Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Siapa Saja yang Diharamkan Melaksanakan Haji?

Cara Melaksanakan Badal Haji

BincangMuslimah.Com – Ibadah haji merupakan ibadah yang tidak terlepas dari adanya rukun, syarat wajib, syarat sah serta larangan-larangan sebagaimana ibadah lainnya. Sebelum kita menempuh ibadah haji atau ibadah lainnya, tentu kita sebagai mukallaf akan mendalami bagaimana ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi dalam ibadah tersebut. Demikian pula dengan hal-hal yang diharamkan, tentunya kita akan berusaha untuk menghindarinya supaya ibadah yang kita jalankan bisa mencapai derajat yang sempurna dan diridhai oleh Allah swt.

Kemudian muncul persoalan, adakah golongan orang-orang yang tidak diperbolehkan untuk melaksanakan ibadah haji? Layaknya ibadah lain, setiap muslim sangat diperbolehkan bahkan wajib melaksanakan ibadah haji jika sudah memenuhi syarat-syarat termasuk ‘mampu’. Pada hakikatnya tidak ada orang yang diharamkan atau tidak diperbolehkan karena hal yang ada pada diri orang tersebut, melainkan karena adanya faktor lain yang ditakutkan nantinya akan menjadi sebab tidak diterimanya ibadah haji yang ia lakukan. Berikut beberapa orang yang diharamkan melaksanakan ibadah haji.

Non muslim dan orang yang murtad

Seseorang yang bukan muslim tentunya tidak diperbolehkan bahkan bisa dikatakan haram untuk melaksanakan ibadah haji karena tidak sesuai dengan syarat wajib utama dalam berhaji yaitu beragama islam, begitu pula dengan murtad (orang yang keluar dari agama islam). Namun jika seorang yang murtad itu kembali masuk islam, maka wajib kembali baginya untuk melaksanakan ibadah haji.

Orang yang berhaji dengan niat yang buruk

Yang dimaksud disini apabila seseorang tersebut berniat tidak baik selama ibadah haji seperti ingin mencelakai jamaah lain, mencuri atau dengan sengaja mengerjakan hal-hal lain yang dilarang oleh syariat. Karena sejatinya, ibadah adalah perbuatan suci dan bentuk pendekatan kita kepada Allah SWT, maka tidaklah pantas jika kita melakukan perbuatan yang dimurkai olehNya.

Berhaji menggunakan uang haram

Seperti yang sudah dibahas di artikel sebelumnya, pada dasarnya yang haram disini bukanlah uangnya namun cara seseorang itu mendapatkan uang tersebut. Jalan seseorang mendapatkan uang tersebut pasti dipenuhi dengan unsur kejahatan dan perbuatan yang tidak disukai oleh Allah swt. Hal ini bisa menjadikan ibadah haji yang dilakukan tidak mendapat ridho dari Allah swt. Meskipun ritual ibadahnya telah purna serta memenuhi syarat dan rukun, namun ibadahnya tetap tidak diganjar bahkan ia mendapatkan dosa.  Terlebih Imam Hambali berpendapat hajinya adalah tidak sah (batal).

Wanita yang berhaji tanpa mahram dan tanpa izin suami

Terdapat beberapa ikhtilaf (perbedaan) di kalangan ulama’ tentang wanita yang berhaji tanpa adanya suami atau mahram (perempuan atau laki-laki yang termasuk sanak keluarga yang haram untuk dinikahi). Menurut ulama hanafiyah dan hanabilah tidak membolehkan wanita berhaji tanpa adanya mahram karena bersandar pada sabda nabi ketika seorang sahabat yang akan berperang berkata bahwa istrinya akan berhaji dan ia akan pergi berperang, maka Rasul bersabda “pergi hajilah bersama istrimu” (HR. Bukhari Muslim).

Adapun pendapat ulama’ Syafi’iyah dan Malikiyah membolehkan wanita pergi haji tanpa suami namun harus ada mahram seperti saudara lain berjumlah lebih dari dua yang sudah dipercaya, karena pada dasarnya maksud yang dituju adalah aman atau tidaknya wanita tersebut dalam perjalanannya. Jika diimplementasikan dengan masa sekarang di mana pemberangkatan jamaah haji adalah dengan rombongan, maka bisa dipastikan jamaah wanita pergi haji dalam keadaan aman. Sebagaimana pendapat Ibnu Taimiyah “seorang wanita bisa melakukan haji tanpa mahram selama dia aman”.

Dari perbedaan pendapat tersebut bisa kita ambil benang merah untuk konteks yang diharamkan disini adalah apabila wanita tersebut melaksanakan haji tanpa adanya mahram atau suami sekaligus tanpa mendapat izin dari suami, karena meminta izin pada suami adalah kewajiban yang harus dipenuhi oleh seorang istri. Dilansir dari NU Online, keluarnya istri tanpa izin suami untuk melaksanakan ibadah i’tikaf saja terdapat perbedaan hukum di kalangan ulama’. Ada yang diperbolehkan dan i’tikafnya sah, ada pula yang menjadikan i’tikafnya tidak sah. Disebutkan juga dalam kitab Fiqh al-Manhaji dijelaskan bahwa istri akan dianggap nusyuz (tindakan istri yang menyalahi aturan berumah tangga dan membangkang suami) jika keluar rumah dan bepergian tanpa izin suami, menolak berhubungan suami-istri tanpa adanya udzur dan lainnya.

Pada hakikatnya, syariat Islam menjunjung dan mengutamakan kesejahteraan umat sebagaimana prinsip حفظ النفس dalam maqasid syariah yaitu melindungi dan menjaga keamanan jiwa setiap umat muslim. Karena islam juga merupakan agama yang tidak memberatkan sebagaimana yang telah dijanjikan Allah dalam firman-firmaNnya.

Rekomendasi

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Apakah Jamaah Perempuan Wajib Berhaji dengan Mahram?

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Jika Sudah Menikah, Bolehkan Perempuan Naik Haji Tanpa Suami?

Sayyida Naila Nabila
Ditulis oleh

Mahasiwi Fakultas Dirasat Islamiyah UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Mahasantriwati Pesantren Luhur Sabilussalam.

Komentari

Komentari

Terbaru

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Muslimah Talk

wabah pmk ibadah kurban wabah pmk ibadah kurban

Wabah PMK Jangan Bikin Kendor Ibadah Kurban, Namun Tetap Waspada

Kajian

janabah seksual lebih sekali janabah seksual lebih sekali

Mandi Janabah untuk Pasutri yang Berhubungan Seksual Lebih dari Sekali

Kajian

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

Muslimah Talk

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji yang Harus Diketahui

Kajian

Connect