Ikuti Kami

Kajian

Jika Suami Istri Bersenggama Saat Puasa Ramadhan, Siapa yang Wajib Membayar Kafarat?

Menolak Ajakan Istri Berhubungan
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Kewajiban yang ada saat menjalankan ibadah puasa tidak hanya menahan nafsu perut berupa makan dan minum, tapi juga nafsu seksual berupa senggama dengan pasangan. Saat suami istri bersenggama di bulan Ramadhan, ada konsekuensi yang harus dijalani yaitu, membayar kafarat

Apa itu kafarat? Kafarat adalah denda yang harus dibayar oleh seorang muslim jika melanggar salah satu aturan dalam Islam. Ada beberapa jenis kafarat di antaranya kafarat zihar, kafarat sumpah, kafarat pembunuhan, dan kafarat jima’ atau senggama di bulan Ramadhan. 

Adapun macam kafarat yang harus ditebus oleh muslim saat bersenggama di bulan Ramadhan ada tiga tingkatan. Pertama, memerdekakan budak, kedua, berpuasa 60 hari berturut-turut, dan terakhir memberi makan setara dengan 1 mud makanan pokok kepada 60 orang miskin. Hal ini berdasarkan hadis Nabi riwayat Imam Bukhari melalui penuturan Abu Hurairah,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ هَلَكْتُ قَالَ وَمَا شَأْنُكَ قَالَ وَقَعْتُ عَلَى امْرَأَتِي فِي رَمَضَانَ قَالَ تَسْتَطِيعُ تُعْتِقُ رَقَبَةً قَالَ لَا قَالَ فَهَلْ تَسْتَطِيعُ أَنْ تَصُومَ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ قَالَ لَا قَالَ فَهَلْ تَسْتَطِيعُ أَنْ تُطْعِمَ سِتِّينَ مِسْكِينًا قَالَ لَا قَالَ اجْلِسْ فَجَلَسَ فَأُتِيَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِعَرَقٍ فِيهِ تَمْرٌ وَالْعَرَقُ الْمِكْتَلُ الضَّخْمُ قَالَ خُذْ هَذَا فَتَصَدَّقْ بِهِ قَالَ أَعَلَى أَفْقَرَ مِنَّا فَضَحِكَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى بَدَتْ نَوَاجِذُهُ قَالَ أَطْعِمْهُ عِيَالَكَ

Artinya: dari Abu Hurairah mengatakan, Seorang lelaki menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan berujar; ‘celaka aku! ‘ “kenapa denganmu?” Tanya Nabi, dia Jawab; ‘Aku menyetubuhi istriku di bulan Ramadhan.’ Nabi bertanya; “mampukah kamu membebaskan seorang budak?” ‘Tidak, ‘ Jawabnya. Tanya Nabi: “Apakah kamu bisa berpuasa dua bulan secara berturut-turut?” ‘Tidak’ jawabnya. Tanya Nabi: “Apakah kamu bisa memberi makan enam puluh orang miskin?” ‘Tidak, ‘ Jawabnya. Nabi bersabda: “Kalau begitu duduklah.” Orang itu pun duduk, dan Nabi membawakan segantang penuh kurma dan berujar: “Ambillah kurma ini dan pergunakanlah untuk bersedekah!” Orang tadi menjawab; ‘Apakah kepada orang yang lebih miskin dari kami? ‘ Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pun tertawa hingga terlihat gigi serinya dan bersabda: “berilah makan keluargamu dengannya!”

Jika menilik hadis ini, secara tekstual hadis ini menjelaskan dua hal. Pertama mengenai urutan membayar kafarat. Urutannya berdasarkan kesanggupan. Karena saat ini sistem perbudakan tidak ada, maka jenis membayar kafarat hanya berpuasa selama 60 hari berturut-turut dan memberi makan kepada 60 orang miskin. 

Baca Juga:  Trend Lamaran Masa Kini, Bagaimana Pandangan dalam Islam?

Ulama sepakat bahwa adanya pilihan berikutnya ini sebagai alternatif jika pilihan pertama tidak disanggupi. Bukan untuk meremehkan dosa dari pelanggaran ini. Jika memang benar-benar tidak sanggup berpuasa 60 hari berturut-turut karena alasan kesehatan, misalnya, maka ia baru boleh membayar kafarat dengan memberi makan kepada 60 orang miskin. 

Pembahasan kedua adalah siapa yang wajib membayar kafarat. Berdasarkan hadis tersebut, kewajiban hanya dibebankan kepada suami. Rasulullah membantunya untuk membayar kafarat dengan memberikan kurma tersebut kepada keluarganya karena laki-laki tersebut adalah orang yang paling miskin di Madinah. 

Mengenai jawaban siapa yang wajib membayar kafarat saat suami istri bersenggama di bulan Ramadhan, ternyata ulama berbeda pendapat. Imam Nawawi dalam kitab al-Majmu’ menuliskan bahwa pendapat paling populer dan paling shahih adalah kewajiban membayar kafarat dibebankan pada suami saja. 

الأصح على الجملة وجوب كفارة واحدة عليه خاصة عن نفسه فقط، وأنه لا شيء على المرأة

Pendapat paling sah di antara pendapat lainnya adalah kewajiban kafarat dibebankan kepada satu orang saja yaitu suami. Dan sesungguhnya tidak ada kewajiban kafarat bagi perempuan.”
Begitu juga Ibnu Qudamah, salah satu ulama mazhab Hanafi menyebutkan hal yang senada dengan Imam Nawawi. Sama juga pendapat beberapa ulama mazhab Maliki dengan Ibnu Qudamah dan Imam Nawawi karena melihat teks hadis ini. 

Imam Nawawi dan Ibnu Qudamah dalam masing-masing karyanya juga menampilkan pendapat ulama lain meski pendapat ini tidak diunggulkan. Pendapat tersebut mengatakan bahwa kewajiban kafarat dibebankan kepada keduanya. Hal ini karena senggama dilakukan oleh keduanya, bukan salah satu pihak. 

Jika mengikuti pendapat yang unggul, lalu apa konsekuensi yang harus dilakukan oleh istri? Maka jawabannya adalah sang istri harus mengqadha puasanya. Wallahu a’lam. 

Baca Juga:  Mencium Pasangan Saat Puasa, Batalkah Puasanya?

Demikian penjelasan tentang kewajiban kafarat bagi suami istri yang bersenggama saat puasa Ramadhan. Adanya kafarat ini bukan berarti kita boleh meremehkan aturan dalam Islam. Urusan ibadah ini tentunya berkaitan dengan pertanggungjawaban di sisi Allah. Kafarat menunjukkan konsekuensi yang ditanggung di dunia, sedangkan urusan dengan Allah harus disertai dengan taubat dan tidak mengulang dosa.

Catatan: Artikel ini ditulis karena karena muncul pertanyaan di komentar Youtube. Silakan bertanya mengenai isu keislaman melalui kolom pesan di media sosial kami. 

 

 

 

 

Rekomendasi

Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

3 Komentar

3 Comments

Komentari

Terbaru

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

Ibadah

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah

Niat Puasa Dzulhijjah Lengkap dengan Latin dan Artinya

Ibadah

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

18 Rukun yang Wajib Dipenuhi dalam Shalat

Ibadah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Connect