Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Ubah Insecure Jadi Bersyukur dengan Doa Ini

ubah insecure jadi bersyukur

BincangMuslimah.Com – Kata insecure makin populer di media sosial akhir-akhir ini. Insecure mengarah pada masalah psikis seseorang yang sedang tidak mengalami rasa percaya diri, minder, dan merasa tidak aman. Perkembangan teknologi dan kemudahan yang meningkat dalam mengakses berbagai informasi membuat kita sering membanding-bandingkan hidup kita dengan orang lain. Padahal, kita sadar penuh bahwa setiap manusia memiliki kehidupan yang berbeda. Padahal, kita bisa ubah insecure jadi bersyukur yang membuat hati jadi lebih tenang.

Islam tentu mengajarkan pemeluknya untuk mengimani bahwa Allah menakdirkan setiap hambaNya dengan nasib yang berbeda. Sifat Adil Allah tentu bukan berarti menjadikan semua hambaNya sama, melainkan menakdirkan banyak perbedaan. Baik perbedaan warna kulit, bentuk fisik, dan nasib hidup.

Membanding-bandingkan hidup atau nasib diri sendiri dengan apa yang dimiliki orang lain membuat kita merasa tak percaya diri dan lupa bersyukur. Padahal jika tak membanding-bandingkan, kita tentu saja merasa aman dan fokus menjalani hidup. Meski memiliki teladan itu penting, tapi bukan berarti kita malah membanding-bandingkan hidup kita. Hal yang baik harusnya bisa kita tiru, hal yang di luar kendali kita tentu tak perlu disesali.

Dalam surat al-Baqarah ayat 216 disebutkan:

كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّكُمْ ۚ وَعَسٰٓى اَنْ تَكْرَهُوْا شَيْـًٔا وَّهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ ۚ وَعَسٰٓى اَنْ تُحِبُّوْا شَيْـًٔا وَّهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللّٰهُ يَعْلَمُ وَاَنْتُمْ لَا تَعْلَمُوْنَ

Artinya:  Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.

Dalam tafsir at-Thabary, surat ini memang diturunkan kepada umat muslim untuk berperang. kewajiban berperang yang menurut sebagian ulama sudah dihapus atau dinasakh, pada saat itu banyak tidak disukai oleh umat muslim. Sebab perang dalam rangka membela diri dari serangan kaum kafir dan perlawanan atas penindasan yang diperintahkan oleh Allah adalah sesuatu yang dibenci. Perjuangan melakukannya tentu berisiko tinggi, kematian atau kekalahan. Tapi Allah mengingatkan, bahwa apa yang Allah perintahkan, Allah takdirkan bahwa kadangkala kita mencintai sesuatu padahal itu tak baik bagi kita atau malah sebaliknya.

Kita harus membaca ayat secara kontekstual. Meski ayat tersebut membicarakan tentang kewajiban perang, tapi pelajaran yang bisa diambil pada kalimat berikutnya adalah tentang kerelaan akan apa yang Allah takdirkan. Kita tak tahu apa hikmah di balik takdir dan ketentuan yang Allah beri kecuali saat kita merenunginya dan melakukan refleksi. Sebab, banyak manusia yang tak akan mendapat hikmah jika tak melakukan perenungan atas apa yang dialaminya.

Jadi, beberapa hal yang perlu dilakukan agar inscure jadi rasa syukur adalah dengan berhenti membanding-bandingkan hidup kita dengan hidup orang lain. Bijaklah menggunakan media memohon kepada Allah agar senantiasa dijadikan hamba yang bersyukur. Doa tersebut diajarkan oleh Nabi Sulaiman yang terdapat pada surat an-Naml ayat 19:

رَبِّ أَوۡزِعۡنِيٓ أَنۡ أَشۡكُرَ نِعۡمَتَكَ ٱلَّتِيٓ أَنۡعَمۡتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَٰلِدَيَّ وَأَنۡ أَعۡمَلَ صَٰلِحٗا تَرۡضَىٰهُ وَأَدۡخِلۡنِي بِرَحۡمَتِكَ فِي عِبَادِكَ ٱلصَّٰلِحِينَ

“Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”

Sebab rasa syukur juga tak mudah dimiliki oleh orang-orang kecuali hamba yang dikaruniai rasa itu. Rasa syukur memang anugerah, tapi ia bisa diperoleh dengan melatih diri, mawas diri, dan tentunya berdoa kepada Allah. Semoga kita senantiasa dimudahkan oleh Allah untuk menjadi hamba yang selalu bersyukur.

Dan hal yang perlu untuk senantiasa kita ingat adalah bahwa apa yang kini ada pada diri kit sifatnya hanya sementara, titipan dari Allah. Jadi rasa insecure itu tak baik dan tak perlu untuk dipelahara dalam diri kita. Jika ia muncul pada diri kita, terimalah itu sebagai rasa yang wajar hadir karena kita hanya manusia biasa.

Rekomendasi

Menjadi Manusia Rohani: Self Menjadi Manusia Rohani: Self

Menjadi Manusia Rohani: Self Healing Book Ala Kitab al-Hikam

allah sudah tutup aibmu allah sudah tutup aibmu

Allah Sudah Tutup Aibmu, Jangan Lagi Kau Umbar

Apakah Memposting Kebaikan Disebut Apakah Memposting Kebaikan Disebut

Apakah Memposting Kebaikan Disebut Tidak Ikhlas?

Qana’ah Hidup Bahagia Tanpa Qana’ah Hidup Bahagia Tanpa

Qana’ah: Hidup Bahagia Tanpa Perlu Membanding-bandingkan

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

apakah dakwah wajib bagi apakah dakwah wajib bagi

Apakah Dakwah Wajib bagi Setiap Muslim?

Kajian

Perempuan Hidup di Palestina Perempuan Hidup di Palestina

Membayangkan Menjadi Perempuan yang Hidup di Palestina

Muslimah Talk

Keutamaan Dimiliki Bulan Dzulqa’dah Keutamaan Dimiliki Bulan Dzulqa’dah

Empat Keutamaan Bulan Dzulqa’dah

Kajian

Trend Lamaran Masa Kini Trend Lamaran Masa Kini

Trend Lamaran Masa Kini, Bagaimana Pandangan dalam Islam?

Kajian

Tako’ Sangkal: Mitos Menolak Tako’ Sangkal: Mitos Menolak

Tako’ Sangkal: Mitos Menolak Lamaran pada Masyarakat Madura

Khazanah

Ketentuan Fasakh yang Wajib Ketentuan Fasakh yang Wajib

Ketentuan Fasakh yang Wajib Dipenuhi Menurut Ulama

Kajian

Belum Akikah Tapi Hendak Belum Akikah Tapi Hendak

Belum Akikah Tapi Hendak Berkurban, Bolehkah?

Kajian

Ayat Waris Menjadi Salah Ayat Waris Menjadi Salah

Ayat Waris Menjadi Salah Satu Bukti Islam Memuliakan Perempuan

Kajian

Trending

hutang puasa ramadhan hutang puasa ramadhan

Melunasi Qadha Puasa Ramadhan Dulu atau Puasa Syawal Dulu?

Ibadah

niat haji untuk orang lain niat haji untuk orang lain

Bolehkah Perempuan Pergi Haji dan Umrah Tanpa Disertai Mahram?

Ibadah

niat haji untuk orang lain niat haji untuk orang lain

Definisi Mampu Pergi Haji dan Umrah Bagi Perempuan

Ibadah

Hukum Menggabungkan Puasa Syawal dengan Puasa Qadha

Ibadah

Bolehkah Puasa Syawal pada Hari Jum’at?

Ibadah

Muslim Pancasilais: Karakter Pembebas Diskriminasi

Muslimah Daily

niat haji untuk orang lain niat haji untuk orang lain

Bolehkah Perempuan yang Haid Tetap Melaksanakan Thawaf Ifadhah?

Ibadah

syarat wajib haji syarat wajib haji

Macam-macam Denda yang Wajib Dibayar saat Haji

Ibadah

Connect