Ikuti Kami

Muslimah Talk

Review Film “Finding Ola”: Kisah Penemuan Jati Diri Pasca Perceraian

finding ola jati diri
credit: photo from Netflix.com

BincangMuslimah.Com“Kau dan dunia sudah cukup mengajariku. Aku tak butuh ibu yang membuatku takut, tapi yang bisa menjadi temanku.”

Serial TV Arab Mesir berjudul “Finding Ola” berjumlah 6 episode. Diperankan oleh Hend Sabri sebagai Ola Abdel Sabour yang menjadi pemeran utama dalam serial ini. “Finding Ola” adalah kisah perjalanan penemuan jati diri pasca perceraian yang ia alami, peristiwa yang tak pernah ia sangka dalam hidupnya.

Mesir melahirkan banyak tokoh feminis, seperti Nawal el-Sadawy yang menentang nilai patriarki melalui karya sastranya baik fiksi maupun non fiksi. Tapi ia lebih dikenal sebagai penulis novel selain berprofesi sebagai seorang dokter. Selain menggambarkan kehidupan pribadi Ola yang menemukan dirinya pasca bercerai, serial ini juga menggambarkan realita yang terjadi di Mesir.

Ola diperankan sebagai sosok perempuan yang menjalankan aktivitas ibu rumah tangga penuh yang merawat suami dan anak-anaknya. Sebelumnya, ia merupakan lulusan farmasi di sebuah universitas dan pernah bekerja. Pasca menikah, ia diminta untuk melepas pekerjaannya dan menyimpan mimpinya.

Ternyata perjalanan rumah tangganya justru membuat ia tidak menjadi dirinya sendiri. Ola kerap diremehkan oleh mertuanya, ibu dari Hisham, suaminya yang berprofesi sebagai seorang Psikiater. Dan Hisham tak bisa mempertahankan harga diri istrinya di depan ibunya sendiri.

AlloFresh x Bincang Muslimah

Kisah ini dimulai dari perceraiannya dengan suaminya. Pasca perayaan ulang tahun Salim, anak laki-lakinya, Hisham menjatuhkan talak dengan alasan yang tak bisa diterima oleh Ola. Alasan yang sulit dicerna olehnya. Kejadian itu begitu cepat bagi Ola. Hisham pergi ke rumah ibunya dan tak bisa dihubungi selama satu minggu.

Ola terus mencerna peristiwa yang terjadi pada malam itu. Ia tak bisa menerimanya hanya karena alasan bahwa Hisham ingin memperbaiki hidupnya dan tidak tahan dengan perilaku Ola yang banyak menentang dan sulit mengerti. Ola membalas bahwa selama ini ia menyerahkan seluruh hidupnya untuk suami dan anak-anaknya. Pada saat Hisham terkena serangan jantung, Ola yang merawatnya sebagai istrinya justru dituduh sebagai penyebab penyakitnya.

Peristiwa perceraian ini akhirnya diketahui oleh ibunya sendiri. Ibunya merasa malu dan beranggapan bahwa perceraian adalah aib. Ia menuding bahwa Ola tak bisa menjadi istri yang ideal bagi Hisham, sosok suami yang dianggap sempurna karena pekerjaannya yang mapan, tampan, dan finansial yang bagus.

Scene ini menggambarkan realitas yang masih mendominasi pikiran masyarakat, yang tidak hanya di Mesir, bahwa perceraian adalah aib dan penyebab utamanya adalah perilaku istri yang tidak bisa menjalankan tugasnya dengan baik. Ketimpangan relasi gender dalam rumah tangga begitu merugikan perempuan, karena ia hanya dianggap objek dan tidak memiliki peran. Tapi saat pernikahan harus berakhir dengan perceraian, perempuan dituding sebagai pelaku utamanya.

Ola segera bangkit, ia harus berpikir mengenai kehidupannya untuk tetap menghidupi kedua anaknya, Nadia dan Salim. Ia menolak untuk dibayar penuh oleh Hisham atau disewakan pembantu. Reaksi ini menunjukkan bahwa Ola, sebagai perempuan, bisa berdikari untuk hidupnya sendiri dan kedua anaknya.

Meski beberapa kali ia berpikir bahwa Hisham akan membatalkan gugatannya dalam proses perceraiannya itu, pada kenyataannya, Hisham tetap meneruskan gugatannya. Kehidupan baru dimulai. Ia kemudian kembali menengok mimpi-mimpinya yang selama ini dipendam karena harus sepenuhnya menjadi ibu rumah tangga.

Ola yang merupakan lulusan ilmu Farmasi kemudian berpikir untuk membuka bisnis produk kecantikan dan kesehatan herbal. Produknya ia formulasi sendiri berdasarkan keilmuan yang ia miliki. Dalam proses itu, Ola juga mengalami keraguan karena beberapa kali diremehkan oleh Hisham dan saudara-suadaranya. Tapi ia terus berjalan.

Karakter yang digambarkan sebagai sosok yang bimbang, tergesa-gesa, dan mudah panik dibentuk dari pendidikannya di rumah. Tapi pada kemudian hari, proses dalam perjalanan hidupnya pasca bercerai dalam serial “Finding Ola” ini justru membawanya pada fase menemukan jati diri dan dirinya yang sebenarnya.

Serial ini, dalam beberapa scene memang seperti sedikit rumpang. Terlebih saat beberapa tokoh yang dihadirkan dalam kehidupan Ola tiba-tiba saja dihilangkan dengan peristiwa yang ganjil. Misal, kehadiran Tarek Zohni sebagai pelatih teknik pemasaran yang membantunya memulai bisnisnya dan mempertumkan Ola dengan beberapa pemasok dan menemukan bahan alami untuk produknya.

Setelah Ola berhasil memulai bisnisnya, Tarek tidak dihadirkan lagi tanpa melalui peristiwa yang jelas. Terlepas dari itu, serial ini tetap menyampaikan banyak nilai. Kemudian, Ola berhasil menemukan nama untuk brand-nya dengan nama Second Change yang berarti kesempatan kedua. Ia berpikir, kehidupannya pasca berpisah dengan suaminya adalah kesempatan kedua bagi dirinya untuk mewujudkan mimpi-mimpinya.

Bisnisnya mulai mengalami kemajuan. Ia kembali dikenal sebagai apoteker dan pengusaha. Di sisi lain, perjalanan asmaranya seringkali berjalan tidak mulus. Ola menjadi sosok yang semakin ragu untuk kembali membuka hati. Beberapa lelaki yang datang ke kehidupannya cukup memberinya pandangan baru sebagai perempuan.

Beberapa hal yang tidak pernah ia lakukan dalam hidupnya ia wujudkan, seperti belajar naik sepeda atau bermalam di gurun sahara. Cuplikan ini menggambarkan bahwa tidak ada yang terlambat untuk mewujudkan mimpi dalam rangka menikmati hidup di dunia.

Ola menjadi perempuan yang begitu sibuk. Tapi beberapa kali, ibunya merasa bahwa Ola berlebihan dalam menjalani kehidupannya. Terutama saat seseorang datang melamarnya dan Ola menumpahkan perasaan yang selama ini disimpan. Ia merasa bahwa selama ini, ia tak diberi kebebasan untuk memilih dan menjadi dirinya sendiri.

“Ini sudah berakhir, Bu. Permainan ini sudah selesai. Selama 40 tahun aku berusaha menjadi putrimu. Aku berusaha menjadi sepertimu, menjadi boneka kecilmu. Tapi tak bisa, lihat aku! Wanita dewasa ini takut padamu. Aku takut menjadi diriku sendiri.”

Dialog tersebut terjadi saat ibunya mengatakan bahwa Ola telah melakukan peristiwa yang memalukan karena menolak sosok pria yang hendak ia kenalkan. Ola merasa lelah sekali karena selama hidupnya ia seringkali tak diberi pilihan atau kebebasan untuk mengambil jalan hidupnya sendiri hanya karena ia anak perempuan.

Adalah bagian paling menarik, menurut penulis, saat Ola menggantikan Hisham untuk berkemah dengan anak-anaknya yang sebenarnya kemah ini dikhususkan untuk ayah dan anak-anaknya. Namun karena Hisham jatuh sakit, Ola diminta menggantikannya. Ia awalnya sempat ditentang karena melanggar aturan pokok, tapi ia terus meyakinkan ketua pelaksana bahwa kesempatan ini boleh ia ambil karena ia juga orang tua dari anak-anaknya.

Beberapa cuplikan seperti berbicara jujur pada anak-anak dan mendengarkan anak lebih dekat mengajarkan kita pentingnya membangun ikatan yang baik dengan anak-anak. Ola merasa lebih dekat dengan kedua anaknya.

Film “Finding Ola” yang menggambarkan proses penemuan jati diri ini layak ditonton oleh siapapun. Meski bahasa yang dituturkan adalah bahasa Arab informal (Amiyah), tersedia juga terjemahan bahasa Indonesia dan Inggris untuk mudah memahami isinya. Semoga bermanfaat!

Kalian bisa kolaborasi buat bantu BincangMuslimah.com terus menyajikan artikel-artikel yang bermanfaat dengan berbelanja minimal 150.000 di Allofresh. Dapatkan rangkaian cashback dengan download aplikasinya disini dan masukan kode AFBS12 saat berbelanja

Rekomendasi

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

islam kenyamanan perempuan pendapat Kepemimpinan Perempuan keadilan gender islam kenyamanan perempuan pendapat Kepemimpinan Perempuan keadilan gender

Islam Menyediakan Kenyamanan pada Perempuan untuk Mengemukakan Pendapat

Islam menjunjung kesetaraan gender Islam menjunjung kesetaraan gender

Benarkah Islam Menjunjung Tinggi Kesetaraan Gender? 

Serial Merajut Dendan Serial Merajut Dendan

Serial Merajut Dendam: Pentingnya Mengenalkan Kesetaraan Sejak Kecil

Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

krisis lingkungan krisis lingkungan

Aktivis Lingkungan Berbasis Agama Serukan Pemerintah Serius Atasi Krisis Lingkungan

Berita

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Hukum dan Hikmah Membersihkan Rambut Kemaluan Bagi Perempuan

Ibadah

nyai hamdanah sejarah islam nyai hamdanah sejarah islam

Nyai Hamdanah, Tokoh Perempuan yang Turut Andil dalam Sejarah Islam Nusantara

Khazanah

poligami istri gairah seksual poligami istri gairah seksual

Hukum Suami Melakukan Poligami Karena Istri Sudah Tidak Memiliki Gairah Seksual

Kajian

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect