairi: Pejuang Kemerdekaan Lebanon dan Suriah

Adila Bayhum al-Jazairi: Pejuang

BincangMuslimah.Com – Negeri Syam saat ini menjadi empat bagian negara, Suriah, Lebanon, Palestina, dan Yordania. Nama ‘Adila Bayhum al-Jazairi merupakan sosok yang sangat dikenang dalam perjuangan kemerdekaan negara tersebut, utamanya adalah Suriah dan Lebanon. Ia lahir di Beirut pada tahun 1900. Pada kemudian hari, ia dikenal sebagai ‘Adila Bayhum al-Jazairi, pejuang kemerdekaan Libanon dan Suriah.

Jiwa nasioanalismenya telah tumbuh sejak kecil. Isa Futuh menceritakan dalam Adibat ‘Arabiyyat bagaimana ‘Adila tumbuh dan berperan untuk kemerdekaan negaranya. Saat berdirinya Asosiasi Warga Suriah yang terdiri dari cendekiawan, politikus, dan militer untuk membela etnis Arab, ‘Adila menghubungi asosiasi tersebut dan menulis esai untuk koran (al-Mufid) yang dikelolal oleh Abdul Ghani al-‘Uraysi. Juga koran al-Fata al-‘Araby yang juga dikelola oleh Abdul Ghani al-Uraysi bersama Fu`ad Hantas. Fuad juga mengelola koran al-Fatayat al-‘arabiyyat yang mendorong para perempuan untuk bekerja sama, bergandeng tangan melakukan perubahan.

Pada tahun 1915, saat usianya baru 15 tahun ia bersama teman-teman perempuannya mendirikan lembaga asosiasi “Yaqdzhoh al-Fatat al-‘Arabiyyat” (kebangkitan pemudi Arab) untuk menumbuhkan dan membangkitkan sikap nasionalisme kaum perempuan. Selain itu, asosiasi perempuan yang ia bangun juga melakukan gerakan perubahan di bidang pendidikan dengan melakukan pengajaran kepada orang-orang miskin. Kepada kaum yang tidak mampu menembus lembaga pendidikan karena keterbatasan finansial.

Di tahun berikutnya, ia juga memimpin gerakan asosiasi “Jam’iyyah al-Umur al-Khairiyyah lil Fatayat al-‘Arabiyyat” (lembaga filantropi pemudi Arab). Di dalamnya juga ia menjadi pengajar dan menjadi komite yang membawahi dan mengelola home industry, mengurusi pangan dan gaji untuk para pekerja. Di dalam rumah tersebut bekerja sekitar 1.800 pekerja.

Saat dubes Amerika mengunjungi Beirut, pada tahun 1920, ‘Adilah menemuinya dan meminta kemerdekaan yang penuh atas negaranya dan negara Arab lainnya. Karena pada saat itu, negara-negara Arab seperti Lebanon dan Suriah masih berada di bawah kekuasaan Prancis dalam perjanjian Sykes Picot. Namun permohonan itu ditolak. Bahkan ‘Adilah bergabung dalam Asosiasi Perlawanan dari Warga Suriah kepada Prancis semenjak Lebanon berada di bawah kekuasaan mereka. ‘Adilah terus bejuang melalui gerakan-gerakan bersama masyarakat Lebanon selama hampir 25 tahun sampai Lebanon dan Suria resmi merdeka pada tahun 1945.

Aktifitasnya tak berhenti pada gerakan perjuangan. Seolah-olah ‘Adila memang dilahirkan untuk berjuang meraih kemenangan, melawan ketidakadilan. Lagi, pada tahun 1927, ‘Adilah Bayhum bergabung di lembaga asosiasi “Yaqdzhoh al-Mar`ah asy-Syamiah” yang berperan dalam mendorong pekerja perempuan di pedesaan, dan meningkatkan produksi kerajinan tangan.

Tidak berhenti di situ saja, ‘Adilah juga bergabung  lembaga “Dauhatu al-Adab”  dan mengajar di sekolahnya pada tahun 1928. Di sana ia mendorong para perempuan Arab untuk menumbuhkan rasa nasioanlisme. Upaya demi upaya di setiap lembaga asosiasi yang ia ikuti adalah untuk mewujudkan kemerdekaan negara Lebanon dan Suriah. Ia mendorong masyarakat untuk memiliki rasa nasionilisme dan cinta terhadap negaranya. Maka dari situlah gerakan untuk sama-sama memerdekakan negaranya sendiri akan tumbuh.

Kemudian pada tahun 1933 ia mendirikan Persatuan Perempuan Arab Suriah. Persatuan ini juga pernah berperan dalam menjamin keamanan pekerja yang melakukan aksi mogok pada tahun 1936 yang berlangsung selama 50 hari. Selain itu, mereka juga berperan dalam pembangunan dan pengembangan masyarakat desa.

Kemudian pada tahun 1944, sembilan kelompok asosiasi atau persatuan lain bergabung dengan lembaga Persatuan Perempuan  Arab. ‘Adilah terpilih sebagai ketua persatuan tersebut, dan bergabung di konferensi persatuan perempuan di Kairo dan mulai sibuk dengan jabatan yang ini sampai tahun 1967.

Setelah Suriah mendapatkan kemerdekaannya pada tahun 1945, ‘Adilah fokus untuk mengangkat isu-isu perempuan dan pengajarannya untuk menumbuhkan nasioanlisme. Ia juga menuntuk hak-hak politik untuk perempuan. Ia banyak melakukan gerakan dalam menuntut kesetaraan hak dan kewajiban antara laki-laki dan perempuan.

Ia juga pernah menjadi delegasi untuk menghadiri pertemuan di Mosko untuk merundingkan hak-hak perempuan pada tahun 1956. Bersama para perempuan yang menjadi wakil dari setiap negara Asia-Afrika, ‘Adilah mendiskusikan tema keperempuanan dan ia terpilih menjadi ketua komite persiapan di dalamnya.

Lalu pada tahun 1957, Asosiasi Perempuan Arab mengadakan konferensi yang keempat di Damaskus untuk mendiskusikan tema keperempuan yang berkaitan dengan perannya di negara. Ia juga memenuhi undangan Persatuan Perempuan China pada tahun 1060 untuk mengunjungi China dan menghadiri hari perayaan nasional di Beijing. Beberapa acara pertemuan dengan asosiasi perempuan di beberapa negara bahkan negara non-Arab pernah ia hadiri.

‘Adilah Bayhum al-Jazairi wafat pada tahun 1975 di usianya yang genap 75 tahun. Gerak langkah dalam hidupnya didedikasikan untuk perbaikan umat, kesetaraan gender, bahkan kemerdekaan negara Arab. Ia tak lelah memperjuangkan keadilan dan kemerdekaan sekalipun sampai di usia senjanya.

Hafidz al-Asad, mantan Presiden Suriah mengenang ‘Adila Bayhum al-Jazairi, pejuang kemerdekaan Libanon dan Suriah.ini:

“jika kita menginginkan kemajuan, dan menginginkan untuk memiliki generasi yang mewujudkan inovasi, maka wajib bagi perempuan untuk mengambil peran. Dan mereka harus mempersiapakan banyak hal untuk mewujudkan peran tersebut. Dan semuai itu, kebangkitan perempuan merupakan permulaan langkah yang dimulai oleh Adila Bayhum al-Jazairi.”

Rekomendasi

Mamah Dedeh Dai Perempuan Mamah Dedeh Dai Perempuan

Mamah Dedeh: Dai Perempuan Legendaris Indonesia

Zainab Fawwaz Penggerak Pembebasan Zainab Fawwaz Penggerak Pembebasan

Zainab Fawwaz: Penggerak Pembebasan Perempuan Mesir

 Islam, Agama yang Melindungi Hak-Hak Perempuan

Pray the Devil Back Pray the Devil Back

Pray the Devil Back to Hell, Cerita Powerfull Perempuan Mengusung Perdamaian

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Bincang Ramadhan: Punya Hutang Puasa? Ini Cara Niat Qadha Puasa

Video

Tanda-Tanda Malam Lailatul Qadar

Kajian

Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah? Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah?

Berapa Zakat Fitrah yang Harus Dibayar? Ini Penjelasannya

Ibadah

membayar zakat fitrah membayar zakat fitrah

Hukum Membayar Zakat Fitrah Setelah Shalat Idul Fitri

Ibadah

Hal-hal Yang Membatalkan Hal-hal Yang Membatalkan

Hal-hal Yang Membatalkan I’tikaf

Kajian

Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah? Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah?

Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah?

Ibadah

Apa Saja Yang Harus Apa Saja Yang Harus

Apa Saja Yang Harus Dilakukan Saat I’tikaf?

Kajian

Bagi Musafir Sebaiknya Puasa Bagi Musafir Sebaiknya Puasa

Musafir Boleh Tidak Puasa, Perhatikan Ketentuannya

Ibadah

Trending

Kenapa Harus Hanya Perempuan yang Tidak Boleh Menampilkan Foto Profil?

Diari

Masih Punya Hutang Puasa Masih Punya Hutang Puasa

Macam-macam Doa Berbuka yang Diajarkan Rasulullah

Ibadah

Perempuan hamil dan menyusui, perempuan hendak melahirkan di Perempuan hamil dan menyusui, perempuan hendak melahirkan di

Hukum Perempuan Hamil dan Menyusui yang Tak Mampu Puasa Ramadan Versi Empat Mazhab

Ibadah

Sahkah Shalat Memakai Mukena Sahkah Shalat Memakai Mukena

Sahkah Shalat Memakai Mukena Masker?

Ibadah

Sisa Makanan di Sela-sela Gigi Tertelan saat Puasa Ramadhan, Batalkah Puasa?

Ibadah

Apa Saja Yang Harus Apa Saja Yang Harus

Perempuan Shalat di Rumah atau di Masjid, Mana Yang Lebih Baik?

Ibadah

Nora al-Matrooshi Calon Astronaut Nora al-Matrooshi Calon Astronaut

Nora al-Matrooshi: Kandidat Astronaut Perempuan Arab Pertama

Muslimah Talk

Empat Tahapan Disyariatkan Puasa dalam Islam Empat Tahapan Disyariatkan Puasa dalam Islam

Empat Tahapan Disyariatkan Puasa dalam Islam

Ibadah

Connect