Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

hukuman mendidik dalam islam
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Belakangan terjadi banyak kasus yang melibatkan kekerasan terhadap santri di pesantren. Kekerasan fisik terhadap santri tersebut seperti penganiayaan, pengeroyokan, hingga kekerasan seksual yang berpengaruh buruk bagi psikis santri

Dengan adanya penyamarataan kebijakan di pesantren, tak heran banyak dari kalangan santri merasa stres dan tidak betah terhadap aturan tersebut. Karena itu, besar kemungkinan mereka yang stres melakukan tindakan yang tidak wajar dilakukan. Terlebih ditambah penerapan hukuman yang tidak mendidik untuk mereka sebagai seseorang yang masih usia anak atau remaja.

Adanya tindakan diluar kewajaran adalah salah satu bentuk protes mereka terhadap aturan yang terlalu mengikat, perasaan terkekang, atau lingkungan bergaul yang membuat bosan dan kurang layak bagi seumuran mereka.

Santri seharusnya butuh hiburan dan sedikit healing untuk kegiatannya yang padat. Masa yang baru pubertas membuat Abg-Abg santri butuh bermain. Sehingga jangan heran jika seorang santri kekurangan waktu bermain, mereka akan melakukannya dikala belajar, beribadah, dan pada waktu yang seharusnya tidak layak dilakukan bermain.

Imam Al-Ghazali menyebutkan di dalam kitab Ihya Ulumuddin, juz 3, halaman 73;

وَيَنْبَغِي أَنْ يُؤْذَنَ لَهُ بَعْدَ الِانْصِرَافِ مِنِ الْكُتَّابِ أَنْ يَلْعَبَ لَعِبًا جَمِيلًا يَسْتَرِيحُ إِلَيْهِ من تعب المكتب بحيث لا يتعب في اللعب فَإِنَّ مَنْعَ الصَّبِيِّ مِنَ اللَّعِبِ وَإِرْهَاقَهُ إِلَى التَّعَلُّمِ دَائِمًا يُمِيتُ قَلْبَهُ وَيُبْطِلُ ذَكَاءَهُ وَيُنَغِّصُ عَلَيْهِ الْعَيْشَ حَتَّى يَطْلُبَ الْحِيلَةَ فِي الْخَلَاصِ مِنْهُ رَأْسًا

Artinya: “Seharusnya bagi seorang pengajar mengizinkan anak untuk bermain setelah proses pembelajaran dilakukan, yakni permainan yang baik dan tidak melelahkan. Karena sesungguhnya melarang anak untuk bermain dan memaksanya untuk terus belajar hanya akan mematikan hati dan mengurangi kecerdasannya serta mempersulit kehidupannya. Pelarangan tersebut justru bisa membuat anak berkilah dari belajar

Namun tidak berarti seorang anak harus bermain di sepanjang waktunya. Orang tua atau pendidik juga harus memperhatikan waktu belajar dan istirahatnya anak. Dan jika anak membangkang atau melanggar, maka boleh untuk dihukum dan diberikan sanksi.

Di dalam Islam, hukuman bagi yang tidak ada dalil langsung dari syariat disebut dengan ta’zir. Ta’zir dalam dunia pemerintahan dilakukan oleh imam, dan di dalam kumpulan masyarakat yang lebih kecil, ta’zir biasanya dilakukan oleh seorang suami terhadap istrinya, atau orang tua dan guru terhadap anak-anak didik mereka.

Dalam ta’zir, seseorang yang menghukum tidak boleh sembarangan dan harus sesuai dengan ketentuan-ketentuan syariat. Syekh Wahbah Az-Zuhaili mengatakan di dalam kitab Al-Fiqh Al-Islami Wa Adillatuhu, juz 7, halaman 5599;

يشترط العقل فقط لوجوب التعزير بارتكاب جناية ليس لها حد مقدر في الشرع، فيعزر كل عاقل، ذكر أو أنثى، مسلماً أو كافراً، بالغاً أو صبياً عاقلاً؛ لأن هؤلاء غير الصبي من أهل العقوبة، أما الصبي فيعزر تأديباً لا عقوبة

Artinya: “Ta’zir disyaratkan harus orang yang berakal karena melakukan tindakan asusila yang tidak ada ketentuan hukumnya di dalam syariat. Oleh karena itu yang dita’zir harus orang yang berakal, laki-laki atau perempuan, seorang muslim atau non muslim, baligh atau anak kecil yang berakal. 

Karena mereka selain anak kecil adalah layak atas hukum, adapun anak kecil di ta’zir sebagai dalam rangka mendidik, bukan menghukum

Dari keterangan tersebut, ta’zir atau memberi hukuman terhadap anak hanya dilakukan dalam rangka untuk mendidik, bukan mencekik. Penerapan peraturan sekolah yang terkadang berlebihan sebenarnya tidak diperbolehkan di dalam syariat. Bahkan kalau berlebihan, orang yang menta’zir harus bertanggung jawab dan mengganti rugi. Keterangan yang sama disampaikan oleh Syekh Wahbah Az-Zuhaili di dalam kitab Al-Fiqh Al-Islamiy Wa Adillatuhu, juz 7, halaman 5605;

وأما إذا ضرب الأب ولده تأديباً، أو ضرب الزوج زوجته، أو المعلم إذا ضرب الصبي تأديباً، فتلف من التأديب المشروع، فإن أبا حنيفة والشافعي قالا في هذه الحالات: إنه يجب الضمان

Artinya: “Apabila seorang ayah memukul anaknya, suami memukul istrinya, atau seorang guru memukul muridnya dalam rangka mendidik, lalu terjadi cedera karena hal tersebut, maka Imam Abu Hanifah dan Imam Syafi’i berpendapat bahwa hal tersebut menyebabkan ganti rugi.

Adanya ta’zir atau penerapan hukuman merupakan sanksi yang bertujuan untuk ganjaran agar tidak terjadi hal yang sama. Maka dari itu, pemberlakuan ta’zir harus memiliki manfaat dan mencegah risiko buruk yang muncul dari si pemberi hukuman, atau orang yang dapat hukuman. Hal inilah yang harus diperhatikan pihak pendidik khususnya pesantren agar tidak terjadi lagi kasus-kasus yang tak diinginkan.

Maka orang tua, guru, ataupun pendidik harus memperhatikan bagaimana penerapan hukuman sekaligus mendidik yang tepat untuk anak ataupun murid terutama yang diajarkan oleh Islam dan dituangkan oleh para ulama dalam karya mereka. 

Rekomendasi

bagaimana mewujudkan keluarga bahagia bagaimana mewujudkan keluarga bahagia

Bagaimana Mewujudkan Keluarga yang Bahagia dalam Islam?

Film Ngeri-Ngeri Sedap Film Ngeri-Ngeri Sedap

Film Ngeri-Ngeri Sedap; Kupas Kemelut Keluarga Indonesia yang Jarang Dibahas

allah ada di langit allah ada di langit

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

istri Meminta Barang Mewah istri Meminta Barang Mewah

Wajibkah Istri Meminta Izin pada Suami Jika Mau Keluar?

Siti Amiratul Adibah
Ditulis oleh

Mahasantari Ma'had Al Salafiyah Syafi'iyyah, Sukorejo, Jawa Timur.

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Muslimah Talk

aturan anjuran mengucap salam aturan anjuran mengucap salam

Anjuran dan Aturan Mengucap Salam dalam Islam

Kajian

bentuk kesetaraan gender islam bentuk kesetaraan gender islam

Bagaimana Bentuk Kesetaraan Gender dalam Islam?

Muslimah Talk

Keluar Darah Istihadhah difasakh Keluar Darah Istihadhah difasakh

Istri Keluar Darah Istihadhah, Bolehkan Difasakh?

Kajian

Keutamaan Menikahi Gadis ghazali Keutamaan Menikahi Gadis ghazali

Keutamaan Menikahi Gadis atau Orang yang Belum Pernah Menikah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

Trending

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

cara berpakaian kekerasan seksual cara berpakaian kekerasan seksual

Benarkah Cara Berpakaian Seseorang Menjadi Faktor Adanya Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

Connect