Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Bolehkah Menggabungkan Niat Mandi Junub dan Haid Bersamaan?

Mandi junub dan haid

BincangMuslimah.Com – Di antara hadas besar yang mewajibkan untuk mandi besar adalah junub dan haid. Junub adalah kondisi seseorang yang berhubungan badan ditandai dengan keluarnya mani. Sedangkan haid adalah keadaan perempuan mengeluarkan darah bukan karena melahirkan atau sakit. Jika kedua keadaan ini secara bersamaan didapati seorang perempuan, misal darah haid keluar setelah perempuan berhubungan badan dan ia belum sempat mandi junub, bolehkah perempuan tersebut berniat mandi junub dan haid secara bersamaan?

Perempuan yang junub dalam kondisi haid, pada hakikatnya diperbolehkan untuk mandi besar dengan tujuan menghilangkan status junubnya. Meskipun ia sedang dalam keadaan haid, para ulama berpendapat bahwa mandi janabahnya sah dan menghilangkan hukum janabah tersebut.

Namun demikian, mandi janabahnya ini tidak membuat perempuan tersebut terbebas dari hukum haid karena masih berjalannya proses keluar darah (haid) tersebut.

Hal ini sebagaimana pendapat Ibnu Qudamah disebabkan bahwa hadas besar berupa haid yang masih ada tidak bisa dihilangkan dengan hadas junub keluarnya mani meskipun sudah mandi besar sebagaimana redaksi berikut ini;

قال ابن قدامة: (فإن اغتسلت للجنابة في زمن حيضها صح غسلها، وزال حكم الجنابة، وحكم الحيض لا يزول حتى ينقطع الدم، لأن أحد الحدثين لا يمنع ارتفاع الآخر).

Imam Ibn Qudamah berpendapat dalam kitab Al-Mughni; apabila seorang perempuan mandi jinabah pada masa haidnya, maka mandinya sah dan hilanglah hukum jinabah. Sedangkan hukum haidnya tidak hilang sampai darahnya terputus karena salah satu hadas yang ada pada perempuan tersebut tidak dapat menghalangi yang lain.”

Lalu bagaimana jika mandi janabahnya ditangguhkan untuk dilaksanakan sekaligus setelah darah haidnya berhenti?

Syaikh Syamsuddin Muhammad bin Muhammad al-Khathib al-Syarbini dalam kitab Al-Iqna’ Syarh Abi Syuja berpendapat bahwa seseorang yang berniat mandi junub dan mandi haid secara bersamaan dengan berniat salah satunya, maka hukum mandinya sah dan menghilangkan kedua status tersebut. Berikut redaksi penjelasannya:

” ولو اجتمع على المرأة غسل حيض وجنابة كفت نية أحدهما قطعا” انتهى.

Jikalau seorang perempuan menggabungkan mandi haid dengan jinabah, maka cukup niat dengan salah satunya.” (Al-Iqna’ Syarh Abi Syuja’)

Hal ini disebabkan darah haid yang ada pada perempuan tersebut telah berhenti sehingga jikalau ia berniat mandi besar untuk jinabah –yang mana masuk dalam kategori hadas besar- maka hadas besar yang lain (dalam hal ini haid) telah tertutup dengan niat tersebut, begitu juga sebaliknya.

Wallahu A’lam

Rekomendasi

Berhubungan Badan Sebelum Mandi Berhubungan Badan Sebelum Mandi

Bolehkah Berhubungan Badan Sebelum Mandi Wajib Pasca Haid?

Perempuan Haid Memimpin Doa Perempuan Haid Memimpin Doa

Bolehkah Perempuan Haid Memimpin Doa?

istihadhah shalat sekali wudhu istihadhah shalat sekali wudhu

Bolehkah Perempuan Haid Ikut Menghadiri Acara Maulid Nabi?

istihadhah shalat sekali wudhu istihadhah shalat sekali wudhu

Mengapa Puasa Perempuan Haid Perlu Diqadha Sedangkan Shalat Tidak?

Qurrota A'yuni
Ditulis oleh

Penulis adalah konten writer program Cariustadz.id Pusat Studi Al-Quran, dan kandidat magister pengkajian Islam dalam bidang dakwah dan komunikasi UIN Jakarta. Beliau merupakan alumni Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat.

1 Komentar

1 Comment

    Komentari

    Terbaru

    metode hukum imam syafi'i metode hukum imam syafi'i

    Metode Pengambilan Hukum Imam Syafi’i

    Kajian

    Menarik Kembali Uang Adat Menarik Kembali Uang Adat

    Hukum Menarik Kembali Uang Adat Perspektif

    Kajian

    Obat Campuran Babi Anjing Obat Campuran Babi Anjing

    Bolehkah Mengkonsumsi Obat dengan Campuran Babi atau Anjing?

    Kajian

    Shalat Diperintahkan Isra Mi’raj Shalat Diperintahkan Isra Mi’raj

    Ini Alasan Mengapa Shalat Diperintahkan di Peristiwa Isra Mi’raj

    Kajian

    Film "Noktah Merah Perkawinan" Film "Noktah Merah Perkawinan"

    Film “Noktah Merah Perkawinan”: Tiada Komunikasi Bisa Jadi Akhir dari Sebuah Rumah Tangga

    Muslimah Talk

    Ashabul Kahfi Masa Kini Ashabul Kahfi Masa Kini

    Kaum Santri; Ashabul Kahfi Masa Kini

    Muslimah Talk

    Imam Syafi'i Mencari Ilmu Imam Syafi'i Mencari Ilmu

    Perjalanan Jihad Imam Syafi’i Mencari Ilmu

    Khazanah

    jihad perempuan dalam rumah jihad perempuan dalam rumah

    Apakah Jihad Perempuan Hanya di Dalam Rumah?

    Kajian

    Trending

    hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

    Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

    Kajian

    kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

    Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

    Kajian

    The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

    Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

    Muslimah Talk

    Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

    Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

    Kajian

    ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

    Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

    Kajian

    perempuan mendapatkan pahala haid perempuan mendapatkan pahala haid

    Apakah Perempuan Tetap Mendapatkan Pahala Shalat di Saat Haid?

    Kajian

    Nabi Muhammad paham takfiri Nabi Muhammad paham takfiri

    Mengapa Nabi Muhammad Sangat Mewanti-wanti Paham Takfiri?

    Kajian

    Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

    Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

    Kajian

    Connect