Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Tujuh Tantangan Muslimah dalam Memajukan Indonesia

pinterest.com

BincangMuslimah.Com – Dewasa ini, tantangan perempuan untuk memajukan Indonesia kian kompleks. Permasalahan yang dihadapi para perempuan, terutama para Muslimah bukannya berkurang, tapi justru semakin luas dan kompleks. Apa saja tantangannya?

Pertama, kekerasan terhadap perempuan dan anak.

Angka kekerasan terhadap perempuan di Indonesia sangat memprihatinkan. Data menunjukkan, satu dari tiga perempuan Indonesia berusia 15-64 tahun atau sekitar 28 juta orang pernah mengalami kekerasan fisik atau seksual oleh pasangan dan selain pasangannya.

Dalam tahun 2015-2016 misalnya, 8,2 juta perempuan (9,4%) mengalami kekerasan seksual dan fisik. Kekerasan ekonomi yang dilakukan suami terhadap istri sebanyak 24%, dan 20,5% kekerasan psikis (SPHPN 2016).

Selain itu, kekerasan terhadap anak pun masih menjadi pekerjaan rumah. Hasil temuan pada 100 Taman Kanak-kanak, ada 87 % guru PAUD yang melakukan tindak kekerasan. Padahal, negara menjamin tujuh hak anak yakni pendidikan, kesehatan, gizi, perawatan, pengasuhan, perlindungan dan kesejahteraan.

Kedua, perkawinan anak di Indonesia masih sangat tinggi.

Dalam laporan tahun 2012, 1 dari 6 anak perempuan di Indonesia (sekitar 340 ribu anak perempuan setiap tahun) menikah sebelum usia 18 tahun (SDKI 2012). Indonesia tertinggi nomor 2 se-Asean untuk pernikahan anak.

Di tingkat global, 1 dari 3 anak di menikah di usia anak, maka di Indonesia 1 dari 6 anak menikah di usia anak. Dampak negatif dari perkawinan anak ini adalah sisi kesehatan, angka kematian bayi, risiko ibu meninggal, anaknya menikah dan drop out dari sekolah sehingga kapasitasnya rendah dan jika mereka bekerja juga posisinya rendah.

Faktor yang membuat perkawinan anak di Indonesia tinggi antara lain adalah karena kemiskinan, budaya, lingkungan, tuntutan orangtua hingga, perekonomian, dan KTD.

Ketiga, tingkat perceraian di Indonesia termasuk yang tertinggi di dunia.

Perceraian di Indonesia telah mencapai tingkat darurat. Penyebab utama perceraian terjadi karena faktor ekonomi, kekerasan dalam rumah tangga, ketidakharmonisan, pertengkaran terus menerus dan salah satu pihak minggat.

Di tahun 2013 saja, di Indonesia terjadi 40 kasus perceraian setiap jamnya. Hampir seribu kasus perceraian setiap harinya. 70 % perceraian terjadi karena gugat cerai dari pihak istri. Artinya, 28 dari 40 perceraian setiap jamnya itu berupa gugat cerai dari istri (Kementrian Agama RI). Bisa bayangkan bagaimana tingkat perceraian di tahun 2020?

Keempat, masalah kemiskinan.

Penduduk miskin di Indonesia masih sangat tinggi. Jumlah penduduk miskin pada tahun 2013 sebesar 11, 47 %; dengan komposisi kemiskinan di desa sebesar 14,47 dan kota 8,52. Jumlah tersebut menurun sedikit pada tahun 2014 yaitu 11,25%; dengan kompisisi penduduk miskin di desa sebesar 14,17% dan penduduk kota 8,34%. (BPS, 2014).

Kelima, kesenjangan antara perempuan dan laki-laki terlalu tinggi.

Kesenjangan antara perempuan dan laki-laki dalam mengakses pendidikan mulai nampak di tingkat SMP. Ketimpangan gender dalam akses pendidikan disebabkan oleh beberapa faktor yakni masih kuatnya budaya patriarkhi, buku pelajaran yang bias gender dan stereotip gender masih terus ada yang terekspresikan melalui cara siswa memilih spesialisasi di sekolah kejuruan dan universitas.

Keenam, permasalahan kesehatan.

Dalam masalah kesehatan, yang paling urgent di Indonesia adalah kualitas kesehatan ibu dan anak, akses kelompok miskin pada layanan kesehatan, problem gizi buruk di kalangan balita, meningkatnya jumlah penderita kanker, meningkatnya jumlah penderita HIV/AIDS di kalangan ibu rumah tangga, serta masih banyaknya berbagai macam penyakit menular (malaria, TBC).

Selain itu, angka kematian ibu dari masa kehamilan, persalinan, dan nifas berjumlah sebesar 359 per 100.000 kelahiran hidup (SDKI, 2012). Padahal, target pencapaian MDGs terkait AKI pada tahun 2015 sebesar 102.

Permasalahan kesehatan diperburuk dengan penyakit kanker serviks dan kanker payudara yang merupakan penyakit kanker dengan prevalensi tertinggi di Indonesia pada tahun 2013 dengan angka kanker serviks 0,8‰ dan kanker payudara 0,5 ‰.

Sedangkan tentang ASI, Indonesia berada pada urutan 49 dari 51 negara yang mendukung pemberian ASI eksklusif (World Breastfeeding Trends Initiative 2012). Target cakupan ASI eksklusif Kementerian Kesehatan baru tercapai 27,5% pada tahun 2014. Problem donor ASI terkait hubungan mahram karena radha’ah masih banyak menjadi pertanyaan para muballighat, ibu menyusui, dan petugas layanan kesehatan.

Ketujuh, adanya kelompok dan paham keagamaan yang cenderung radikal dan sempalan.

Kelompok yang dimaksud berbeda ideologi dengan arus utama Islam yang berkembang di Indonesia yakni paham Islam yang bersifat tengahan atau wasathiyyah atau moderat. Pandangan keagamaan yang dimaksud di sini adalah paham yang cenderung bias gender sehingga berakibat pada munculnya sikap, perilaku dan tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak serta kebijakan yang bias gender.

Perkembangan kehidupan dalam peradaban dunia yang kian canggih dengan berbagai kecenderungannya dalam pemikiran, gaya hidup, dan perilaku baik pada ranah personal, sosial, dan institusional adalah peluang sekaligus ancaman jika para Muslimah di Indonesia tidak mampu menghadapinya dengan pandangan altenatif yang berbasis pada paham Islam wasathiyyah.[]

Rekomendasi

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Mengunyahkan Makanan Untuk Anak Mengunyahkan Makanan Untuk Anak

Mengunyahkan Makanan Untuk Anak Apakah Membatalkan Puasa?

Kajian

Batalkah Puasa Jika Mencicipi Batalkah Puasa Jika Mencicipi

Batalkah Puasa Jika Mencicipi Makanan?

Kajian

Mencium Pasangan Saat Puasa Mencium Pasangan Saat Puasa

Mencium Pasangan Saat Puasa, Batalkah Puasanya?

Kajian

dalil kekerasan seksual dalil kekerasan seksual

Larangan Islam atas Pemaksaan Hubungan Seks Suami-Istri

Kajian

Sahkah Shalat Memakai Mukena Sahkah Shalat Memakai Mukena

Sahkah Shalat Memakai Mukena Masker?

Ibadah

Perempuan Shalat di Rumah Perempuan Shalat di Rumah

Perempuan Shalat di Rumah atau di Masjid, Mana Yang Lebih Baik?

Ibadah

Vaksinasi Corona pada Bulan Ramadhan, Apakah Membatalkan Puasa?

Kajian

Saat Ziarah Kubur Perhatikan Saat Ziarah Kubur Perhatikan

Saat Ziarah Kubur Perhatikan Dua Hal Berikut Ini

Kajian

Trending

Asma Tubi sastrawan Asma Tubi sastrawan

Asma Tubi: Sastrawan dan Revolusioner Palestina

Khazanah

poligami dan monogami poligami dan monogami

Mengenal Konsep Poligami dan Monogami dalam Islam

Kajian

amalan nisfu sya'ban amalan nisfu sya'ban

Lakukan Tiga Amalan Ini di Malam Nisfu Sya’ban

Ibadah

perempuan harus mandiri perempuan harus mandiri

Sebuah Opini: Mengapa Perempuan Harus Mandiri dan Kuat Menjalani Hidup?

Diari

nikah institute nikah institute

Menikah dengan Kesiapan Ala Nikah Institute

Muslimah Daily

berpuasa di bulan sya'ban berpuasa di bulan sya'ban

Alasan Rasulullah Banyak Berpuasa di Bulan Sya’ban

Ibadah

peristiwa penting di bulan sya'ban peristiwa penting di bulan sya'ban

Tiga Peristiwa Penting yang Terjadi di Bulan Sya’ban

Ibadah

taubatnya seorang putri pembesar taubatnya seorang putri pembesar

Taubatnya Seorang Putri Pembesar Kabilah Arab

Kajian

Connect