Ikuti Kami

Muslimah Talk

Mu’adzah Al Adawiyah, Sufi Perempuan yang Merindukan Kematian  

BincangMuslimah.Com – Mu’adzah Al Adawiyah adalah sosok sufi perempuan yang ahli ibadah di zaman Tabi’in. Suaminya wafat di medan perang hingga membuat ia harus hidup sendiri sampai menutup umur pada usia 83 tahun.

Mu‘adzah sempat bertemu dengan Siti Aisyah r.a., istri Rasulullah saw. Mu‘adzah juga meriwayatkan hadits darinya. Selain Aisyah, ia pun sempat berguru kepada sahabat Rasulullah saw. yang lain yaitu, Ali bin Abi Thalib dan Ummu Amr binti ‘Abdillah bin Zubair.

Abdul Wahhab As-Sya’rani dalam At-Thabaqatul Kubra; Lawaqihul Anwar fi Thabaqatil Akhyar meriwayatkan beberapa sufi perempuan pada generasi awal Islam, salah satunya adalah Mu‘adzah Al Adawiyah. Mu‘adzah dikenal ahli ibadah yang sadar akan kematian. Dia menolak mati dalam keadaan lalai.

Diriwayatkan jika siang tiba, Mu’adzah mengatakan, “Ini hari kematianku.” Ia lalu tidak makan hingga sore. Jika malam tiba, Mu‘adzah mengatakan, “Ini malam kematianku.” Ia lalu tidak tidur. Ia melakukan shalat hingga pagi tiba.

Mu‘adzah Al Adawiyah dikenal sebagai seorang sufi perempuan dan ahli ibadah yang kerap menghidupkan malam. Hal ini dilakukan agar ia tetap dalam keadaaan terjaga dan mengingat Allah Swt. saat ajal menjemput. Apabila rasa kantuk datang, ia berdiri dan berjalan-jalan di dalam rumah.

AlloFresh x Bincang Muslimah

Ia berkata, “Hai nafsu, tidur panjang (kematian) mengintai di depanmu.”

Jika sudah diserang kantuk begitu, ia akan terus berjalan-jalan di dalam rumah sampai pagi karena merasa khawatir akan mati dalam keadaan lalai atau dalam keadaan tidur. Dalam sehari semalam, Mu‘adzah melakukan shalat sebanyak 600 rakaat.

Selama 40 tahun terakhir dalam hidupnya, Mu’adzah tidak pernah mendongakkan pandangannya ke langit karena takzimnya pada Allah Swt. yang begitu besar. Sejak kematian suaminya, Mu‘adzah tidak pernah lagi rebahan yang beralaskan kasur empuk. Saat sore hari tiba, ia mengenakan pakaian tipis sehingga malam yang dingin menahannya dari tidur.

Kisah lain tentang Mu’adzah adalah pada suatu hari seorang tabib didatangkan kepadanya dan memberinya anggur sebagai resep obat bagi Mu‘adzah.

“Kubawakan segelas anggur dan kuletakkan di telapak tangannya,” kata Abdullah.

“Ya Allah, sungguh Kau Maha Tahu. Jika obat ini halal bagiku, minumkanlah padaku dan sembuhkanlah aku. Tetapi jika tidak, jauhkanlah dariku.” Mu‘adzah berdoa.

Seketika itu juga, gelas di tangan Mu‘adzah retak dan isinya mengalir tumpah ke tanah.

Biasanya, Mu’adzah duduk dengan memeluk lututnya dan berbicara kepada kelompok perempuan yang duduk mengelilinginya. Seorang perempuan bernama Unaysah bint ‘Amrn menjaga Mu’adzah Al Adawiyah yang terbiasa bangun malam untuk shalat..

Saat diserang oleh rasa kantuk, Mu’adzah akan bangun dan berjalan-jalan ke sekeliling sambil bertutur, “Wahai jiwa! Tidur nan abadi ada di depanmu. Jika aku mati, maka tidurmu di kubur akan merupakan tidur yang lama, baik tidur itu tidur yang memasygul, ataupun yang membahagiakan.”

Mu’adzah bertahan dalam keadaan terjaga hingga pagi menyapa.[]

Kalian bisa kolaborasi buat bantu BincangMuslimah.com terus menyajikan artikel-artikel yang bermanfaat dengan berbelanja minimal 150.000 di Allofresh. Dapatkan rangkaian cashback dengan download aplikasinya disini dan masukan kode AFBS12 saat berbelanja

Rekomendasi

Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

krisis lingkungan krisis lingkungan

Aktivis Lingkungan Berbasis Agama Serukan Pemerintah Serius Atasi Krisis Lingkungan

Berita

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Hukum dan Hikmah Membersihkan Rambut Kemaluan Bagi Perempuan

Ibadah

nyai hamdanah sejarah islam nyai hamdanah sejarah islam

Nyai Hamdanah, Tokoh Perempuan yang Turut Andil dalam Sejarah Islam Nusantara

Khazanah

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect