Ikuti Kami

Kajian

Apakah Menggunakan Alat Bantu Pernapasan Membatalkan Puasa?

alat bantu pernapasan puasa
Source: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com Pada zaman Islam datang pertama kalinya, selalu ada kajian mengenai hal halal dan haram sebagaimana termaktub di dalam nas-nas agama. Akan tetapi, di zaman sekarang ini semakin berkembang. Salah satunya adalah tentang puasa, hal-hal yang membatalkan puasa terbatas pada persoalan makan, minum dan berhubungan suami-istri. Di zaman sekarang, persoalan hal-hal yang membatalkan puasa juga semakin berkembang selaras dengan perkembangan ilmu dan teknologi. Seperti halnya dalam bidang kedokteran, banyaknya penemuan juga berimbas pada persoalan hukum. 

Salah satunya adalah oksigenasi yang merupakan metode pengobatan dengan memberikan oksigen pada kondisi tertentu, bukan diberikan pada orang secara umum. Pemberian oksigen ini dapat dilakukan menggunakan alat bantu seperti selang yang ditaruh di hidung maupun sungkup yang menutupi bagian hidung dan mulut dengan tekanan oksigen yang tinggi. Apakah menggunakan alat bantu pernapasan tersebut dapat membatalkan puasa? 

Sebelum jauh membahas hukumnya, baiknya kita mengetahui kegunaan dari oksigenasi. Ketika seseorang merasa mengalami kekurangan oksigen, sudah dipastikan bahwasannya metabolisme di dalam tubuhnya tidak bekerja secara baik, maka dari itu oksigenasi berguna untuk mengembalikan kembali metabolisme dalam tubuh. Karena manusia hidup sudah pastinya membutuhkan sekitar 2.200 liter oksigen per hari. Jika tidak mencapai angka tersebut, pemberian oksigenasi dapat dilakukan. Dalam hal ini, para ulama sepakat bahwasannya hal yang membatalkan puasa adalah masuknya sesuatu melalui lubang jauf atau perut/bagian dalam, sebagaimana hadis Nabi di bawah ini.

العِبْرَةُ بِالْوُصُوْلِ إِلَى الْجَوْفِ أَوِ الدِّمَاغِ مِنَ الْمَخَارِقِ الْأَصْلِيَّةِ، كَالْأَنْفِ وَالْأُذُنِ وَالدُّبُرِ 

Artinya: Yang menjadi patokan adalah sampainya sesuatu ke dalam perut atau otak melalui lubang asli, seperti hidung, telinga, dan dubur. (Imam Nawawi, Raudhatut Thalibin, juz 2, halaman 356). 

Baca Juga:  Hukum Menonton Mukbang saat Puasa Ramadhan

Karena ketentuan dan larangan puasa tidak semua dijelaskan semuanya dalam Alquran secara eksplisit. Maka dari itu, kiranya kita perlu memahami teks agama dengan pendapat dan ijtihad para ulama. 

Berdasarkan hadis di atas, bahwasannya batalnya puasa seseorang jika terdapat sesuatu yang sampai ke dalam perut. Kemudian Dr. Ahmad Sayyid al-Athawi dalam kitab Qadaya Fikih Mu’asirah menjelaskan bahwasannya menggunakan alat bantu pernapasan agar mendapat suplai yang cukup tidak dapat membatalkan puasa. Karena ditinjau dari dua perkara, yakni sesuatu dari masuknya dan kandungan yang masuk tersebut. 

Pertama, ditinjau dari kandungan dalam oksigen. Sebagaimana kesepakatan para empat imam (Imam Maliki, Imam Hanbali, Imam Syafi’i dan Imam Hanafi) bahwasannya menggunakan oksigenasi tidak dapat membatalkan puasa. Karena kandungan dalam oksigen murni 100%, tidak ada zat-zat lainnya yang mengandung obat atau lainnya. Hal ini diserupakan layaknya orang yang sedang bernafas, mereka juga menghirup oksigen alami (tanpa adanya alat bantu medis) karena metabolisme dalam tubuh mereka mampu menangkap oksigen tersebut secara alami. Akan tetapi, oksigenasi hanya diberikan kepada seseorang yang membutuhkan bantuan saja, tidak dilakukan oleh semua orang. 

Hukum tersebut akan berbeda lagi jika kandungan dalam oksigenasi tersebut terdapat zat-zat lainnya. Yang artinya jika terdapat zat lain baik itu seperti obat, maka dihukumi haram atau batal puasanya. 

Kedua, ditinjau dari dari cara masuknya. Oksigenasi melalui selang di hidung maupun sungkup yang menutupi hidung dan mulut. Menurut para ulama hal ini tidak dapat membatalkan puasa. Karena yang membatalkan puasa adalah memasukkan sesuatu dengan sengaja dan sampai pada perut bagian dalam. Karena alat bantu tersebut tidak sampai pada batas hidung, yakni pangkal ingsan atau bagian dalam yang sejajar dengan mata. 

Baca Juga:  Apa Makna Istri Harus Taat pada Suami? Simak Penjelasan Grand Syekh Al-Azhar

Dengan demikian, dari uraian di atas bahwasannya menggunakan alat bantu pernapasan tidak dapat membatalkan puasa. Karena ditinjau dari kandungan tidak membatalkan puasa dan dihukumi sama seperti orang bernafas pada umumnya. 

Rekomendasi

kisah puasa sayyidah maryam kisah puasa sayyidah maryam

Memetik Hikmah dari Kisah Puasa Sayyidah Maryam dalam Alquran

tantangan menjalani i'tikaf ramadhan tantangan menjalani i'tikaf ramadhan

Tantangan dan Solusi Menjalani I’tikaf di 10 Hari Terakhir Ramadhan

Hikmah puasa Turunnya Alquran Hikmah puasa Turunnya Alquran

Hikmah Disyariatkannya Puasa di Bulan Turunnya Alquran

Hukum Melakukan Puasa Wishal Hukum Melakukan Puasa Wishal

Hukum Melakukan Puasa Wishal

Ditulis oleh

Mahasiswi Universitas Al-Azhar, Kairo jurusan Akidah dan Filsafat.

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

Hukum Perempuan Membaca Tahlil Hukum Perempuan Membaca Tahlil

Bagaimana Hukum Perempuan Membaca Tahlil?

Kajian

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Kajian

Kajian Hadis Misoginis Kajian Hadis Misoginis

YouCast: Kajian Hadis Misoginis, Upaya Meluruskan Pemahaman yang Menyudutkan Perempuan

Kajian

Perempuan Datang dalam Rupa Setan Perempuan Datang dalam Rupa Setan

Kajian Hadis: Perempuan Datang dalam Rupa Setan

Kajian

Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah

Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah, Pejuang Hak Perempuan di Masa Rasulullah

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

laksamana malahayati laksamana malahayati

Laksamana Malahayati: Memimpin Armada Laut untuk Lawan Penjajah

Muslimah Talk

Kasih Sayang di Hari Asyura Kasih Sayang di Hari Asyura

Memperingati Asyura sebagai Hari Kasih Sayang

Khazanah

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

Connect