Ikuti Kami

Kajian

Apa yang Dimaksud Puasa Ayyamus Sud? Simak Penjelasannya Berikut

Puasa Ayyamus Sud
foto: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Istilah puasa Ayyamus Sud masih jarang terdengar oleh muslim. Sama halnya dengan puasa Ayyamul Bidh, puasa Ayyamu Sud juga dilakukan selama tiga hari. Jika puasa Ayyamul Bidh dilaksanakan di pertengahan bulan, puasa Ayyamus Sud dilakukan tiga hari terakhir setiap bulan hijriyah. Lebih detailnya, berikut penjelasan singkat seputar puasa Ayyamus Sud dan tata caranya. 

Pengertian

Secara bahasa, Ayyamu Sud artinya hari-hari hitam atau gelap. Dinamai sebagai Ayyamus Sud karena dilakukan di akhir bulan ketika langit gelap karena bulan hampir tidak terlihat. Sebagaimana yang disebutkan oleh Imam al-Kurdi di dalam kitab Tahrir al-Fatawa ‘ala al-Tanbih wa al-Minhaj wa al-Hawi juz 1 halaman 554:

لأن ليلته كلها ‌سوداء

Artinya: “Karena semua malam pada akhir bulan tersebut gelap.”

Dalil Kesunnahan dan Hikmahnya

Menurut Imam al-Mawardi, puasa tiga hari terakhir setiap bulan ini disunnahkan untuk bisa menyingkap kegelapan dan sebagai bekal yang dipersiapkan untuk bulan selanjutnya. Sebagaimana yang disebutkan oleh oleh Syekh Zakaria al-Anshori di dalam kitab al-Ghuror al-Bahiyyah fi Syarh al-Bahjah al-Wadiyyah juz 2 halaman 236:

قال الماوردي ويسن صوم أيام السود الثامن والعشرين وتالييه وخصت أيام البيض وأيام السود بذلك لتعميم ليالي الأولى بالنور وليالي الثانية بالسواد فناسب صوم الأولى شكرا، والثانية لطلب كشف السواد؛ ولأن الشهر ضيف قد أشرف على الرحيل فناسب تزويده بذلك، 

Artinya: al-Mawardi berkata, Disunnahkan untuk melakukan puasa ayyamu suud pada tanngal 28 dan seterusnya. Diberi nama khusus Ayyamul Bidh karena Ayyamul Bidh seluruh malamnya bercahaya, sedangkan penamaan Ayyamus Sud karena seluruh malamnya gelap. Sehingga puasa Ayyamul Bidh relevan dengan rasa syukur. Sedangkan Ayyamus Sud relevan dengan menyingkap kegelapan. Selain itu, bulan adalah tamu yang harus dimuliakan kepergiannya sehingga harus menyiapkan bekal untuk kepergian bulan tersebut (dengan berpuasa).”

Baca Juga:  Empat Keadaan Perempuan Boleh Keluar Rumah dalam Syariat Islam

Waktu Pelaksanaan

Sebagaimana yang telah disinggung sebelumnya, puasa ini dilakukan pada 3 hari terakhir setiap bulan, yaitu pada tanggal 28, 29 dan 30. Sedangkan untuk bulan yang berpotensi hanya terdiri dari 29 hari, disunnahkan untuk melakukan puasa sunnah ini di mulai dari tanggal 27, 28 dan 29. Hal ini sebagaimana yang dijelaskan oleh Syihabuddin al-Ramli di dalam kitab Nihayah al-Muhtaj ila Syarh al-Minhaj juz 3 halaman 208:

قال الماوردي: ويسن صوم أيام السود وهي الثامن والعشرون وتالياه، وينبغي أن يصام معها السابع والعشرون احتياطا. قال ابن العراقي: ولا يخفى سقوط الثالث منها إذا كان الشهر ناقصا، ولعله يعوض عنه بأول الشهر الذي يليه

Artinya: al-Mawardi berkata, “Disunnahkan melakukan puasa Ayyamus Sud, yaitu pada tanggal 28, dan seterusnya (29 dan 30). Semestinya juga melakukan puasa pada tanggal 27 untuk berhati-hati.” Ibn ‘Iraqy berkata, “Tidak samar gugurnya puasa pada hari ketiga dari Ayyamus Sud apabila bulan tersebut kurang (hanya terdiri dari 29 hari) dan barangkali bertepatan dengan awal bulan berikutnya.”

Niat Puasa Ayyamus Sud

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ اَيَّامَ اْلسُّوْدِ سُنَّةً لِلَّهِ تَعَالَى

Nawaitu shouma ghadin ayyamas sudi sunnatan lillahi ta’ala.

Artinya: “Saya niat berpuasa besok pada ayyamus suud (hari-hari gelap) sunah karena Allah Ta’ala.”

Niat ini tidak harus dibaca pada malam hari sebagaimana bulan Ramadhan. Puasa Ayyamus Sud adalah puasa sunnah sehingga bisa diniati di pagi hari sampai waktu zuhur selama seseorang belum melakukan hal-hal yang membatalkan puasa.

Semoga bermanfaat.

Rekomendasi

Amalan Akhir Bulan Dzulhijjah Amalan Akhir Bulan Dzulhijjah

Tiga Amalan di Akhir Bulan Dzulhijjah

Ditulis oleh

Alumnus Ponpes As'ad Jambi dan Mahad Ali Situbondo. Tertarik pada kajian perempuan dan keislaman.

Komentari

Komentari

Terbaru

Nasihat Pernikahan Gus Mus Nasihat Pernikahan Gus Mus

Ini Enam Nasihat Kiai Said Aqil untuk Pengantin Baru

Ibadah

Wudhu Perempuan Keputihan Terus-menerus Wudhu Perempuan Keputihan Terus-menerus

Tata Cara Wudhu bagi Perempuan yang Alami Keputihan Terus-menerus

Kajian

Bahasa Suryani bahasa malaikat Bahasa Suryani bahasa malaikat

Benarkah Bahasa Suryani Bahasa Para Malaikat?

Khazanah

Lia Karina Mansur Lia Karina Mansur

Lia Karina Mansur: Atlet Taekwondo Berhijab, Siapa Takut?

Muslimah Talk

Jangan marah Jangan marah

Pesan Nabi dalam Hadis: Jangan Marah!

Muslimah Daily

Hukum haul orang meninggal Hukum haul orang meninggal

Hukum Haul untuk Memperingati Orang yang Sudah Meninggal

Kajian

Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid Hukum Ziarah Kubur Perempuan Haid

Hukum Ziarah Kubur bagi Perempuan Haid

Kajian

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Keluarga

Connect