Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Apakah Shalat Dalam Kendaraan Wajib Diulang?

Shalat untuk Menghormati Waktu
Shalat untuk Menghormati Waktu

BincangMuslimah.Com – Sebagai muslim yang diwajibkan oleh Allah untuk melaksanakan shalat lima waktu, kita harus mengetahui betul aturan-aturan pelaksanannya. Selain mengetahui dan memahami syarat serta rukun shalat, hal yang perlu diketahui dan dipahami adalah mengerti ketentuan alternatifnya. Misal, mengenai shalat di kendaraan saat sedang melakukan perjalanan. Sebab tak memenuhi syarat dan rukun yang sempurna, seperti tidak berwudhu, tidak menghadap kiblat, tidak menutup aurat secara sempurna, dan lain-lain. Apakah shalat dalam kendaraan wajib diulang sebab ketidak sempurnaan itu?

Mengenai hal ini, ada beberapa perbedaan pendapat di kalangan ulama, terutama ulama dari empat mazhab yang menjadi rujukan banyak pemeluk Islam. Sebagian mengatakan tidak wajib untuk al-I’adah (mengulang) shalat yang dilakukan di dalam kendaraan sebab tidak menghadap kiblat. Asalkan ia memenuhi syarat lainnya seperti bertayammum dan menutup aurat. Sebagian mengatakan wajib mengulang setelah sampai dan berada pada waktu yang bisa melakukan shalat dengan sempurna.

Abdurrahman Aljaziri, salah seorang ulama Mesir (w. 1941) dalam karyanya, al-Fiqh ‘ala Madzahib al’Arba’ah mengatakan tidak wajib untuk melakukan al-I’adah jika melakukan shalat di dalam kendaraan seperti kapal laut, kereta, bus, maupun pesawat. Asalkan ia memenuhi syarat menutup aurat dan menghilangkan hadas kecil. Adapun yang menjadi tidak sempurnanya shalat, yaitu tidak menghadap kiblat karena pergerakan dan perubahan arah kendaraan menjadi rukhsoh bagi seorang muslim shalat di dalam kendaraan:

وجب عليه أن يدور إلى جهة القبلة حيث دارت فإن عجز عن استقبالها صلى إلى جهة قدرته ويسقط عنه السجود أيضا إذا عجز عنه ومحل كل ذلك إذا خاف خروج الوقت قبل أن تصل السفينة أو القاطرة إلى المكان الذي يصلي فيه صلاة كاملة ولا تجب عليه الإعادة ومثل السفينة القطر البخارية البرية . والطائرات الجوية . ونحوها

Artinya: Wajib baginya (seorang yang shalat di dalam kendaraan) untuk menghadap kiblat saat kendaraan berjalan. Jika ia tak mampu menghadap kiblat, maka shalatlah dengan menghadap ke arah manapun sesuai kemampuannya. Dan gugurlah kewajibannya sujud (secara sempurna) jika sulit melakukannya. Kebolehan tersebut dilakukan saat seseorang takut kehabisan waktu shalat (jika harus menunggu tempat yang sempurna) sebelum ia melaksanakan shalat di kapal laut atau kereta, atau tempat manapun yang tidak bisa melakukan shalat secara sempurna. Dan tidak wajib baginya mengulang shalatnya, baik ia shalat di kapal laut atau pesawat.

Pendapat di atas dipegang oleh ulama dari tiga mazhab, kecuali Mazhab Syafi’i. Artinya, selama bisa memenuhi syarat bersuci dan menutup aurat, maka shalat tidak menghadap kiblat saat di kendaraan menjadi rukhsoh dan tidak perlu mengulang.

Adapun jika syarat yang tak dipenuhi adalah tidak bisa bersuci baik dengan berwudu atau tayammum, maka shalatnya wajib diulang menurut ulama Mazhab Syafi’i dan Hanafi. Sedangkan ulama Mazhab Hanbali dan Maliki tidak mewajibkan untuk melakukan pengulangan dalam shalat. Artinya shalat tanpa bersuci saat di dalam kendaraan telah dianggap sah dan mendapatkan rukshoh, dalam perspektif Mazhab Maliki dan Hanbali.

Demikian perbedaan pendapat dalam hal shalat di kendaraan. Adapun pilihan yang lebih hati-hati adalah pendapat ulama Mazhab Syafi’i untuk mengulang shalat sekalipun hanya tak bisa menghadap kiblat. Jika memenuhi seluruh syarat seperti menutup aurat, bersuci baik wudhu ataupun tayammum, dan menghadap kiblat, maka sah shalatnya dan tidak perlu diulang. Wallahu a’lam bisshowab.

Rekomendasi

Menjamak Shalat karena Bukber Menjamak Shalat karena Bukber

Hukum Menjamak Shalat karena Bukber

Shalat untuk Menghormati Waktu Shalat untuk Menghormati Waktu

Penjelasan Shalat untuk Menghormati Waktu

menyadari salah kiblat shalat menyadari salah kiblat shalat

Begini Cara Shalat dengan Berbaring Saat Perempuan Alami Ambeien

Shalat Wajib dengan Duduk bagi Perempuan Hamil

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

mani madzi wadi fikih mani madzi wadi fikih

Perbedaan Mani, Madzi, dan Wadi dan Hukumnya dalam Fikih

Kajian

balap liar hukumnya Islam balap liar hukumnya Islam

Marak Balap Liar, Bagaimana Hukumnya dalam Islam?

Kajian

Karakteristik Akhlak dalam Islam Karakteristik Akhlak dalam Islam

Karakteristik Akhlak (Etika) dalam Islam

Kajian

hal diperhatikan membaca filsafat hal diperhatikan membaca filsafat

Sepuluh Hal yang Mesti Diperhatikan Saat Membaca Teks Filsafat

Muslimah Talk

Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama

Pemaksaan Jilbab dan Hak Kebebasan Beragama

Muslimah Talk

regulasi busana lingkungan pendidikan regulasi busana lingkungan pendidikan

Komnas Perempuan: Regulasi Busana Berdasar Ajaran Salah Satu Agama di Lingkungan Pendidikan

Muslimah Talk

jin qorin menggoda manusia jin qorin menggoda manusia

Benarkah Jin Qorin Ada untuk Menggoda Manusia?

Kajian

Relasi Tasawuf Psikologi Agama Relasi Tasawuf Psikologi Agama

Relasi Tasawuf dengan Psikologi Agama

Kajian

Trending

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Amalan yang Bisa Dilakukan di Awal Tahun Hijriah

Ibadah

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Memahami Makna I’jaz Al Qur’an

Kajian

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

Kajian

Rasulullah Disalip Emak-emak Rasulullah Disalip Emak-emak

Kisah Rasulullah Disalip Emak-emak

Khazanah

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Kajian

Kisah Ibnu Rusyd yang Pernah Ditolong oleh Yahudi

Kajian

suami ateis istri cerai suami ateis istri cerai

Hukum Suami Menjadi Ateis, Bolehkah Istri Menuntut Cerai?

Kajian

Makna Filosofis Rangkaian haji Makna Filosofis Rangkaian haji

Makna Filosofis Rangkaian Ibadah Haji

Kajian

Connect