Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Ummu Kultsum binti Uqbah; Perempuan Yang Dinikahi Empat Sahabat Nabi Saw

BincangMuslimah.com – Perempuan itu bernama Ummu Kultsum binti Uqbah bin Abi Mu’ait bin Dzakwan bin Umayyah bin ‘Abd Syams bin ‘Abd Manaf bin Qushai al-Umawi. Ibunya bernama Arwa binti Kuraiz bin Rabi’ah bin Habib bin ‘Abd Syams  bin ‘Abd Manaf. Ia merupakan saudari seibu Utsman bin Affan.

Ummu Kultsum binti Uqbah masuk Islam di Makkah sebelum para sahabat perempuan Nabi saw. ikut hijrah ke Madinah. Oleh karenanya ia termasuk sahabat perempuan pertama yang hijrah ke Madinah pada tahun ketujuh Hijriah setelah hijrahnya Nabi saw. dan keluarganya. Setelah mengetahui hijrahnya Nabi saw. dan keluarganya Ummu Kultsum kemudian keluar berjalan kaki untuk menyusul Nabi saw.

Ketika hijrah ke Madinah ia masih gadis, sesampainya di Madinah ia dinikahi oleh Zaid bin Haritsah -sahabat yang sangat dicintai Nabi saw. dan termasuk dari as-sabiqun al-awwalun-. Namun kemudian Zaid bin Haritsah meninggal pada perang Mu’tah pada tahun 8 Hijriah.

Setelah itu dia menikah dengan sahabat Nabi saw. yang lain yaitu Zubair bin Awwam, salah satu sahabat Nabi saw. yang dijanjikan masuk surga. Pernikahannya dengan Zubair bin Awwam dikaruniai seorang anak perempuan bernama Zainab. Pernikahan mereka tak berlangsung lama, Zaid bin Haritsah kemudian menceraikannya.

Perceraiannya dengan Zaid bin Haritsah tak mengakhiri kisah pernikahannya karena ia kembali dipersunting oleh sahabat Nabi saw. yang bernama Abdurrahman bin ‘Auf. Pada masa jahiliah namanya adalah Abdul Ka’bah kemudian Nabi menggantinya menjadi Abdurrahman. Abdurrahman bin ‘Auf juga termasuk dari salah satu sepuluh sahabat Nabi saw. yang dijanjikan masuk surga. Dengannya Ummu Kultsum dikaruniai dua anak laki-laki Ibrahim dan Humaid. Pernikahan mereka berakhir karena wafatnya Abdurrahman bin ‘Auf  di Madinah pada tahun 32 H.

Sebulan sebelum meninggal Ummu Kultsum menikah lagi dengan ‘Amr bin Ash seorang sahabat Nabi saw. yang masuk Islam sebulan sebelum Fath Makkah pada tahun kedelapan hijriah. Usia pernikahannya hanya berumur sebulan karena Ummu Kultsum kemudian meninggal. Ia meninggal pada masa kekhilafahan Ali bin abi Thalib.

Tak hanya menjadi sahabat Nabi saw., Ummu Kultsum juga berguru dan meriwayatkan hadis dari Nabi saw. Ia meriwayatkan satu hadis dalam kitab Shahihain dan sepuluh hadis dalam Musnad Baqiy bin Makhlad. Adapun orang yang mengambil ilmu darinya adalah dua orang anaknya Ibrahim bin Abdurrahman bin ‘Auf dan Humaid bin Abdurrahman bin ‘Auf.

Sumber: Al-A’lam li Az-Zirikli, Siyaru A’lam An-Nubala’, Tahdzib Al-Kamal, Al-‘Aqd Ats-Tsamin fi Tarikh Al-Balad Al-Amin

Rekomendasi

Menikah di Bulan Syawal, Sunnah?

Hukum Menceraikan Istri Saat Sedang Haid

Hak-hak Reproduksi Perempuan Sesudah Menikah yang Sering Terabaikan

Tiga Macam Pernikahan yang Dilarang, Meski dengan Motif untuk Menghindari Zina

La Aa Li U Maknunah
Ditulis oleh

Alumni Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah dan Darus Sunnah International Institute for Hadith Sciences

Komentari

Komentari

Terbaru

Menggabungkan Puasa Syawal dengan Puasa Senin Kamis

Ibadah

Peran Ibu dalam Membentuk Karakter Anak: Nasehat Nabi Kepada Ummi Athiyah

Keluarga

Melunasi Qadha Puasa Ramadhan Dulu atau Puasa Syawal Dulu?

Ibadah

Bolehkah Puasa Syawal pada Hari Jum’at?

Ibadah

Parenting Islami: Haruskah Memukul Anak Sebagai Bagian dari Pendidikan?  

Keluarga

Kenapa Puasa Syawal Enam Hari Disebut Seperti Puasa Setahun?

Ibadah

Hukum Menggabungkan Puasa Syawal dengan Puasa Qadha

Ibadah

Balaslah Kebaikan Meskipun Hanya Dengan Doa

Ibadah

Trending

Cara Khadijah Memuliakan Nabi sebagai Suami

Muslimah Talk

Tata Cara I’tikaf di Rumah Selama Masa Pandemi Corona

Ibadah

qadha puasa qadha puasa

Enam Orang Ini, Harus Qadha Puasa Meski Tetap Puasa di Bulan Ramadhan

Video

Mengenal Tipe Kepribadian dari Cara Mengurus Rumah Tangga, Tipe Istri Seperti Apa Kamu?

Muslimah Daily

Mengapa Kita Harus Sahur? Ini Tiga Keutamaan Sahur dalam Sabda Nabi

Ibadah

Sunnah Baca Doa Ini di Akhir Witir Sebelum Salam

Ibadah

Pekerja Perempuan yang Belum Tuntas Haknya

Diari

Doa yang Diberikan Nabi pada Fatimah Az-Zahra saat Hadapi Kegelisahan

Ibadah

Connect