Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Kalis Mardiasih dan Islam Keseharian

BincangMuslimah.Com – Siapa tak kenal Kalis Mardiasih? Tak banyak anak muda yang mampu berpikir kritis sekaligus berjuang. Sebagai aktivis sekaligus penulis muslimah, Kalis lantang bersuara. Selain bergerak di media sosial, ia juga menulis. Bulan April tahun 2019 yang lalu, ia membukukan esai-esainya yang telah terbit di berbagai media dengan judul Muslimah yang Diperdebatkan.

Kita bisa membaca bukunya sambil minum kopi dan bersantai sebab isinya sangat kontemplatif. Tulisan tidak terlalu berat tapi berisi pesan-pesan yang sangat mendalam. Kehadiran buku ini tentu semakin mengukuhkan optimisme bahwa masih banyak anak-anak muda yang cemerlang di zaman penuh hoaks ini. Masa depan Indonesia akan baik-baik saja di tangan mereka.

Keseluruhan tulisan dalam buku dikemas dari sudut pandang kesetaraan gender. Kalis menulis dengan santai dan mudah dipahami (semi curhat) sehingga mudah dimengerti terutama oleh anak-anak muda zaman now. Secara garis besar, esai-esai naratif yang ditulis bercerita soal Islam keseharian, berfokus pada kehidupan para muslimah milenial dalam beragama, khususnya Islam.

Ada dua hal yang sangat lantang Kalis suarakan yakni soal kesetaraan dan keadilan, dua nilai dasar dan utama dalam ajaran Islam. Ada pembahasan tentang poligami, nikah siri, pernikahan usia dini, dan kekerasan dalam rumah tangga. Yang menarik, tulisan-tulisan Kalis tidak berangkat dari terori-teori besar, tapi dari pengalaman empirisnya, apa yang dilakoninya dalam kehidupan sehari-hari dalam beragama.

Konon, kebiasaannya menulis ditekuninya sejak zaman kuliah lantaran desakan ekonomi. Saat diwawancarai Mojok.co, ia mengatakan bahwa bapaknya adalah orang yang kurang peduli dengan anaknya. Bapaknya membiarkan sang anak kehabisan uang dan selalu menguji ketahanan hidup Kalis.

Kalis menulis tentang keislaman dan perempuan, terutama tentang islam sehari-hari dan pengalaman perempuan saja sebab ia merasa tak punya latar belakang studi keislaman ataupun kajian perempuan. Ia juga merasa bahwa pengalaman adalah modal yang paling penting dalam menulis dibandingkan teori yang ada di buku apa pun.

Ia menyatakan bahwa kebebasan perempuan dalam berekspresi di Indonesia itu sudah jauh lebih maju daripada negara-negara lain. Ia tergabung dalam pergerakan Kongres Ulama Perempuan Indonesia. Di situ, ia mendapat banyak input bahwa Indonesia keren dalam menjamin kemerdekaan perempuan.

Perempuan bernama lengkap Kalis Mardiasih yang lahir di Blora pada 16 Februari 1992 ini memang hobi menulis sejak kecil. Ia adalah lulusan Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS), program studi Pendidikan Bahasa Inggris. Ia jago public speaking dan menulis karya ilmiah. Saat kuliah, ia aktif di berbagai komunitas kepenulisan ilmiah, pendidikan dan pengabdian masyarakat.

Tulisannya berupa karya ilmiah, artikel dan esai sempat beberapa kali memenangkan kompetisi menulis tingkat nasional. Baginya, menulis di media massa adalah senjata persuasif kebenaran paling ampuh. Cita-cita terbesarnya mempunyai rumah belajar untuk mereka yang tak berkesempatan menagih hak pendidikannya.

Dalam bukunya yang lain yakni Hijrah Jangan Jauh-jauh, Nanti Nyasar! yang terbit pada bulan Oktober 2019, Kalis menyadarkan kita bahwa sikap beragama yang ramah, moderat, dan berfokus pada bagaimana menyebarkan kebaikan kepada sesama manusia adalah titik yang paling penting.

Beragama semestinya tidak dipenuhi kebencian, amarah, dan kekerasan. Indonesia terdiri dari masyarakat majemuk di mana ada berbagai macam umat beragama yang tinggal berdampingan. Untuk itu, sikap yang lebih dibutuhkan saat ini adalah sikap saling menghormati. Sebab, kita akan bisa bersama-sama mengatasi berbagai persoalan dengan saling menghormati dan menjaga persaudaraan.

Lewat buku-buku Kalis, kita bisa belajar bagaimana menangkap kegelisahan dan ide anak muda yang menerjemahkan fenomena di zamannya dan mengekspresikannya dalam bentuk tulisan. Tak banyak anak muda, apalagi perempuan, yang konsisten, kritis dan cerdas membaca apa yang terjadi di zamannya sendiri.

Tulisan-tulisan Kalis dianggap bukan tulisan opini biasa dan bergaya kolom kontemplatif, bernuansa satire-sarkas, tapi tetap renyah dikunyah. Tapi, Kalis perlu menimbang. Sudah saatnya ia menjadi akademisi perempuan yang mengedepankan Islam yang inklusif dan toleran. Sebab, Indonesia sangat kekurangan cendekiawan perempuan yang fokus dalam diskursus keislaman yang ramah.[]

Rekomendasi

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

ajaran Islam pembagian nafkah ajaran Islam pembagian nafkah

“Uangku Adalah Uangku, Uang Suamiku Adalah Milikku”, Begini Ajaran Islam Tentang Pembagian Nafkah

Kajian

Berikut artikel terkait perjanjian damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis, umat Kristen diperbolehkan melaksanakan Ibadah. Berikut artikel terkait perjanjian damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis, umat Kristen diperbolehkan melaksanakan Ibadah.

Perjanjian Damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis: Umat Kristen Diperbolehkan Melaksanakan Ibadah

Khazanah

Perempuan Mengeraskan Bacaan "Amin" Perempuan Mengeraskan Bacaan "Amin"

Hukum Perempuan Mengeraskan Bacaan “Amin” Saat Shalat Berjamaah

Kajian

mani madzi wadi fikih mani madzi wadi fikih

Perbedaan Mani, Madzi, dan Wadi dan Hukumnya dalam Fikih

Kajian

balap liar hukumnya Islam balap liar hukumnya Islam

Marak Balap Liar, Bagaimana Hukumnya dalam Islam?

Kajian

Karakteristik Akhlak dalam Islam Karakteristik Akhlak dalam Islam

Karakteristik Akhlak (Etika) dalam Islam

Kajian

hal diperhatikan membaca filsafat hal diperhatikan membaca filsafat

Sepuluh Hal yang Mesti Diperhatikan Saat Membaca Teks Filsafat

Muslimah Talk

Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama Pemaksaan Jilbab Kebebasan Beragama

Pemaksaan Jilbab dan Hak Kebebasan Beragama

Muslimah Talk

Trending

Bulan Haram 3 Berurutan Bulan Haram 3 Berurutan

Amalan yang Bisa Dilakukan di Awal Tahun Hijriah

Ibadah

rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq rasulullah mengadili Thu’mah Ubayriq

Memahami Makna I’jaz Al Qur’an

Kajian

Perempuan dalam Historiografi Islam Perempuan dalam Historiografi Islam

Perempuan dalam Historiografi Islam

Kajian

Rasulullah Disalip Emak-emak Rasulullah Disalip Emak-emak

Kisah Rasulullah Disalip Emak-emak

Khazanah

Tingkatan Cinta Ibnu Arabi Tingkatan Cinta Ibnu Arabi

Tingkatan Cinta Menurut Ibnu Arabi

Kajian

Berikut artikel terkait perjanjian damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis, umat Kristen diperbolehkan melaksanakan Ibadah. Berikut artikel terkait perjanjian damai Sulaiman Al-Qanuni dengan Perancis, umat Kristen diperbolehkan melaksanakan Ibadah.

Kisah Ibnu Rusyd yang Pernah Ditolong oleh Yahudi

Kajian

suami ateis istri cerai suami ateis istri cerai

Hukum Suami Menjadi Ateis, Bolehkah Istri Menuntut Cerai?

Kajian

Makna Filosofis Rangkaian haji Makna Filosofis Rangkaian haji

Makna Filosofis Rangkaian Ibadah Haji

Kajian

Connect