Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Sebaiknya Dahulukan Kurban atau Sedekah untuk Korban Covid-19?

kurban sedekah korban covid-19
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Sudah hampir dua tahun dunia dilanda wabah Covid-19. Banyak sektor yang dirugikan, tidak hanya kesehatan, tapi juga dampaknya merambah pada sektor pendidikan, ekonomi, dan lain-lain. Satu bulan terakhir, kita mengalami gelombang kedua. Korban makin banyak. Berbarengan dengan dekatnya perayaan Idul Adha yang juga dirayakan dengan berkurban, mana yang didahulukan antara kurban atau sedekah untuk korban Covid-19?

Dalam fikih, istilah kurban yang dilaksanakan pada hari raya Idul Adha disebut Udhiyyah. Pelaksanaannya pada tanggal 10-13 bulan Dzulhijjah. Bisa dengan menyembelih kambing, domba, sapi, atau unta. Keutamaannya disebut dalam surat al-Hajj ayat 32:

ذٰلِكَ وَمَنْ يُّعَظِّمْ شَعَاۤىِٕرَ اللّٰهِ فَاِنَّهَا مِنْ تَقْوَى الْقُلُوْبِ

Artinya: Demikianlah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan syiar-syiar Allah, maka sesungguhnya hal itu timbul dari ketakwaan hati.

Ibadah kurban tidak hanya bernilai sedekah, berdasarkan ayat ini, tapi juga menjadi perantara dan penegak syiar Islam. Atas dasar ini pula, mayoritas ulama mengatakan bahwa ibadah kurban lebih utama daripada sedekah biasa. Dalam kitab al-Mughni karya Ibnu Qudamah, ulama seperti Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Syafi’i, dan Imam Ahmad bin Hanbal mengatakan hal demikian.Al-Hafid Ibnu Abdul Barr (w. 1071 M), salah satu ulama dari kalangan mazhab Maliki juga mengatakan bahwa kurban lebih utama daripada sedekah.

Sedangkan sebagian ulama lainnya mengatakan, sedekah yang setara dengan biaya hewan kurban lebih utama daripada kurban. Mereka merujuk pada Atsar sahabat Bilal Radhiyallahu ‘anhu,

ما أبالي أن لا أضحي إلا بديك ولأن أضعها في يتيم قد ترب فوه أحبُ إليَّ من أن أضحي

Artinya: aku tidak peduli karena aku tidak melaksanakan kurban kecuali dengan seekor ayam yang kemudian kuberikan kepada seorang anak yatim yang mulutnya telah berdebu, itu lebih aku cintai daripada melaksanakan kurban.

Maksudnya, Bilal lebih menyukai sedekah kepada yang benar-benar membutuhkan karena kelaparan daripada melaksanakan ibadah kurban. Ini juga yang dipegang oleh Imam asy-Sya’bi dan Abu Tsaur. Mereka berpihak pada ulama yang mengutamakan sedekah daripada kurban.

Meskipun terdapat dua perbedaan pendapat, pendapat yang pertama jauh lebih unggul menurut mayoritas ulama. Hal itu dikarenakan Rasulullah selalu melaksanakan ibadah kurban. Kemudian diikuti oleh para khalifah meskipun mereka tahu bahwa sedekah lebih utama daripada kurban.

Mayoritas ulama juga berpendapat bahwa dampak kurban tidak tersembunyi, artinya publik mengetahui dan merasakan dampaknya langsung yang juga menjadi bagian dari syiar Islam.

Dalam Majmu’ al-Fatawa milik Ibnu Taimiyah menyebutkan,

 والأضحية والعقيقة والهدي أفضل من الصدقة بثمن ذلك فإذا كان معه مال يريد التقرب إلى الله كان له أن يضحي به والأكل من الأضحية أفضل من الصدقة

Artinya: kurban, akikah, kurban (bagi orang berhaji) lebih utama daripada sedekah bitsamanin (sedekah setara dengan harga hewan kurban) lebih utama karena selain hartanya digunakan untuk mendekatkan diri kepada Allah, di dalamnya juga terdapat peran memberi makan yang mana itu lebih utama daripada sedekah.

Akan tetapi, dalam keadaan seperti ini, manakah yang didahulukan? Ibadhah kurban atau sedekah untuk korban Covid-19?

Baru-baru ini, dua Organisasi Masyarakat (Ormas) Islam, yaitu NU dan Muhammadiyyah mengeluarkan fatwa bahwa saat ini sedekah lebih diprioritaskan. Dikutip dari NU Online, sedekah di saat genting seperti ini lebih diutamakan. Akan tetapi sedekah untuk korban Covid-19 tidak bisa menggantikan kesunnahan ibadah kurban.

Jika memang tidak ada pilihan, alias hanya memilih untuk mengalokasikan dana antara kurban atau sedekah, maka saat ini yang lebih utama adalah sedekah untuk korban Covid-19. Jika bisa melakukan keduanya itu lebih baik. Kita bisa mengikuti sebagian ulama yang mengutamakan sedekah yang setara dengan nilai kurban untuk saat ini, meski pendapatnya tidak unggul dan populer.

Begitu juga dengan Ormas Muhammadiyyah yang menganjurkan masyarakat yang mampu untuk memprioritaskan korban Covid-19. Bilamana ingin tetap melaksanakan kurban, alangkah baiknya tetap patuhi protokolo kesehatan saat penyembelihan dan tidak menimbulkan kerumuman.

Untuk saat ini, kondisi memang sedang genting. Negara kita pun begitu kritis. Alangkah baiknya, bagi yang mampu untuk juga bergerak membantu menyalurkan dana untuk membantu korban Covid-19 ke lembaga-lembaga terpercaya.

 

 

 

 

 

 

Rekomendasi

koma wajibkah menqadha shalatnya koma wajibkah menqadha shalatnya

Pasien Covid-19 Koma, Wajibkah Ia Mengqadha Shalat Setelah Sembuh?

corona sebagai tanda kiamat corona sebagai tanda kiamat

Corona Sebagai Tanda Kiamat, Benarkah Demikian?

para penimbun di masa pandemi para penimbun di masa pandemi

Ancaman Bagi Para Penimbun Barang di Masa Pandemi

shalat memakai masker shalat memakai masker

Bincang Shalat: Apakah Sah Shalat Memakai Masker?

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

anjuran healing dalam islam anjuran healing dalam islam

Anjuran Healing dalam Islam

Kajian

alquran tidak satu Qirâat alquran tidak satu Qirâat

Mengapa Alquran Tidak Cukup dengan Satu Qirâât?

Khazanah

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Tafsir al-Mulk ayat 15; Anjuran untuk Merantau

Kajian

islam memberi ruang istri islam memberi ruang istri

Islam Memberikan Ruang pada Istri untuk Bersuara dan Bersikap

Keluarga

peran perempuan domestik islam peran perempuan domestik islam

Peran Perempuan di Ranah Domestik Bernilai dalam Islam

Muslimah Talk

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Haruskah Laki-Laki Memberikan Kursi pada Perempuan di dalam Transportasi Umum?

Muslimah Talk

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

Connect